Travelling

Dedek Emesh Penanggungan 1653 mdpl

09.08.00 Rizky Ashyanita 14 Comments

“ san, pelan san “
“ eh, eh, aku mau jatuh “
“ yg lain mana ya? “
“ duh, jangan diem aja san. Aku jadi ngantuk “

Kata-kata yang menemani perjalanan saya menuju pos awal gerbang masuk gunung penanggungan Mojokerto. Waktu itu saya di bonceng sama salah satu rombongan teman saya naik gunung yang bernama Sandy. Wajarlah kalo saya sedikit cerewet, soalnya si Sandy ini naik motornya udah kenceng trus jalan rusak dan polisi tidur di trobos, alhasil saya mental-mental gitu deh. Ditambah saya dan Sandy baru pertama kenal, belum ada topik pembicaraan jadi ya diem-dieman anteng. Untung saya sedikit cerewet, mancing-mancing doi ngomong. Kalau gak diajak ngomong nih, saya bakal tidur. Kan bahaya ya.

Ini Sandy yang udah mau bonceng saya hehe

Perjalanan sekitar dua jam, akhirnya rombongan ini sampai juga di gerbang masuk penanggungan. Jadi pada kesempatan naik gunung saya yang kedua ini, saya naik gunung dengan my best friend Ajjes dan doi ngajak satu teman angkatannya di FPIK UB serta teman doi naik gunung. Dan kenapa judul saya seperti itu, karena ternyata teman ajjes naik gunung itu adalah anak-anak SMA kelas dua SMA dan waktu itu saya sudah semester tiga, hahaha.

Sebelum memulai pendakian gunung penanggungan 23 september 2014, 24 pendaki termasuk saya berdoa terlebih dahulu, supaya dalam perjalanan kami diberi kelancaran. Setelah itu kami mulai berjalan langkah demi langkah. Awalnya saya berada di posisi depan dan sok-sokan kuat gitu deh, tapi setelah setengah perjalanan napas saya mulai satu dua. Alhasil Ajjes harus pelan-pelan nemenin saya. Tapi dengan semangat 45 yang menggelora akhirnya kami sampai juga di pos bayangan dan mulailah kami mendirikan tenda. Demi apapun saya kalau ke gunung pasti gak bawa tenda, matras, SB, dan semuanya pasti dibawain karena ya memang gak punya dan kebetulan ada temen yang punya trus dipinjemin.

Bodyguard wkwk

Setelah tenda jadi, kamipun masak. Karena memang dasarnya saya tukang tidur setelah kenyang makan yang lain pada ngobrol saya malah berniat untuk tidur. Waktu itu sih pas malem gak begitu dingin, tapi menjelang pagi dinginnya gilaaaaa banget. Sampe saya udah pake tiga jaket dinginya masih nusuk di tulang. Sebenernya pengen lihat sunrise, tapi karena gak kuat dingin akhirnya naik ke puncaknya sekitar jam set 5an. Jadi nikmati sunrisenya di perjalanan ke puncak.

Halo Pennaggungan

Perjalanan ke puncak ini bener-bener nguras tenaga banget, soalnya jalannya lumayan curam dan rumput batu. Jadi jalan yang harus ngadep ke depan ini mah jadi ngadep ke bawah. Untung sih gak nabrak-nabrak orang. Hehe. Sesampainya di atas saya benar-benar kagum dengan ciptaan-Nya. Saya bisa melihat berbagai gunung yang dekat dengan Penanggungan ini. Gak pernah gak bisa terpesona dengan indahnya gunung, pasti TERPESONA pake banget-banget. Setelah cukup berfoto, bercengkerama, menikmati indahnya ciptaan-Nya, akhirnya kami memutuskan untuk turun dan melanjutkan tujuan kami selanjutnya yaitu PULANG.

Sukak foto ini heheu

Baru kali ini dapat pengalaman naik gunung dengan rombongan terbanyak dan termuda. Ih, mana emeeush banget sama mereka ganteng-ganteng dan baik-baik #entahlahngomongapa. Pengen balik lagi ke penanggungan, soalnya belum sempet lihat sunrise di puncak. Semoga diberi umur panjang ya, biar bisa balik ke sana lagi, aamiin.

Ini temen saya Ajjes :)

Paling mengesankan perjalanan ke penanggungan ini adalah saya tidak kebelet pupping, karena di perjalanan saya ke gunung selalu saya pupping, heheuuu. Dan perjalanan ini bener-bener saya nikmati bahkan capeknya gak berasa. FYI, saya berhasil membawa kamera saya ke puncak untuk pertama kali. Uuuh ayo ajak saya naik gunung lagi : (

Gimana? Banyakkan wkwk

Yuk naik gunung, 2016 belum naik nih...

Sampai jumpa

Semoga bahagia

You Might Also Like

14 komentar:

  1. OH jadi ini cerita lama 2014 lalu kah kak? tapi masih asik juga yaa buat diceritain. pengalaman naik gunung emang seru banget, dan aku sampai sekarang belum pernah naik gunung sama sekali -_- pernah cuma ke air terjun doang sama pantai.

    Hmm, meskipun mereka masih pada muda banget, tapi kamu aman kan ada mereka. udah gitu nggak perlu repot-repot bawa tenda dan segala macem lagi. oh iya, btw, itu ceweknya cuma dua aja kah?

    semoga secepatnya bisa naik gunung lagi ya, Kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ayo za naik gunung, malang gunungnya banyak yang gak erlalu tinggi kok hehe

      Hapus
  2. ane baru denger sih ada gunung namanya PENANGGUNGAN.
    mungkin yang membuat gunung ini belum familiar karna tingginya yang hanya 1653 MDPL kali ya, tapi auda dah.
    but so far, ane terbawa arus sih sama cerita teh Nita. jadi keingetan pendakian ane sama temen-temen dulu.
    rencananya dalam waktu dekat ane bakal ngedaki lagi tapi ga tau mau naik gunung apa, mungkin gunung penanggungan masuk daftar list ane.
    .
    btw ane boleh minta followbacknya tidak ? muehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah di follow back ya
      dan kamu pertama yang manggil kau nita haha

      sini sini ke penanggungan, aku temenin hehe

      Hapus
  3. Saya belum pernah naik gunung, di sini ada sih gunung cuma harus lewatin hutan-hutan lebat dulu. Takutnya ketemu hewan buas. Hahaha.

    Kalo gunung di jawa kayaknya enak banget ya lihatnya, gak heran banyak yang kalo hiking milih jawa. Pengen sekali-kali kesana, khususya semeru. Biar kayak yang di film 5Cm gitu. Haha.

    Anak malang udah ke semeru belum? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh, belum ke semeru nih. belum siap ke semeru hiksss

      Hapus
  4. Yarabb, indah banget ya, ciptaan yang maha kuasa, haduh, saya kalo ngeliat sesuatu yang menakjubkan, pasti agak terharu gitu, soalnya suka mikir, ya allah, ciptaan engkau ini, sungguh indah, beneran dah.

    Walopun saya belum pernah sama sekali naik ke gunung sih, hahaha... masalahnya statusku pelajar yang terikat tugas, jadi, ya gitu deh, nyari tempat hiburan yang deket" aja, yang murah meriah.

    Btw, baru mampir sini ni, salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo, salam kenal.

      iya, Tuhan menciptakan segalanya dengan penuh keindahan :)

      Hapus
  5. Wahh keren bangett, tapi sayang belum pernah naik gunung sampai pemandangannya keren banget kayak gitu. Dulu pernah sih hiking tapi ke air terjun, tapi nggak kalah deh serunya huehehe.

    Emang ya setiap hiking butuh perjuangan terlebih dahulu, tapi kalau udah sampai ke tujuan rasa perjuangan terbayar deh sama keindahan yang ada. Jadi pengen hiking lagi nih huehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pernah hiking ke air terjun, seru juga sih sejaman wkwk
      sini main malang, kita hiking :D

      Hapus
  6. Gue bingung sama kalimat terakhirnya yang "Yuk naik gunung, 2016 belum naik nih..." itu kayaknya ada rancunya wkwkwk.

    Gue juga baru aja naik gunung dan karna pertama kali hiking . badan gue berasa cape banget haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. naik gunung apa btw? emang pegel pegel badan wkwk

      duh, iyakah ambigu haha

      Hapus
  7. Duh duh ahirnya bisa komentar juga, kemarin kenapa kok error, masalah template ya ?

    btw wahh keren banget bisa naik gunung bareng2 gitu ? eh tapi cagung kan diboonceng sama orang yang baru dikenal wkwk sampai sekarang baru 1 gunung yang aku daki, belum ada kesempatan buat daki gunung lagi sama temen2

    BalasHapus
  8. Wah naik gunung bareng dedek yang masih SMA. Mau dong dedek yang satu ini diajak naik gunung juga :D

    Set dah, udah pake 3 jaket tetep dingin, nggak kuat kalo sedingin itu :( Btw, aku penasaran, kalo pup di gunung itu gimana, soalnya belum pernah naik gunung. Apa ada wc nya atau tidak.

    BalasHapus

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)