Diary

Kisah Suram bersama MATEMATIKA :(

13.47.00 Rizky Ashyanita 0 Comments

Hari ini hari Jumat, males masuk sebenernya gara-gara kemarinnya libur. Tapi apa boleh buat, sekolah menghendakinya demikian. Hari ini tu jadwalnya pelajaran Matematika, Bahasa Inggris ama Seni Budaya. Rasanya berat banget mau masuk, kenapa? Pasti udah bisa ditebak, yup ada pelajaran MATEMATIKA. Sebenernya saya gak terlalu benci ama Matematika, tapi entah mengapa belom siap aja menghadapi Matematika hari ini. Soalnya saya kan dispen seminggu, jadi ketinggalan pelajaran lumayan banyak. Sebelum dispen seminggu sih sempet ikut jam matematika dua kali, yang pertama perkenalan gurunya yang kedua pengenalan materi matematika ama diterangin sedikit tentang INTEGRAL. Udah feeling sih kalo bab ini tuh susah apalagi harus dispen seminggu.

            Hari pertama ikut jam Matematika setelah dispen seminggu itu rasanya sulit, sulit banget. Gambarannya gini, temen – temen saya itu udah berangkat tempur naik kereta express, sayanya baru siap – siap tempur naik sepeda gowes. Bayangkan aja betapa menderitanya saya tadi dikelas, ngowah – ngowoh gak tau apa yang harus diperbuat. Pertamanya sih masih ada sedikit semangat untuk mengikuti pelajaran, masih berusaha untuk mengejar ketertinggalanku, masih sedikit nyambunglah, tapi lama kelamaan saya gak kuat, bener – bener gak kuat. Dan akhirnya muncul banyak pertanyaan – pertanyaan yang gak penting, Apa itu integral bla bla bla? Dari mana itu dapatnya sin bla bla bla? Kok bisa gitu sih? Benar – benar suram. Mana gurunya itu gak ngejelasin di papan, jadi tambah holaholo saja saya ini. Ngerjain soalnya cepet kayak kilat, ibarat saya lagi dikejar – kejar anjing galak >,< Puncaknya, saya nangis pemirsa. Bendungan air mata saya ini akhirnya jebol juga, tapi untungnya gak ada yang tau, hahaha.

            Setelah puas mengeluarkan air mata, akhirnya saya mencoba mengumpulkan nyawa dan semangat saya yang hilang. Memang sulit, tapi saya harus mencobanya. Perlahan – lahan saya pelajari itu matematika, dan ketika nyawa dan semangat saya kembali apa yang terjadi? Belnya bunyi, sedikit menghela napas lega untuk perjuangan saya hari ini. Gak berhasil hari ini, Insyaallah masi ada hari esok. Setidaknya saya masih ada kesempatan untuk mempelajarinya esok waktu libur lebaran, yang penting gak boleh putus asa.
SEMANGAT, SEMANGAT, SEMANGAT!!! BISMILLAH :)

You Might Also Like

0 komentar:

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)