He is coming back :)

by - 16.34.00

Bonjour mes amis, Çava ?

Saya lagi seneng nih, senengnya seneng baaaangeeeet pokoknya banget dan gak bisa diungkapkan dengan kata – kata apalagi Cuma sekedar tulisan. Penasaran ya? kepo banget sih #langsungditonjok hehehe
Mau sedikit berbagi kesenengan, mudah – mudahan kalian yang baca yang lagi gak seneng bisa ketularan senengnya ya *amiinn*

Jadi gini #dudukmanis, dulu pas waktu nulis postingan profil di blog ini saya pernah cerita punya adik asuh/ adik angkat gitukan. Nah, saya dulu pernah janji di postingan yang itu mau cerita tentang dia, tapi sampe udah setahun saya nulis itu sampai postingan saya terakhir saya belum nepatin janji cerita tentang dia. Pendek katanya saya itu mau cerita tentang dia :D

Sebenernya dulu kalo saya sempet nulis postingan tentang dia itu ceritanya bakal beda sama postingan ini. Pasti postingannya lebih sendu, lebih sedih dan pastinya lebih menguras air mata #alay. Kok bisa? Ya bisa pokoknya bisa. Pada bingung ya? saya juga :D Ya udah yuk cus langsung ke TKP ajah.

Cerita berawal dari sini #sokserius :
Sekitar 4 tahun ( tahun 2009 ) yang lalu, adik ayah saya pulang ke Jawa ( Ngawi tepatnya ) dari perantauannya di Batam. Beliau udah hijrah ke Batam sekitar tahun 2000 dan menikah dengan lelaki asal Padang. Semenjak pernikahannya di tahun yang sama, tahun 2000 beliau telah di karunia I seorang anak bernama Leo. Pendek cerita tahun 2004 beliau di karunia I anak lagi, anak yang kedua ini di beri nama MUHAMMDAD JAKA ALAMSYAH KOTO. Kelahiran anaknya yang kedua ini di batam sana, sebagai anak yang baik beliau menelepon keluarganya yang ada di Jawa memberi kabar tentang kelahiran anak ke duanya. Tak disangka – sangka ternyata telepon itu adalah telepon terakhir bibi saya ke Jawa. Semenjak itu, keluarga di Jawa seakan lost contact dengannya. Ayah saya mencoba menghubungi nomer yang sempat bibi saya berikan, tapi tak bisa. Mencoba menghubungi tempat kerjanya juga tak bisa. Menghubungi keluarga suaminya yang ada di padang juga tak bisa. Sampai akhirnya ayah saya menghubungi Pakde saya yang ada di Acehpun juga tak membuahkan hasil, ternyata Pakde juga lost contact dengan bibi saya itu. 

Nah pada suatu hari, di tahun 2008 tiba – tiba bibi saya menghubungi ayah saya. Telepon yang telah ditunggu selama sekian tahun. Ayah saya berharap kabar baik yang diterima, tapi naas ini kabar buruk buruk sekali. Ternyata sekian lama bibi saya menghilang dan tak pernah memberikan kabar itu beliau sedang dalam masalah besar. Beliau bercerai dengan suaminya dan sedang memperebutkan hak asuh anak keduanya. Sebenarnya hak asuh itu dimenangan oleh bibi saya, tapi keluarga suaminya di Padanglah yang menahan anak kedua bibi saya. Dengan perjuangan yang gigih dan pantang menyerah akhirnya bibi saya berhasl merebutnya kembali setelah dua tahun berpisah dengan pangeran kecilnya itu.

Lucukan adik saya :)

Seperti yang saya ungkapkan di atas, sekitar pertengahan tahun 2009, bibi saya pulang ke Jawa membawa serta ke dua anaknya. Rencananya beliau akan menyekolahkan anak pertamanya di Jawa dengan menitipkannya ke nenek saya. Tapi ternyata takdir berkata lain, anak keduanyapun di tinggal di Jawa dan beliau kembali ke Batam untuk mencari nafkah. Setelah ditinggal ibunya kebatam, kedua keponakan saya stay di Ngawi. Berbeda dengan kakaknya yang tingal bersama nenek saya, adiknya ( Jaka ) tinggal bersama saya, menjadi anggota baru keluarga saya. Jadi penghuni rumah saya waktu itu 5 orang, ayah, ibu, saya, adik kandung saya, dan dia “ keponakan “yang sudah saya anggap adik kandung saya sendiri.

Awalnya memang terasa aneh memiliki tambahan anggota baru. Yang semula berempat sekarang berlima. Yang semula saya rebutan tv Cuma berdua sekarang bertiga. Yang semula saya jarang ke alun – alun sekarang saya rajin ke sana untuk sekedar menemaninya naik kereta mini atau memancing. Saya seneng banget punya adik, apalagi laki-laki, soalnya adik saya yang keduakan cewek, sama kayak saya. 

Dua tahun berlalu, gak kerasa cepet banget. Adik angkat saya udah lulus TK dan mau masuk SD. Manusia bisa merencanakan, tapi semua keputusan tergantung padaNya, saya tau itu. Saya udah berencana kalo adik saya nanti sekolah di SD X nanti saya yang nganterin, sekalian saya berangkat sekolah. Nanti pasti seru ngelihat adik saya bermain bola samatemennya. Nanti pasti mengasyikan bila saya dan adik saya itu mulai rebutan minta hape baru. Tapi harapan saya musnah, ibunya Jaka ( bibi saya ) pulang lagi ke Ngawi membawa calon suaminya untuk dikenalkan dengan keluarga di Ngawi. Selain itu, beliau juga berencana membawa serta kedua buah hatinya kembali dengannya ke perantauan di Batam.

Aaaaah, mendengar kabar itu saya sedih, saya galau, saya terus – terusan menangis. Apalagi waktu mendengar kabar  itu saya lagi ada di Pare, jauh dari adik saya yang ada di Ngawi. Double galaaaauuuu. Ini lebih galau dan lebih nyesek dari pada ditinggal pacar selingkuh dengan sahabat sendiri *padahalbelompernahngalamin*. Di pare yang hanya dua minggu itu terasa dua tahun, karena saya pengen cepet pulang, saya pengen ketemu adek saya. Menyedihkannya lagi ketika saya pulang dari pare adek saya gak ikut ngejemput saya, ia ternyata udah tinggal sama ibunya di rumah nenek saya. Aaaaaa, nangis nangis dan nangis sejadi-jadinya saya waktu itu. 

Hari perpisahanpun tiba, waktu itu hari pertama saya masuk sekolah. So, saya gak bisa ngeliat adik saya untuk yang terakhir kalinya. Sedih, tapi mau gimana lagi. Pikiran kosong, kerjaan Cuma ngelamun, diajak bicara gak nyambung, di kasih materi malah nangis. Ya jelas, saya itu gak pengen sekolah, saya Cuma pengen ngeliat adek saya untuk yang terakhir kalinya, tapi orang tua saya gak peka u,u

Hari pertama, kedua, ketiga, sampai seminggu setelah kepergian adek saya, saya masih menangis. Entah inget wajah polosnya, kelakuan anehnya, atau kata – katanya yang membuat saya dan keluarga saya tertawa mendengarnya. Tapi saya harus bangkit, setidaknya adik saya itu Cuma pergi ke Batam. Gak jauh kok dari Ngawi, Batam masih Indonesia, pasti masih bisa ketemu. 

Hari berganti hari, minggu berganti bulan, dan tidak terasa adik saya telah meningalkan saya selama dua tahun. Eh, gak disangka – sangka dia mau pulang ke Jawa tjuy. Katanya dia mau sekolah di Jawa. Tiap hari kata bibi saya, dia merengek – rengek pengen di pulangkan ke Jawa. Tapi baru tahun ini kemauannya di turut I sama bibi saya. Perjalanan ke Batam – Ngawi lumayanlah, lumayan perlu uang yang banyak :D. 

Mendengar kabar itu saya seneng banget, seperti yang saya ungkapin di opening tadi. Gak sabar saya ketemu adik saya lagi, dua tahun bukan waktu yang sebentar. Pasti dia banyak berubah. Dia pasti sekarang udah gede dan tambah nakal. Kemarin dia udah berangkat dari Batam. Mudah – mudahan gak ada halangan ya, biar dia cepet sampai ke Ngawi. Bener – bener gak sabar saya ketemu sama dia lagi. Aaaaaaaa, adekkuuuuuuu {}

Pas lagi geje banget :D

Udah segitu aja cerita saya. kalo saya dulu buru – buru ngepos tentang adik saya itu pasti endingnya nangis, air mata bercucuran kaya air mancur. Tapi kalo yang ini enggak, ceritanya happy ending, kayak di ftv itu, muehehehe
Terimakasih loh udah mau baca curhatan saya yang panjang tadi. Semoga kalian ketularan kebahagiaan saya*amiin*

Au revoir ^^

You May Also Like

0 komentar

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)