[DIARY JOBSEEKER] Tes ODP BNI SYARIAH, Pengalaman Pertama yang Mendebarkan

by - 9:42:00 PM


Halo, karena masa perkuliahan saya sudah selesai dengan segala tetek bengeknya, sekarang saya mau cerita. Hmm, enggak cerita tapi sharing aja kali ya tentang pengalaman tes-tes yang pernah saya jalani. Siapa tau pembaca blog ini ada yang mau lamar kerja di tempat itu jadi ada persiapan lebih.

Sebenernya saya sudah pernah tes kerja di koran Kompas Solo ngelamar jadi Reporter pada Bulan Agustus lalu, tetapi karena tidak dapat izin dari orang tua akhirnya saya gak lanjutin tes di Kompas itu. Eh tapi saya sempet tes psikotes disana. Awalnya saya kira psikotesnya biasa ya seperti psikotes pada umumnya, ternyata selain psikotes juga ada tes Bahasa Indonesia seperti membenarkan kalimat, membuat tulisan, serta mengartikan dua artikel Bahasa Inggris. Tes mulai jam satu selesai jam limaan, tau sendiri gimana capeknya tangan hayati ini menulis haha


Oke sekarang lanjut sharing tentang Tes ODP di BNI SYARIAH. Jadi setelah saya yudisium dan mengurusi pendaftaran wisuda pada suatu hari saya lewat tuh deket bunderan UB yang ke arah Widyaloka, nah disitu ada semacam banner gitu tentnag perekrutan ODP BNI SYARIAH. Nah, saya kira itu besok langsung rekrutmen ternyata ada seminarnya dulu. Waktu itu saya dateng sih, tapi telat, jadi telat dapet infonya mengenai ODP di BNI SYARIAH itu bagaimana-bagaimananya.

Tanpa pikir panjang waktu itu saya langsung daftar sepulang dari seminarnya itu. Ya coba-coba aja siapa tau rezeki. Daftarnya online teman-teman, jadi ngisi di laptop atau hape gitu. Kalau gak salah yang diisi itu identitas diri, prestasi, pengalaman organisasi, sama kenapa ingin mendaftar gitu-gitu deh. Malam harinya udah langsung ada pengumuman seleksi administrasi itu untuk nanti lanjut ke tahap seleksi berikutnya yaitu FGD. Alhamdulillah saya lolos, dapat jadwal dua hari setelah pendaftaran itu.

Karena belum pernah tes kerja sampai tahapan FGD saya bingung awalnya. Saya cari-cari tahu di google mengenai tes ODP BNI SYARIAH. Ada beberapa artikel yang sangat membantu sekali mengenai ceritanya tes ODP. Saya persiapkanlah itu semuanya untuk seleksi tahap FGD. Ada yang bilang jadi moderator aja biar nanti kesannya kita itu inisiatif tanpa disuruh. Sudah tuh saya siapkan teks moderatornya pakai Bahasa Inggris. Eh pas udah didalem ruangan ternyata Bapak-bapak yang nguji bilang siapa aja yang jadi moderator tidak menambah penilaian. Oke, saya gak jadi moderator akhirnya karena diskusi berjalan begitu saja. Waktu itu FGDnya kita diminta menyelesaikan masalah bagaimana cara kita memasarkan Indonesia seperti korea yang terkenal dengan K-POPnya pakai Bahasa Inggris. Nah tuh saya agak kelibetan disini karena saya kira diskusinya bakalan tentang perbankan. Kalo gak salah saya mengutarakan 3 kalo gak 4 kali pendapat saya. Di kelompok saya ini hampir merata, tidak ada yang mendominasi dalam diskusi. Sekitar seminggu kemudian pengumuman hasil FGD ada di web BNI SYARIAH dan Alhamdulillah saya lolos ke tahapan selanjutnya yaitu Psikotes.

Waktu itu pernah psikotes yang di Kompas, saya kira bakalan sebentar karena sewaktu di kompas hanya 3 macam tesnya nyamain gambar, cari terusannya, sama yang sifat-sifat itu. Nah, pas waktu tes di BNI SYARIAH ini macam psikotesnya lumayan banyak. Pertama kita diminta untuk gambar manusia diberi keterangan orang itu ngapain, terus gambar pohon juga dan diberi keterangan pohon apa itu. Setelah itu psikotesnya menghafal gambar dari 1-20 gambar dihafal terus baliknya diminta nebak kalo gambar ini itu tadi nomer berapa. Selanjutnya aritmetika, menganalisis gambar, meneruskan gambar, ya semacam psikotes pada umumnya. Psikotes ini dimulai dari jam sembilan sampai jam 12an.

Pengumuman hasil psikotes langsung malam harinya dan malam itu Bapak saya pas ke Malang jadi malamnya saya nemuin Bapak saya. Pas nemuin itu saya minta sepatu kerja gitu, tapi saya belum liat pengumumannya. Jadi waktu itu ditanyain mulu disuruh liat pengumuman tapi saya gak mau, nanti aja pas dikosan, kata saya ke Bapak. Nah pas dikosan ini saya deg deg an, nanti udah terlanjur minta sepatu tapi gak lolos lagi haha. Eh, Alhamdulillah saya lolos ke tahap selanjutnya yaitu wawancara psikologis. Gak sia-sia nih minta sepatu baru.

Tahapan selanjutnya yaitu wawancara psikologis dan diadain esok harinya setelah psikotes. Saya sebenernya dapat jadwal jam 10 tapi jam 8 saya sudah di tempat tes biar nanti saya gak deg-degan dan ngos-ngosan. Eh, sesampainya disana saya diminta buat isi formulir yang pertanyaannya berkaitan tentang bagaimana kehidupan saya seperti masa tersulit, kelebihan, kekurangan, dll. Belum ada jam 10 nama saya sudah disebut untuk melakukan wawancara dan formulir yang diberikan tadi belum sempat saya selesaikan. Ternyata oh ternyata apa yang ditanyakan di formulir itu hampir sama dengan yang ditanyakan di wawancara. Beneran deh kalo kalian-kalian ini gak pernah ikut organisasi akan kebingungan jawabnya. Soalnya kalo yang belum kerja pasti ditanya tentang organisasi. Gimana kita menyelesaikan masalah, menemukan solusi, dan apa hasilnya dari solusi yang ditawarkan.

Pengumuman dari hasil wawancara ini sekitar seminggu setelah tes wawancara. Waktu itu saya lagi di rumah Ngawi tiduran nonton tv terus dapet e-mail kalo lolos saya diminta buat videoa dan membawa sertifikat TOEFL ITP. Ini nih, saya rada sebel perkara sertifikat saya ketlisut di INBIS UB. Mau tes lagi udah mepet dan mahal banget tes TOEFL ITP itu 500 ribuan. Akhirnya saya kembali ke Malang buat ngurusin itu dan tetep gak keluar sertifikat saya, akhirnya saya minta surat keterangan aja ketimbang saya capek-capek nguber gak dapet-dapet. Udah hampir lima kali ke INBIS tetep aja hasilnya nihil, saya kecewa mana besok adalah tes saya wawancara HR. Pas bikin video itu saya ya rada dadakan minta bantuan temen saya, pas udah mepet temen saya susah banget dikabari sampai rasanya mau nyerah aja besok. Eh, jam 7 malemnya temen saya ngehubungi saya bahwa videonya baru kelar dikerjain. Langsung deh itu malem-malem saya ngeburn video sama scan keterangan sertifikat TOEFL.

Esoknya saya berangkat tes dan ternyata kepagian pemirsa haha. Deg degan, soalnya baru pertama kali wawancara HR. Pas di dalemnya saya rada tegang, yang mewawancarai dua orang satunya ibu-ibu umur 40an dan satunya 50an. Saya sudah mempersiapkan jawaban terbaik saya, tapi ya mungkin karena pengalaman pertama jadi apa yang saya siapkan hilang seketika pas di dalem. Dan saya jawab sebisanya. Udah ibunya wajahnya rada gak enak gitu sih, saya udah down banget disitu. Sekitar 30menitan saya selesai wawancara, sepertinya ini terlalu cepat ketimbang teman-teman saya lainnya.

Pas pulangnya di motor saya rada menyesali, kenapa saya gak maksimal disini. Saya down, saya ngerasa gak bisa jawab padahal udah belajar. Saya menenangkan diri saya, mungkin ini bukan rezeki, tidak apa buat pembelajaran nantinya. Eh, udah ditunggu-tunggu lama  ternyata benar saya gak lolos untuk wawancara terakhir di Jakarta. Saya sedih sih memang, sudah melalui banyak tahap dan harus terhenti. Mungkin bukan rezeki saya, ketika saya sudah berusaha maksimal tapi hasilnya gagal mungkin ini jalan terbaik yang Tuhan berikan kepada saya. Saya harus berusaha lagi mencari dimana rezeki saya berada. S e m a n g a t !!!

Sekian sharing pengalaman dari saya mengenai seleksi ODP BNI SYARIAH, akan ada next postingan mengenai tes di tempai lain.

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

8 comments

  1. Ternyata psikotes di beberapa tempat beda ya?
    Kamu daftar di kompas dan psikotesnya lebih sederhana. Kalau aku, selama mengikuti psikotes, mirip dengan psikotes yang kamu hadapi untuk masuk BNI, ribet, njilmet, dan lama. Pas daftar gitu, aku sempet les psikotes dan latihan sendiri dirumah khususnya untuk tes pauli/koran, yang isinya angka-angka semua. Menurutku dari semua tahapan psikotes yang dilalui yang paling g menyenangkan itu bagian tes pauli/koran

    ReplyDelete
  2. Semangat terus, kaaak! Meskipun gak lolos tahap selanjutnya, ini udah termasuk hebat banget loh. Baru lulus tapi udah langsung dapet panggilan dan bisa lolos sampai beberapa tahap. Itung-itung buat pengalaman lah ya. Sukses terus kedepannya^^

    ReplyDelete
  3. Huaaaa ternyata banyak banget ya syarat dan ketentuannya. Belom pernah cobain sih ngelamar kerja sampai segitunya.. hehehehe... jadi merasa takjub gimana gitu.

    Tapi meskipun enggak lolos, tetap semangat yaa... mungkin tempat terbaik bukan disitu walau kita udah usaha juga. Terima kasih pengalamannya ...:)

    ReplyDelete
  4. Gara2 ngga maksimal sekali, jadi rusak nilai. Hidup ini keras sekali, kadang2 walau kita ngga bermain curang, dunia ini yang akan mencurangi. Yah, gue dapat kata2 itu dari mana, lupa.

    Gue selalu percaya dengan jalan Tuhan, tapi masih tetap berusaha pada apa yang saya percayai. Semanagat~

    ReplyDelete
  5. Iya bener aku seyltuju sama kamu. Memang belum rejeki ternyata. Ya walaupun udah bisa melewati tahap sejauh itu. Allah pasti punya rencana yang lebih baik lagi buatmu.

    Setidaknya kan sudah berusaha. Dan sudah ada pengalaman kalau kalau nanti ada dadtar keja serupa lagi.

    ReplyDelete
  6. Semangat. Orang sukses itu bukan orang yang gak pernah gagal tp orang yang ketiga gagal dia tetap semangat dan bangkit untuk mengejar kesuksesannya yang lain #sokbijak...

    But salut dari pengalamannya aja sy sudah bisa membayangkan klu ikut tes dari tahap awal sampai tahap akhir itu gak mudah, tp buktinya kamu bisa melewati tahap demi tahap walau akhirnya gak lolos but no problem, it bisa jadi pengalaman berharga lho... biar ke depannya klu ikut tes untuk daftar kerja lagi bisa lebih maksimal😊

    ReplyDelete
  7. Semangat. Orang sukses itu bukan orang yang gak pernah gagal tp orang yang ketiga gagal dia tetap semangat dan bangkit untuk mengejar kesuksesannya yang lain #sokbijak...

    But salut dari pengalamannya aja sy sudah bisa membayangkan klu ikut tes dari tahap awal sampai tahap akhir itu gak mudah, tp buktinya kamu bisa melewati tahap demi tahap walau akhirnya gak lolos but no problem, it bisa jadi pengalaman berharga lho... biar ke depannya klu ikut tes untuk daftar kerja lagi bisa lebih maksimal😊

    ReplyDelete
  8. kak semangat. saya juga kemarin ikut tahapan tes odp bni syariah bulan sept 2017 kmrin. saya daftar di regional balikpapan. alhamdulillah saya lolos sampai tahap int user. degdegannya sungguh berasa sampe ke ubun2. sampe saya ngeblank didalem saking groginya. dan trnyata saya gagal di tahapan itu. saya sedih. menyesal juga sama kaya kaka knpa ga memaksimalkan kemampuan saya. saya msh pengen ikutan odp thun 2018 kira2 bulan apa ya?

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)