Diary

BAKSOS “ Baktiku untuk Sesama “

18.08.00 Rizky Ashyanita 1 Comments


Wah, gak kerasa ya saya sudah jadi anak tertua di sekolah. Udah gak ngerasain ikut andil banyak dalam kegiatan – kegiatan sekolah, palingan Cuma jadi penonton, yah kaya kegiatan baksos tahun ini. Udah gak jadi peserta, juga gak jadi panitia, udah tinggal nunggu cerita aja :D

Tapi, ngeliat adek saya dan temen – temennya nyiapin barang yang bejibun buat baksosnya, saya jadi inget 2 tahun lalu, ketika saya jadi peserta baksos. Waktu itu saya baksosnya di Desa Umbulrejo, Alhamdulillah daerahnya asri karena ada di daerah pegunungan :D Alhamdulillah juga, saya dapet induk semang yang baik banget, jadi tiga hari disana gak ngerasa bosen, malah betah banget :D Gak baik gimana coba? Kita dimasakin sama induk semangnya,terus pas ngeliat kita sibuk ibunya malah gorengin kita nangka goreng, gak tanggung – tanggung hlo,si ibu juga nyiapin kamar buat kita waktu disana, induk semangnya emang TE-O-PE-BE-GE-TE (y)  . Seharusnya dari kegiatan ini kita bisa jadi anak yang mandiri dan berdedikasi tinggi, tapi kalo induk semangnya gini mana bisa kita jadi mandiri -___-

Kalo kegiatan yang paling saya suka dari acara baksos itu waktu bazaar sembako murah, yang kebetulan kelas saya yang didaulat buat ngelayanin acara itu. Disini kita harus ekstra sabar buat ngadepin ibu – ibu yang berebut beli sembako murah, kita juga harus mau nganterin barang belanjaannya nenek – nenek yang sekiranya gak kuat buat bawa barang belanjaannya, dan yang perlu diingat kita juga harus ramah dan jangan sampai kasar, soalnya kita bertamu di desa mereka. 

Ada yang disenengin, pasti ada pula yang dibenci. Yang saya benci dari acara baksos saya itu jalannya. Jalannya si enggak becek atau gronjal- gronjal , tapi untuk menuju tempat utama acara dari rumah induk semang saya itu jaraknya jauuuuh sekali, lebih parahnya lagi jalannya naik – turun – naik lagi – turun lagi ya bisa dibayangkanlah -__- 

Nah, pas suatu hari nih katanya panitia kelas saya itu ada acara buat TPQ anak desa itu di mushola yang tempatnya deket ama tempat acara utama jam 3 sore. Temen – temen kelas saya hampir jam 3 sore udah berangkat menuju mushola itu. Tapi parahnya pemirsa, setelah kita sampai sana panitia dengan gampangnya ngomong “ Yang acara TPQ kelompok 22, soalnya tadi mereka gak ikut penghijauan”. Yah, dengan pasrah saya dan temen – temen sekelas saya yang notabene bukan kelompok 22 pulang ke rumah induk semang, meskipun dalam hati saya sedikit ngedumel. 

Yang tadi masih gak seberapa, tapi yang satu ini bikin bener – bener bikin  kesel,  tau gak? Masa sih, setelah kita udah hampir sampai dirumah induk semang ada 2 orang panitia ngedatengin kita lagi, mereka dengan tampang tak berdosanya nyuruh kita kembali kebawah buat ngerapiin bangku. Idih, enak banget mereka nyuruh seenak udel mereka, kenapa gak waktu dibawah tadi aja, sebelum kita naik keatas. Panitia sih enak naik motor, gak perlu jalan naik turun gitu, nah kita? Larangan keras untuk naik kendaraan. Sebenernya sih gak masalah ngerapiin bangkunya, tapi masalahnya ini jalannya, pulang – pulang betis dah kaya talas bogor kali. Emang sih, panitia itu selalu bener, tapi kalo ini sih bener – bener mempermainkan anak orang, ini bukan acara MOS, PROBINSABA ataupun OSPEK WOY!.  Seketika, saya langsung nangis marahin para panitia dan ngancem mau ngelaporin mereka ke orang tua saya, soalnya saya gak terima udah dipermainkan kek gini . Dan tau apa hasilnya? Kami terbebas dari acara ngerapiin bangku, Alhamdulillah :D

Nah, kalau kelas XInya saya didapuk jadi panitia. Meskipun bukan panitia inti sih, Cuma bagian dokumentasi aja. Itu aja saya udah seneng, udah ikut andil dalam acara. Eits, dokumentasi juga gak semudah apa yang kalian pikir hlo, bukan hanya sekedar jeprat – jepret sana – sini. Sedikit ribet sih, soalnya semua acara harus kita abadikan dengan jepretan yang bagus, lebih ribetnya lagi kalau kita punya temen bertugas tapi mereka gak ngelakuin tugasnya, duh ini lebih ribet ketimbang kita tugas sendiri. 

Jadi tukang foto itu enaknya bisa mengabadikan moment – moment penting, apalagi kalau jepretan kita bagus, pasti seneng deh . Ditambah lagi jepretan kita dimuat di surat kabar, pasti tambah ngefly . Kaya waktu pas saya ngejepret si dek ryan waktu dia ndalang *pamerceritanya* , hehehe

Ya,pesen saya buat adek – adek kelas X sebagai para peserta yang sabar saja ya. Kalian gak boleh ngeluh soal rumah induk semang kalian jika mungkin rumahnya sedikit tidak sesuai dengan kalian, kalian juga harus ramah kepada mereka supaya mereka juga memperlakukan kalian dengan baik, inget kalian disana sebagai tamu, jangan samape mereka memberi pencitraan yang buruk soal kalian, kalian disana bawa nama sekolah, INGET  ITU !

Kalo buat adek – adek panitia kelas XI bikin perintahnya yang jelas, jangan sampai kejadian yang saya alami terjadi pada adek – adek kalian, kasihan mereka.  Terus, kerjanya yang rajin. Kerjain tugas kalian dengan sungguh – sungguh, kalo kalian gak sungguh –sungguh kasian temen kalian yang lainnya dan tentu acara gak bakal berjalan sesuai harapan.

Oke deh segitu aja, yang pasti TETAP SEMANGAT !!!

You Might Also Like

1 komentar:

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)