[DIARY JOBSEEKER] Liburan Berkedok Tes CPNS

by - 12:59:00 AM


Oke, sebelumnya saya mau berterimakasih kepada Nia si empunya akun instagram @rrachmanias yang sudah memberi komentar di snapgram saya sehingga judul postingan yang unyuu ini bisa tercipta.

Jadi sekitar sebulan yang lalu, saya itu ada panggilan buat tes CPNS di Bali.

Tenang, gak hanya kalian aja kok yang tanya “Hlo Ashya kok tes di Bali? Jauh banget? Kenapa gak tes di Surabaya aja? Kan lebih deket?”, yah pertanyaan-pertanyaan yang mirip seperti itu selalu ditanyakan pada saya ketika saya cerita kalo saya tes CPNS di Bali. Saya sebenernya bingung mau mulai cerita dari mana. Soalnya cerita tes CPNS saya ini penuh dengan drama. Dah kaya drama-drama korea gitu paling.

Singkat cerita nih ya, waktu itu saya lagi ada di rumah Ngawi dan tiba-tiba beredar berita-berita ada bukaan CPNS nasional gedhe-gedhean. Ternyata berita itu gak hoax, memang pemerintah mengadakan bukaan CPNS periode dua yang diikuti puluhan kementerian yang salah satunya adalah Kementerian Pertanian.Awalnya saya gak tertarik soalnya disemua persyaratan itu harus ngelampirin ijazah dan transkip asli. Nah saya aja baru lulus kemarin, daftar wisuda aja baru kelar dan jadwal wisuda belom ada, gimana bisa dapet tuh ijazah sama transkip asli.
Pas sore-sore sepulang dari kantor, bapak nyodorin ke saya beberapa lembar print-printan tentang peneriman CPNS di beberapa kementerian. Ini bapak saya yang inisiatif tiba-tiba ngeprint padahal sih saya gak minta, dan share-sharean temen-temen di grup aja belum saya baca, bapak udah rajin ngeprintin anaknya.  Setelah saya lihat persyaratan di kementerian yang di printin bapak itu memang harus dan wajib ngelampirin itu ijazah asli dan transkip asli dan jelas banget disitu ditulis tidak boleh pake SKL. Pas saya bilang ke bapak, sedikit ada raut muka kecewa sih di wajah bapak. Saya jadi gak tega gitu lihatnya.

Karena saya gak tega sama bapak akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke Malang. Ya, siapa tau temen-temen ada info lain atau mungkin bernasib sama dengan saya bisa sharing-sharinglah gimana caranya buat daftar CPNS ini dengan kendala gak punya ijazah dan transkip. Eh bener, pas sampai di Malang ketemu temen-temen yang nasibnya sama. Ternyata di UB itu ketika kita belum wisuda kita bisa pinjem ijazah di rektorat asalkan ijazah kita sudah selesai di buat dan kita ngasih jaminan satu juta. Waktu itu saya udah bilang ke bapak kalo bisa pinjem ijazahnya buat sekedar di scan buat upload berkasnya toh nanti uangnya juga balik, bapak juga sudah nge-iya-in, e tapi ternyata foto ijazah tanpa pinjem di bolehin sama bapak yang direktorat. Ya saya gak jadi deh pinjem ijazah. Saya nebeng fotoin ijazah di hape temen saya yang bisa foto scan gitu. Gak perlu jaminan sejuta deh akhirnya.

Oke, masalah ijazah beres sekarang giliran transkip. Kalo transkip ini memang wewenang dari fakultas untuk buat, jadi gak bisa ngeyel minta ke rektorat. Temen-temen saya cerita kalo transkipnya belum jadi. Ngedesek ibunya buatin, ibunya bilang gak bisa. Apalagi yang jadwal wisudanya belum ada, minta transkip dapetnya omelan pasti. Ya sudah akhirnya saya pasrah deh nyoba daftar pake transkip sementara aja. Saya sih selalu nekanin ke diri saya, kalo kita sudah berusaha maksimal ya tinggal bantu doa, kalo gak lolos, ya namanya bukan rezeki. Alhasil dihari terakhir daftar saya coba-coba tuh buat pake transkip sementara aja, intinya udah berusaha. Meskipun temen-temen saya yang wisuda September dapet transkipnya karena mau wisuda. Awalnya sih saya iri. Tapi yasudahlan, rezeki gak ketuker bung.

Gak tau ya saya ini orangnya emang pesimisan atau gimana, denger cerita temen saya yang ikut tes CPNS pertama yang Kemekumham dan nasibnya kaya saya ada ijazah asli tapi transkipnya sementara pada gak lolos, jadi saya ya mikir saya gak bakal lolos, meskipun di lubuk hati saya paling dalam saya berharap lolos. Eeeee gak taunya pemirsa, nama saya ada di daftar puluhan ribu calon peserta tes CPNS Kementerian Pertanian. Saya heran, ini emang gak diseleksi atau kebanyakan pendaftar jadi males nyeleksi atau gimana ya saya bisa lolos gini. Tapi beberapa teman saya yang senasib memang pada lolos. Alhasil saya dan teman-teman beranggapan bahwa yang berkasnya komplit pasti LOLOS. Tapi gak semua kementerian loh ya sama kaya saya, contohnya temen kosan saya gak lolos di Kemenkeu padahal sama kaya saya pake ijazah asli dan transkip sementara. Kesimpulannya sih tiap kementerian berbeda kebijakannya.

Yah dikira gak LOLOS seleksi administrasi, eee ternyata saya lolos dan saya sok ide gitu buat tes di Bali. Jangan salah sangka ya saya tes di Bali karena pengen liburan. Saya teringat aja cerita teman saya kalo kakaknya dulu tes CPNS di Bali biar kalo ditempatin di luar gak akan jauh pasti di Bali beda cerita kalo di Jawa pasti bakalan mungkin ditempatin di luar Jawa karena orangnya banyak. Gara-gara cerita itu saya sok ide pilih lokasi tes di Bali, mumpung ada sodara juga jadi gak bingung tidur dimana. Buat yang nanya pas awal ini ya jawabannya kenapa saya tes di Bali.
Kegalauan pun muncul mendekati hari H tes.

Pertama, galau berangkat ke Bali apa enggak.

Ya kan Bali jauh juga ya, jadi saya itu kaya awang-awangen; orang Jawa nyebutnya; buat berangkat. Takut nanti udah sampai sana jauh-jauh, eh gak bisa ikutan tes karena transkip asli saya tak kunjung jadi. Kasihan orang tua ngongkosin jauh-jauh kesana tapi gak bisa ikut tes. Yah, kegalauan semacam itu yang membuat saya ragu-ragu untuk berangkat. Tapi, akhirnya saya berangkat juga karena saya ingin mencoba. Pengalaman adalah guru yang terbaik bukan?

Waktu itu saya ke Bali naik travel, berangkat dari Malang sore nyampe Bali Senin pagi. Kalo ditanya “Gak capek shya?”. Pegel sih kaki, tapi selama perjalanan saya tidur jadi gak berasa. Oh iya, saya kebagian tes hari Rabu, 25 September 2017. Nah, ada temen saya yang kebetulan kebagian tes hari Seninnya tapi di Surabaya. Saya tanya tuh apa ketat banget pemeriksaan dokumennya dan doi ngejawab ”iya”. Katanya kalo gak asli semua gak diizinin masuk ruang ujian. Oke, kegalauan kedua saya dimulai dari sini.

Kedua, berangkat tes gak yaaaa

Nih udah hari selasanya nih, saya masih aja bisa-bisanya galau berangkat tes apa enggak. Mana saya lupa ngebawa surat pernyataan jadi harus ngeprint dan cari materai. Waktu itu masih jelas banget, selasa sore saya cari tau lokasi tes saya pake gojek. Pas udah ketemu lokasinya, saya sok ide gitu buat ke Pantai Kuta. Fyi, rumah sodara saya di daerah Kuta. Deket banget kalo mau ke Pantai Kuta jalan aja bisa say. Jadi sering banget saya main kesana.

Balik lagi ke cerita kenapa saya ke Pantai Kuta. Saya kesana sok-sokan ngerenung nentuin pilihan dateng tes atau enggak, dan ternyata hati nurani saya milih buat “coba aja shya dateng ke tempat tesnya, kalo gak bisa ya pulang main” sambil liat sunset di Pantai Kuta yang ngehits banget sama sunsetnya.

Sunset di Pantai Kuta yang sempet saya abadikan

Pulangnya dari Pantai Kuta saya sok ide lagi buat jalan kaki, ya siapa tau dapet print-printan buat ngeprint surat pernyataan dan beli materai. Emang si Ashya ini gak ngerti lagi deh jalan pikirannya tuh gimana. Sepanjang jalan saya lalui isinya orang jualan baju pantai, oleh-oleh gitu, sama cafe. Ya iyalah ya, ini tuh tempat wisata. Ya masa banyak bederetan print-printan di kira jalan koskosan mahasiswa. Bisa-bisanya loh saya mikir bakal nemuin print-printan sampai saya sudah jalan jauh banget ke daerah gang-gang puppies atau poppies gitu saya lupa dan akhirnya saya ngegojek dan minta abang gojek lewatin jalan yang ada print-printnya. Uuuh, Alhamdulillah saya nemu tukang print ya meskipun harganya mahal sih. Ada aja udah Alhamdulillah ini, haha

Keesokan harinya saya bersiap untuk bertempur. Yah, meskipun saya masih ragu sih apa bakalan bisa masuk ruang ujiannya. Dan ketika jam menunjukkan pukul 11.00 saya mulai bersiap kemudian berangkat. Padahal sih saya ujian jam setengah dua, emang panitia ngewajibin dateng 45 menit sebelum tes dimulai. Dan sesampainya disana kegalauan ketiga saya muncul.

Ketiga, masuk gak ya, kalo ditolak gimana dong?

Kartu tesnya masih saya simpen haha

Ke konyolan saya selanjutnya adalah karena saya ragu bisa masuk tes apa enggak, saya udah nyiapin baju ganti dari rumah. Siapa tau gak bisa masuk ruang tes, saya langsung ganti baju aja dan cusss ke pantai. Orang kalo tes bawanya buku ya, saya malah baju ganti.

Pas itu ketemu mbak-mbak yang juga mau tes, saya ceritain kegalauan saya. Mbaknya kaya nyemangatin gitu, katanya saya suruh nyoba masuk aja. Gara-gara doi akhirnya saya nekat dong masuk. Dan pas di meja verifikasi saya ditanyai sama ibu-ibunya tentang transkip saya. Ya gimana gak ditanya, transkipnya aja kertas hvs gitu kaya fotokopian. Untung waktu itu saya ngide lagi buat nempel foto. Jadi pas saya bilang, “Ini asli buk, tapi ini transkip sementara” dan ibunya percaya. Huuuuh, rasanya mak plong gituuu yang awalnya deg-degan parah.


Penampakan transkip yang saya bawa buat tes haha

Dan dari sini kegalauan empat saya dimulai,

Keempat, ya apa ya saya kurang belajar maksimal

Sewaktu udah dilolosin ke ruang tes, kegalauan saya muncul lagi.

Ini nanti tesnya lak tinggal klik klik kan? Duh saya gak baca panduan.
Eh, passing grade? Berapa ya passing gradenya?
Duh, saya gak hafal undang-undang dan bulir-bulir pancasila, gimana ya? Bisa gak ya ngerjain.

Pertanyaan itu muncul bergantian di otak saya ketika sedang menunggu diruang tunggu. Sambil liat video tutorial ngerjain, ada perasaan cemas karena saya gak belajar dan takut gak maksimal.

Setelah dijelaskan bapak pemandu tentang cara ngerjain dan passing grade kami dibolehkan masuk. Masuk ruang tes CPNS ini bener-bener gak boleh bawa alat tulis, bawanya Cuma kartu peserta, ktp, sama kunci loker. Masuk aja di periksa pake metal detektor sampe ke dalem-dalem jilbab. Apesnya loh pas saya metal detektornya bunyi gara-gara rok saya ada pengait yang semacem logam gitu. Tapi mbak-mbaknya paham kok kalo itu pengait bukan contekan atau jimat dari dukun.

Pas didalem ruangan tes dijelasin lagi sama mas-masnya tentang cara, passing grade, dan teknisnya gitulah. Saya sih masuk ruangan tes aja tuh udah seneng banget, kalopun nanti saya LOLOS berarti itu BONUUUS.

Pas waktu ngerjain memang soalnya susah.

Eh, gak susah deng sebenernya. Kalo belajar, ngafalin UUD, ngafalin buku teks pelajaran pancasila, dan sering latihan pasti udah mahir ngerjainnya. Berhubung saya gak ada persiapan jadi menurut saya ya sulit. Wong ada soal yang nanyain isi perjanjian renville, linggarjati, roem-royen, sama ikalo gak salah inget isi PP gitu-gitu. Yah, kalo saya sih udah lupa, belajar sejarah terakhir SMA itupun bukan sejarah yang kemerdekaan tapi lebih kaya sejarah dunia, jadi ya lupa-lupa ingetnya dikit gitu sih. Mungkin anak SMA nih bakalan gampang ngerjainnya soalnya karena masih anget-anget haha.

Waktu berjalan begitu cepat, kalo kids jaman now sih bilang “times flies so fast”, waktu saya buat ngerjain udah habis bung. Alhamdulillah udah keisi semua. Mau mencet tombol selesai rasanya berat. Soalnya abis dipencet langsung muncul tuh hasilnya, nilai saya sama lolos apa enggaknya.

Dan......

BooooomMM...

Saya gak LOLOS haha
Sepertinya Allah mendengar doa saya nih, karena saya sudah diizinkan masuk ruangan tes tapi belum di beri BONUS.

Kalian tanya saya kecewa?

Kek susah sih jelasinnya kecewa enggaknya. Kaya udah bisa tes aja tuh rasanya udah bahagia banget karena saya gak pake transkip asli, soalnya temen saya yang lain aja pengen banget ngerasain bisa tes CPNS dan saya sudah diberi kesempatan itu.

Didalam hati saya ada sih sedikit kekecewaan dan penyesalan seperti “Yah andai aja aku belajar pasti aku lolos. kenapa ragu-ragu ya mau belajar aja, padahal gak rugi juga”. Yah penyesalan-penyesalan semacam itu, terlebih lagi ketika saya gak lolos karena kurang satu soal.

Iya satu soal...
Satu soal cuuuuuy,
Satuuuuu...

Karena di tes CPNS TKD (Tes Kompetensi Dasar) ini meskipun total nilai kita melebihi passing grade tapi kalau pada tiap kategori TIU (Tes Intelegensi Umum), TWK (Tes Kemampuan Kebangsaan), dan TKP (Tes Karakteristik Pribadi) ada salah satu gak lolos atau kurang dari passing gradenya, ya kita dianggap gak lolos. Dan total nilai saya sih sebenernya udah lumayan ya ngelwatin total passing grade, tapi kalo salah satu kategori ada yang gak lolos atau kurang dari passing gradenya jadinya gak lolos dan itu saya kurang satu soal lagi bener pasti lolos.

Ini nih nilai saya dan perbandingan pasiing gradenya
Passing grade : TWK (75), TIU (80), TKP (143)
Nilai saya : TWK (85), TIU (75), TKP (154)

Tuh kan kurang satu soal di TIUnya. Satu soal itu nilainya lima poin. Saya kurang lima poin jadi sama artinya kurang satu soal.

Oke saya harus IKHLAS, saya yang berbuat saya juga harus bertanggung jawab. Mau menyesal juga buat apa, malah jadi luka. Jadi IKHLASIN aja dan jadikan hikmah di segala peristiwa yang telah saya alami.

Jadi, hikmah yang bisa saya ambil dari peristiwa yang saya alami ini adalah :

JANGAN RAGU
GAK ADA RUGINYA KOK KALO BELAJAR
MENYESAL TIDAK ADA GUNANYA
TETAP SEMANGAT DAN SELALU BERSYUKUR...

Eh, masih ada cerita loh tentang saya di Bali. Tunggu postingan selanjutnya ya, soalnya kalo diterusin disini kepanjangan haha

Sampai Jumpa
Semoga Bahagia

You May Also Like

0 comments

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)