Diary

#Greattobeingabuddy I’ll miss you till we meet again

16.59.00 Rizky Ashyanita 0 Comments


Malang, 6 Maret 2014


Hari ini, iya harusnya hari ini saya bisa seharian ngabisin waktu berdua sama Cristian. Tapi sayang, Cristian harus ngajar gantiin si Katya yang tiba – tiba menghilang. Sumpah, Cristian ini baik banget. Padahal hari ini adalah hari terakhirnya di Malang tapi dia gak mau egois ngehabisin waktunya untuk senang – senang, tapi waktu sedikit itu ia habiskan untuk berbagi ilmu dan membantu temannya. Duh, Cristian u,u
 
Ini foto terakhir kita bersamaa u,u


Karena itu jadi saya ketemu Cristiannya malam. Kita kaya ngadain farewall party kecil – kecilan gitu buat dia. Nyebelinnnya, si orang yang mau di farewallin ini (baca : Cristian) datengnya terlambat. Ya jadinya kita nungguin dia kurang lebih sejaman. Dan ketika dia datang dia memberikan alasan yang polos sekali “ DIA SALAH NAIK ANGKOT “. Oke fix, namanya juga bule jadi kita maklumin.
Malam itu kita bener – bener gila – gilaan dan melepas rindu dan sekaligus melepas kepergian mereka. O iya, mala mini Nely dan Lora juga berpisah. Malam terakhir kita ketemu itu bener – bener kita gunain untuk maaf – maafan, curhat, pokoknya kaya malam – malam perpisahan lainnyalah. Temen – temen panitia dan buddy lain tak lupa ngasih kado atau kenang – kenangan buat 3 bule itu. Waktu itu saya lagi bener – bener bokek dan sibuk ngurusin PKM, jadi ya gak bisa beliin kado buat mereka, huhuhu


Oke, jam udah menunjukkan 22.00, waktunya warung tutup. Nah, di akhir acara ini tu bener – bener hal yang menguras air mata. Semua bule, buddy, dan panitia hampir nangis. Terlebih saya yang sebentar lagi ditinggal seseorang yang sudah saya anggap kakak paling baik dan pengertin itu. Tapi malam itu, tangis saya masih bisa saya tahan. Iya, saya gak mau perpisahan ini menjadi perpisahan yang penuh air mata. Saya ingin perpisahan ini menjadi perpisahan PALING INDAH .

Malang, 7 Maret 2014


Mungkin hari ini adalah hari yang sudah di tunggu Cristian dari awal dia menginjakkan kaki di Indonesia, tapi mungkin juga ini adalah hari yang gak ingin saya lalui. Dulu, saya pengen banget kerjaan saya jadi buddy ini cepet selesai, tapi sekarang ketika Cristian harus pulang, saya gak rela dan saya gak mau dia balik lagi ke Chile. Tapi siapa saya ngelarang dia balik ke negaranya u,u

Hari ini diawali saya bangun terlambat buat kuliah gara – gara semalem benerin hadiah buat Cristian, awal yang buruk. Ditambah lagi di kampus saya gak konsen buat belajar, padahal saya udah duduk di barisan paling depan dan parahnya depan dosen. Di pikiran saya itu Cuma dua, kapan kuliah ini berakhir dan kapan saya bisa cepet – cepet cus ke rumah hosfam Cristian. Cristian harus ke bandara jam 11 siang dan sampe jam  9, kuliah saya belum juga berakhir. Pengen kabur, tapi saya bukan tipe mahasiswi yang kabur – kaburan, hahaha

Waktu yang ditunggu –tunggupun tiba, ketika kaki dosen telah berhasil menyentuh pintu keluar, langsung saja saya ngeloyor pergi dan gak nanggepin suara temen – temen saya manggil. Iya, dipikiran saya satu, cepet ke tempat Cristian berada. Sesampainya disana, Cristian langsung nyambut saya gitu. Seneng banget dia saya datang di hari terakhir kita ketemu. Dia langsung ngajak saya ke kamarnya dan nunjukin segala macam barang yang akan dia bawa. Dan kalau kalian tau, barang Cristian itu bener – bener banyak banget. Gimana enggak? Kaleng larutan cap kaki 3 aja hlo dia bawa, katanya buat temannya yang suka koleksi kaleng. Emang dia tuh temen yang bener – bener baik.

Gak lama kemudian temen – temen panitia lain dateng, kaya zia, vinza, darius. Duh, terharu jadinya saya. sekarang kita tinggal nunggu jam dan Ibu hosfam Cristian dateng dan Cristianpun pergi ninggalin saya, huhuhu

Karena semua yang ditunggu udah dateng, sekarang waktunya Cristian pergi ninggalin rumah singgahnya, ninggalin house familynya, ninggalin Malang, dan tentunya dia juga ninggalin saya. Memang sedikit alay, tapi memang rasanya tuh sedikit ada rasa kehilangan meskipun dia belum ninggalin kita. Rasa sakit dan sesak di dada itu bener – bener terasa ketika Cristian ngehampirin saya dan ngasih saya sesuatu, dan sesuatu itu adalah CD Original One Direction yang kemarin kita beli di MX yang kata dia itu buat adiknya, dan kenyataannya itu buat saya. Dia tahu saya suka One Direction dan diapun juga tahu kalau saya belum punya album yang itu. Tanpa pikir panjang dan mikirin bukan muhrim atau apa saya langsung meluk Cristian. Mungkin itu bakal jadi pelukkan pertama dan terakhir saya buat dia, dia yang telah saya anggap kakak. Maklum, dari dulu saya pengen punya kakak, tapi orang tua saya bisanya Cuma ngasih saya adik. Oke kembali ke topic, ketika saya meluk dia mungkin dia sedikit kaget  soalnya dari pertama ketemu, saya selalu menjaga diri saya, gandengan tangan aja gak pernah, eh tiba – tiba sekarang saya meluk dia. Dan entah kenapa rasanya itu nyaman banget dan saya bener – bener gak ngrelain dia buat pergi kembali ke negaranya. Pelukkan itu begitu hangat, lama, dan membuat saya mengerti arti perpisahan sebenarnya yang memang bener – bener berpisah. Saya gak tahu kapan saya akan bertemu dia, orang paling baik dan kebaikannya itu benar – benar tulus, iya dia orang pertama yang saya lihat ketulusan hatinya. Dan pada saat itulah sifat melankolis saya keluar, ribuan tetes – tetes air mata gak bisa saya bendung dan mengalir begitu aja.

Hadiah saya untuk Critian

Selamat tinggal Cristian, mungkin ini adalah pertemuan terakhir kita. Ashya gak tau kamu nganggep Ashya gimana, tapi bagi Ashya Cristian itu adalah kakak. Kakak paling baik, kakak paling pengertian, dan kakak yang bener – bener kakak. Ashya harap suatu hari nanti kita bisa bertemu lagi. Entah kapan dan dimana Ashya selalu berdoa supaya Tuhan bisa mempertemuka Ashya dan kakak Ashya lagi. Sampai jumpa lagi dan salam buat keluarga di Chile. Percayalah kita akan bertemu lagi. I miss you till we meet again :* 

Ini yang dikasih Cristian ke saya :)

You Might Also Like

0 komentar:

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)