Diary

Lebarannya si Mata Kodok :)

17.16.00 Rizky Ashyanita 1 Comments

Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar La ilaha illallahu allahu akbar Allahu akbar, wa lillahilham..
Gema takbir telah terdengar di seluruh penjuru dunia, pertanda Bulan suci Ramadhan telah usai dan Hari Kemenanganpun telah tiba .


Gak kerasa ya, Ramadhan tahun ini cepet banget. Rasanya baru kemarin puasa, eh udah lebaran aja.
O ya, saya RIZKY ASHYANITA mengucapkan SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1434 H ya para pembaca, mohon maaf lahir batin *maap telat*. Semoga amal ibadah kita diterima Allah dan kita dapat berjumpa lagi di Ramadhan tahun depan, amiiin..

Ramadhan tahun ini bagi saya merupakan ramadhan ter-ISTIMEWA, kenapa? Banyak banget kejutan – kejutan dari Allah yang gak bakal saya lupain. Mulai dari lolos SBMPTN, adik saya pulang lagi ke Ngawi, sampai...  sampai apa ya? Lupa, hehehe. Ntar kalo sempet saya ceritain deh :D Pokoknya lebaran tahun ini ISTIMEWA, ISTIMEWA banget, mudah – mudahan tahun depan bisa lebih ISTIMEWA dari tahun ini, amiin..

Ngemeng-ngemeng soal lebaran, biasanya kalo malam sebelum lebaran pasti ada acara takbir keliling, ye kan? Nah, pas malam lebaran sama keluarga saya nonton takbir keliling. Takbir keliling ini bukan sembarang takbir keliling, takbirnya dilombain. Pesertanya lumayanlah, mulai dari SD sampai SMA, remaja masjid juga ada yang ikut. Ini sedikit fotonya :D

muka saya, yaampun -__-

Ah, mantan smp saya :*
ini anak SD
yang beginian juga ada -__-
me, my sister, my dedek kelas :D

Keesokanya, saya pergi ke masjid buat sholat ied. Wah, rasanya terharu gimana gitu. Ya jelas terharu dong, bisa ngerasain idul fitri untuk yang kesekian kalinya. Ditambah lagi banyak orang – orang yang pake baju putih, rasanya itu bener – bener suci kembali.

Pulang dari masjid, sarapan terus ngelakuin ritual tahunan -> sungkem ibu bapak. Gak tau kenapa pas waktu sungkem pasti bendungan air mata saya jebol, pasti itu. Mungkin terharu dan ngerasa banyak banget salah sama orangtua. Setelah itu keliling kompleks rumah dan rumahnya nenek saya yang ada di Ngawi.
Hari keduanya saya lebaran di tempat nenek saya yang ada di magetan. Aneh tau, di tempat nenek saya ini lebarannya pasti beda sehari sama lebarannya pemerintah. bukan mendahului, tapi malah mengakhiri.

after sungkem :)

Biasanyakan muhamadiyah itu lebaran atau puasanya pasti sehari sebelum pemerintahkan, nah kalo tempat nenek saya itu lebaran sama puasanya biasanya sehari setelah pemeritah. Jadi, saya udah lebaran har kedua, disana baru hari pertama. Gak tau itu namanya golongan apa :D

Di tempat nenek saya yang ada dimagetan itu berasa hujan air mata pemirsa, kenapa? Soalnya banyak kejadian – kejadian yang menguras air mata sebelum lebaran. Seperti meningalnya istri adik nenek saya, sakitnya suami adik nenek saya, meninggalnya anak adik nenek saya, sampai kehadiran adik saya yang tak di duga – duga itu. Pokoknya di hari kedua itu saya benar – benar kehabisan air mata u,u


  Narsis duyu " saya, adek saya, sepupu, tante "

Anak kecil pada ngikut -__-

Di hari keempat saya pulang lagi ke Ngawi. Siangnya sempat ke tempat temen SMA ibu saya. lucu gitu ngelihat para ibu – ibu reuni mengenang masa lalunya. Cerita pengalaman dulu sering di hukum, cerita mantan – mantan pacarnya, cerita temennya yang sukses, sampe anaknyapun jadi bahan cerita. Ada temen ibu saya yang gendut dan orangnya gokil abis, sampai usus saya melilit di buatnya ketawa. 
Jadi begini ceritanya :

Ada teman ibu saya si C dan D. si C tanya serius kepada si D.
                C             :               Saiki anakmu kerjo neng ndi? ( sekarang anakmu kerja di mana? )
                D             :               Kerjo neng pabrik kasur ( Kerja di pabrik kasur )
                C             :               Pabrik kasur ndi? ( Pabrik kasur mana? )
                D             :               Halah, pabrik kasur neh. Glimpang – glimpung neng kasur lak yo wes kerjo neng pabrik kasur ( Halah, pabrik kasur itu hlo. Guling – guling di kasur kan udah kerja di pabrik kasur )
                C             :               -___-‘

Kami semua yang ada langsung ketawa. Ditanyanya serius, memperhatikan serius, eh jawabannya ngaco gitu.

Amanat dari percakapan itu adalah kita harus bisa ngebanggain orang tua kita. Kalo reuni terus temennya nanya kaya gitukan orang tua kita gak malu buat ngejawab kalo anaknya pada berhasil, ya kan? Jadi, kalo sekolah itu yang rajin,  jangan pacaran mulu. Kalo kuliah juga jangan tidur-ngopi-jalan aja. Belajar, belajar, belajar. Sekolah sekarangkan mahal, jadi harus ada hasil yang kita berikan kepada orang tua kita. Setidaknya bikikn mereka bangga menceritakan anaknya kepada teman – temannya #sokbijak

Udah sekian dulu cerita saya dari malam takbir sampai lebaran ke empat. Semoga bermanfaat ya.
Sekali lagi saya mengucapkan,  “ Selamat hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin. Semoga amal ibadah kita diterima Allah dan kita dipertemukan lagi di ramadhan tahun depan. Amiin amiin ya robalalamin “ :)

You Might Also Like

1 komentar:

  1. ngomong-ngomong itu sejarahnya gimana ya tante kok nama blognya si mata kodok?:D.hehe

    BalasHapus

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)