Mangrove Forest, Bali Botanical garden, dan Pantai Petitenget Pilihan Destinasi Wisata di Bali yang Kaya akan Edukasi

by - 10:41:00 PM


Setelah kemarin saya share tentang pengalaman tes CPNS di Bali, sekarang saya mau share beberapa destinasi wisata di Bali. Ya sambil menyelam minum airlah, jadi sambil tes sekalian liburan. Gak banyak kok tempat destinasi yang bakal saya share disini, cuma tiga aja yang menurut saya masih jarang di ulas di blog atau website lain. Dan menurut saya tempat wisata ini cocok banget buat kita-kita yang suka liburan sekalian belajar, karena tempat wisata ini gak hanya ngasih kesegaran otak dan pikiran juga ngasih ilmu yang bermanfaat.
Mangrove Forest Bali

ini jembatan buat ngelilingi Hutan Mnagrove

Pasti banyak sekali kalian yang gak tau tentang tempat wisata ini, ya kan? Saya dulu juga gak tau kok kalau di Bali ada hutan mangrove yang di buat menjadi tempat wisata. Saya tau juga karena cari-cari mengenai wisata yang dekat sama tempat tinggal kakak saya di Jalan Majapahit tapi yang selain pantai. Soalnya kalau deket sana biasanya pantai, paling deket ya Pantai Kuta sampai-sampai hampir tiap hari ke Pantai Kuta sampai bosen mau ngapain disana, tapi sedihnya kok ya gak kecantol bule hikss

Mangrove forest terletak di Kabupaten Badung tepatnya di Jalan By Pass Ngurah Rai Kuta Bali, sekitar 100 meter dari Simpang Dewa Ruci. Kalo dari Denpasar sebelah kiri, kalo dari arah Kuta sebelah kanan dan harus puter balik. Nanti ada baliho, terus masuk ke jalan itu sekitar 2 sampai 3 Km baru ketemu loket masuk buat masuk ke hutan mangrovenya. Sepanjang jalan mau masuk ke loket itu udah terasa suasana hutan mangrovenya, banyak Pohon Bakau tinggi sampai suasananya gelap gitu ngeri deh kalo sendiri. Dulu saya kesananya sendirian berbekal naik gojek, pas berangkatnya sih ada yang pick up. Eh, pas pulangnya karena sudah maghrib dan gerimis sampe ada tuh 5 kali di cancel, mungkin gara-gara suasana jalannya nyeremin dan dikira fiktif kali ya. Sampai saya bingung banget waktu itu kalo gak dapet gojek bakalan naik apa karena dari jalan raya ke loket tuh jauh sekali. Alhamdulillahnya waktu itu masih ada yang mau pick up, terimakasih ya bapak gojek.

Ini tuh kaya rumah panggung gitu, cuma saya gak bisa ambil full hehe

Mangrove Forest ini buka dari jam 08.00-18.00 WITA, tiket masuknya waktu itu Rp 10.000/orang biaya parkir mobil Rp 2.000/mobil. Kalo kesananya mau preweeding dikenakan biaya Rp 300.000 termasuk kru dan pasangan pengantinnya. Disana gak disediain pemandu wisata, jadi kita ya jalan-jalan sendiri gitu. Tapi disana ada beberapa papan info, jadi kita bisa jalan-jalan sambil baca-baca info mengenai manfaat pohon bakau, sejarah, dll.

Kata web sebelah, kalo kita jalan sampai di ujung jembatan kayu, kita dapat melihat pemandangan jalan tol dan birunya laut Teluk Benoa dan notabene katanya itu adalah pemandangan terbagus yang bisa kia lihat. Sayangnya waktu itu saya gak sampai ujung karena sudah hampir gelap dan saya jalan sendiri, sepi gitu kan ngeri ya kalo diculik sesuatu tak kasat mata, iihhhh.

Bali Botanical Garden

Nah, ini yang saya maksud lihat danau. Mau kesini Ya Rab :(

Jikalau udah pernah ke Kebun Raya Purwodadi atau yang di Bogor itu pasti taulah gimana kebun raya itu. Hampir sama kok sama kedua kebun raya pada umumnya, isinya ya tanaman-tanaman gitu. Dari yang umum kita lihat sampai yang mungkin baru pertama kita lihat disana. Menurut perbandingan saya Kebun Raya Purwodadi sama Bali bedanya kalo Bali ini ada rumah-rumahnya gitu, kalo di Purwodadi kayanya gak ada. Saya nulis kayanya soalnya saya belum pernah selesai namanya ngelilingi kebun raya. Di Kebun Raya Bali ini apalagi, waktu itu saya agak salah sepatu sih jadi gak nyaman. Alhasil baru beberapa langkah udah capek. Saran dari saya kalo kalian mau ke Kebun Raya dimanapun itu, mendingan kalian pakai mobil biar gak gempor jalannya soalnya motor gak boleh masuk. Apalagi yang di Bali ini jalannya naik turun, belum apa-apa udah ngos-ngosan. Mana waktu itu pengen ke tempat yang bisa lihat danaukan, itu ternyata masih harus naik dan jauh banget. Jadinya saya urungkan buat lihat danaunya, huhu.

Kebun Raya Bali atau Bali Botanical Garden terletak di Bedugul, sekitar 60 kilometer dari Denpasar. Kalo kalian sudah sampai di Bedugul ada tugu jagung masuk dan disanalah jalan masuk kebun raya. Tiket masuknya Rp 7.000/org lokal dan Rp 18.000/mancanegara. Kalo pake mobil kena biaya Rp 12.000/mobil sedangkan parkir sepeda motor Rp 3.000/motor. Luas dari kebun raya ini sekitar 50 hektar (bayangin kalo jalan kaki pasti gempor) dan ada sekitar 2000 spesies. Di Kebun Raya Bali ini terdapat beberapa spot seperti rumah kaca kebun kaktus, taman anggrek, taman air, taman begonia, taman mawar, hutan buatan, pemandangan danau, bahkan cottagepun juga ada.

Rumah Kaca Kebu Kaktus, sedih gak nemu tempat ini huhu

Liburan di kebun raya menurut saya merupakan pilihan yang cocok untuk berkumpul denga keluarga semacam piknik gitu soalnya bisa bersantai bersama keluarga gelar tikar dan bersendau gurau atau outbond untuk menjaga keharmonisan antar anggota keluarga. Selain itu juga bisa menambah pengetahuan anak-anak tentang flora yang ada, meskipun disana gak ada guidenya tapi disetiap pohon atau spesies diberi keterangan jadi orang tua bisa menjelaskannya ke anak-anaknya. Duh jadi ingin segera berkeluarga, haha

Pantai Petitenget

Gambarnya di ambil pake hape Asus gais, tapi lumayan sih

Jadi dulu itu ceritanya saya mau ketemuan sama tetangga saya yang kerja di Bali namanya Ikka, karena saya baru dari Bedugul, sama temen magang saya yang kebetulan rumahnya di Bali Namanya Jul, akhirnya janjiannyapun sore. Pas sore bingung mau ke mana akhirnya cari di gugel pantai deket Denpasar dan sunset bagus dimana, akhirnya ketemulah pantai ini. Pantai Petitenget ini terletak di Seminyak sekitar 15 kilometer dari Denpasar. Akses menuju pantai ini gak susah kok, jalannya juga sudah bagus. Tinggal ikutin maps, kalian gak bakal nyasar karena nyasarpun semua jalan akan bisa dilewati untuk ke pantai ini. Di pantai ini juga gak ada tiket masuk, jadi kita gak bayar tiket masuk untuk ke pantai ini, cukup bayar Rp 2.000 untuk parkir motor, kalo mobil saya kurang tau soalnya gak ada tulisannya.

Pantai ini segaris pantai dengan Pantai Kuta dan Legian, jadi tekstur pasirnya dan pemandangannyapun mirip. Kalo ombaknya disini gedhe banget, jadi kalo mau main air rada was-was gitu. Tapi katanya sih pantai ini disukai banget sama peselancar dan nelayan, beda cerita sama manusia gak bisa renang kaya saya sih pasti takut. Sunset di pantai ini juga bagus, tapi masih bagus Pantai Kuta sih, tapi gak bad banget kok keliatan warna orang-orange kesukaan aku. Bisa jadi pilihan destinasi lain kalo males ke Kuta karena ramai.

Ini Sunsetnya, lumayan kan?

Selain itu, di pantai ini juga ada pura dengan nama yang sama yaitu Pura Petitenget. Dahulu kala ceritanya sih ada Butho Ijo yang diberi tugas menjaga Peti, karena doinya setia banget, jika ada seseorang yang datang ke daerah itu dikira sama si Butho Ijo mau ngambil peti itu. Akhirnya dibangunlah Pura Petitenget untuk tempat pemujaan agar tidak diganggu oleh makhluk gaib. Nama Petitenget sendiri berasal dari kata Peti = Peti dan Tenget = yang bermakna angker. Jadi selain refreshing di pantai, kalian yang ke pantai ini bisa sedikit belajar sejarah mengenai daerah ini. wuuu, sekali merengkuh dayung dua, tiga, pulau terlampaui.

Gimana gais? Apa ada yang tertarik buat kesana sambil belajar?
Kalo ada jangan lupa kasih tau saya yaa, siapa tau bisa kesana bareng, ehehehe modus aja shya.

Nih ada bonus foto selfie di Pantaipetitenget sama Ikka, saya, dan Jul

Sampai jumpa
Semoga baahgia

You May Also Like

5 comments

  1. Ini di bali berapa lama sya? bisa sampai kemana-mana gitu. wah beneran tes cpns berkedok liburan ini mah, wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Di :p
      aku di Bali semingguan, tapi jalan-jalannya gak banyak banget sih mek itu aja karena gak ada temen huhu :((

      Delete
  2. Beuh, tempatnya asik banget. Mangrove, aku suka tempat itu..
    Apalagi pantainya, dapet sunset lagi. Kalau di pantai itu kalau nggak sore ya pagi aku suka. Terlebih disaat dengerin ombak, sambil duduk. Serasa tenang gitu..he

    Lama juga ya, semingguan di Bali. Semoga bisa berlibur ke sana juga..

    ReplyDelete
  3. di tempatku ada hutanmangrove juga. tapi g seindah sama yg di atas.. hihi..

    ReplyDelete
  4. wah Hutan Mangrove nggak cuman ada di jakarta tapi juga di Bali ya...cuman yang di Bali ini berlipat lipat lebih indah karena ada taman yang keren abis juga dan keliatan masih asri sekali..pingin banget bisa tidur tiduran di situ deh...ahh, jadi pingin ke Bali dan mampir di situ, especially pantainya. I miss beaches so bad :(

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)