[DIARY JOBSEEKER] Lomba Masak di Toko Kue Mimi KD with Dapoer Ngebul

by - 10:24:00 PM

Foto diambil dari web PDIP, saya lupa apa alamatnya

Di suatu siang, ada pesan masuk di line. Udah feeling sih gak bakalan ada yg nyari kok, gak ada.
Tuh bener, ternyata bc-an dari salah satu ojek online berbasis line di Malang namaya Kejo Malang. Ah Kejo, batin saya. Udah ada niatan gak saya buka tuh.

Eh wait, biasanya Kejo ngadain kuis tebak gambar hadiahnya kue artis di Malang (Asix atau Makobu). Ah coba-coba liat ah, siapa tau kali ini bisa dapet kan lumayan. Pas di baca, hmm bukan kuis tebak-tebakan tapi pengumuman lomba masak di Makobu. FYI, Makobu itu toko kuenya si Mimi Krisdayanti yang ada di Malang dan lombanya hari Sabtu, 10 Februari 2018. Padahal saya harusnya post test, untung aja bisa reschedule.

Awalnya saya biasa-biasa aja tuhkan, terus saya coba baca pelan-pelan. Kayanya seru juga nih ikutan, tapi kok dua orang. Saya mikir, siapa ya yang bisa saya ajak soalnya temen saya pada gak ada yg suka masak dan iya kalo pas free. Sampai akhirnya teringat sama adek tingkat namanya Fatin dan doi suka ngeposting di snapgram masak-masak gitu pake hastag #DapoerNgebul. Tanpa ba bi bu langsung deh saya pm doi. Jujur sih dulu pernah se organisasi sama doi, tapi gak deket gitu. Ragu aja kalo dia mau saya ajakin lomba, eh pas dibales ternyata doi mau, yaaay.

Obrolan saya dan Fatin, kami lanjutkan via wasap. Awalnya saya pengen ketemuan langsung tapi Fatinnya sibuk alhasil kami ngobrol tentang menu lewat wasap itu. Oh iya, tema lomba masaknya makanan tradisional. Karena saya ya baru belajar masak dan baru sedikit menu yang saya bisa akhirnya kami memutuskan di lomba masak itu kami akan masak Nasi Uduk Semur Ikan Patin. Ingetkan saya pernah masak nasi uduk dan saya jual bareng temen saya, bisa baca disini postingannya.

Oh iya ada cerita menyebalkan pas ngambil formulir lomba masak. Jadi saya udah janjian sama mas-mas CP lomba masak bakalan ngambil formulirnya jam 3an gitu, soalnya ada temen saya mau main ke kos gak enak aja mau saya tinggal. Eh pas jam 3nya hujan deres banget, sekitar jam 5 gerimis gitu akhirnya nekat ke Makobu buat ambil formulir ditemenin temen saya yg main ke kos sebut saja doi namanya Dike. Singkatnya udah sampai di kos tuh, eh tiba-tiba saya muntah dong. Ternyata saya masuk angin, duh sedih banget muntahnya di depan kamar jadi harus bersih-bersih. Baru kali ini sakit sampai muntah dan akhirnya ku merasakan apa yang ibu saya rasakan ketika harus membersihkan muntahan anaknya. Tiba-tiba sedih aja gitu kalo inget perjuangan Ibu tapi sayanya masih nakal :’)

Oke, kembali ke cerita lomba masak. Setelah ngobrol menu yang bakalan di masak kami juga ngobrolin tentang plating dan pembagian tugas masak. Jadi saya kebagian tanggung jawab buat masak nasi uduk, bihun, sambel dan Fatin semur ikan patin, telur dadar gulung, plating. Hari Jumatnya baru deh saya dan Fatin bisa ketemuan soalnya Kamisnya saya ada urusan. Di hari Jumat itu kami bahas pembagian bahan bawaan dan belanjaan sama gimana kita nanti bagi tugas masaknya soalnya kita Cuma di kasih satu kompor dan itu kompor portable.

Jumat itu juga saya trial eror buat masak nasi uduk, bihun, sama sambal soalnya dah lama gak masak nasi uduk lupa bahannya dan gak pede aja kalo belum trial takut pas di lombanya zonk. Tuh bener pas trial masa lupa dong gak ngasih garem ke nasi uduknya, untung udah trial jadi hal-hal sepele kaya gitu bakalan di inget.

Ke esokan harinya, saya belanja ke pasar buat beli bahan-bahan yang diperlukan kaya kelapa parut, cabe, dll. Apesnya saya tuh kesiangan ke pasarnya jam 9an baru ke pasar soalnya bersih-bersih kosan, untungnya di pasar masih ada yang jualan ya. Rada buru-buru juga di pasarnya soalnya saya harus ngupas bawang, nyiapin santan, dan nyuci beras juga. Saya kira bakalan telat ya, ternyata estimasi waktu saya pas. Sekitar jam 11an bahan dan alat yang harus saya bawa dah siap dan waktunya saya mandi lalu berangkat, soalnya registrasi ulang jam set 1 dan jam 1 lomba mulai.

Pas mau berangkat saya ngewasap Fatin, saya bilang kalo mau berangkat. Eh doinya belom siap ternyata, saya bilang yaudah gapapa biar saya aja yang duluan dan saya tunggu disana. Pas nyampai sana saya langsung registrasi ulang dan milih meja buat masak. Semua peserta udah pasang-pasangan, sayanya masih sendiri. Eh, maksudnya karena Fatinnya belom dateng. Rada khawatir sih pas disini, apa Fatin masih lama ya? Kalo telat gimana ya? Ah, kayanya bakalan molor nih, berusaha menenangkan diri. Sekitar 30 menitan Fatin datang dengan tergopoh-gopoh karena gupuh dan doi bilang belom mandi dong, haha. Ya saya kudu ketawa tapi ya kasian juga sama Fatin, akhirnya saya bilang yaudah jangan keras-keras bilangnya, nanti dipikir kita jorok juga pas masaknya.

Pas ngobrol-ngobrol ternyata Fatin lupa bawa sendok dan apesnya saya juga gak bawa solanya di daftar Fatin yang bawa. Langsung deh Fatin ke Alfa Midi, untungnya lokasi loma sama Alfa Midi deket jadi bisa jalan. Eh apesnya lagi Fatin gak bawa dompet dan di dompet saya tinggal 17 ribu, yah semoga aja cukup. Pas Fatin ke Alfa Midi saya baru kepikiran dong soal staples, soalnya kan kita plating mau bikin kaya daun di buat mangkok gitu kalo gak pake staples ya pake tusuk gigi. Belom nanya Fatin bawa apa enggak, eh pas udah nyampe lokasi ternyata doi gak bawa dan akhirnya kami ke Alfa Midi lagi buat nyari tusuk gigi. Kegupuhan yang Haqiqiue ya.

Sebelum negara api menyerang :D

Tiwas kami gupuh ternyata lombanya masih lama mulainya, sekitar jam 2an baru dimulai soalnya nunggu Mimi KD datang buat mulai. Lomba masak ini aneh sih sebenernya, soalnya mbak-mbak panitianya gak paham kalo ditanya. Kan kita disuruh bawa piring lima itu Cuma disuruh bawa piring gak bawa sendok, sampe pas mulai aja tuh gak ada aba-aba MC kaya “Lomba masak dimulai peserta bisa memulai untuk memasak dari sekarang” atau countdown gitu kan misalnya, eh ini tiba-tiba disuruh “ayo mbak bisa dimulai” sambil berbisik gitu kan sebel ya. Oke, sebelnya ditahan dulu. Masa baru mulai dah sebel.

Saya dan Fatin mulai masak, saya nyiapin nasi uduk Fatin mulai menggoreng Ikannya. Pas kami ngintip ke tetangga sebelah tuh mereka ternyata dah nyiapin bumbu-bumbu jadi kaya langsung mulai aja gak perlu motong atau nguleg, lah kami malah harus nguleg, motong, nggoreng, duh ribet pokoknya. Apalagi pas kami tau kalo peserta lain tuh nyiapin menunya Cuma satu misal ayam bakar ya udah nasi sama ayam, lah kita nasi uduk semur ikan patin banyak printilannya. Udah masak nasi uduk, bikin semur, bikin smabel, bikin bihun, goreng telur.  Dan pada akhirnya kami gak selesai dong, pas waktu penilaian si Mimi dah sampai meja kami, kami masih sibuk plating. Panitianya tuh nyebelin, kalo liat di Master Chef tuh ya kurang berapa menitnya di kasih tau. Lah ini tiba-tiba abis si Mimi ngobrol sama sobatnya yang mau Nyalon jadi wakil gubernur dah selesai cuap-cuap langsung nylonong turun panggung terus penilaian. Kan saya sama Fatin gupuh, mana kami gak punya sendokkan. Soalnya kami kira tuh kaya di Master Chef gitu nanti kami bawa makanannya buat juri, dan dari panitia yang nyiapin sendoknya. Kalo kalian nonton Master Chef pasti pada tau kalo tiap masakan sendok, garpu, pisau udah disiapin dari panitia. Dari situ aja saya udah hopless gak bakalan nih menang, apalagi ini perlombaan masak kami yang pertama.

Habis penilaian langsung kami beberes, udah capek-capek ya nyiapin lima porsi yang dimakan Cuma tiga dan itu Cuma diincip dong, enggak di makan. Rada nyesek gitu sih, mana yang diincip Cuma semur patinnya. Dalam hati saya mbatin, WTH tau gitu kan gak usah nyiapin banyak gini. Kaya peserta lain aja Cuma nasi sama satu lauk, huuf kalo inget saya sebal deh. Baru aja duduk buat beresin perabotan, soalnya emang tim kami aja yang barangnya buanyaak dan berserakan, udah diumumin aja. Awalnya optimis, eh gegara kejadian dadakan tadi jadi pesimis deh.

Pas diumumin juara ketiga, gak taunya masakan kami menang dong

“Juara Ketiga jatuh kepada masakan Semur Ikan Patin”

Jeng

Jeng

Saya masih syoook gak percaya, eh Fatin udah jalan aja ke panggung.

Ya udah saya ikutin dong naik ke atas panggung hehe.

Ya Allah, untung yang dinilai rasa ya. Kalo sama plating dah kalah nih :')

Rasanya kaya keajaiban nih, ya siapa sangka kami dapet juara meskipun bukan juara pertama sih. Tapi kami udah bersyukur, Nasi Uduk Semur Ikan Patin kami dapet juara. Padahal persiapan kami singkat banget, belum pas kami gupuh karena belum selesai dan ini tuh pertama kalinya kami ikutan lomba masak. Tapi Tuhan kasih kami rezeki buat menang. Ini artinya habis ini kami harus rajin-rajin masak lagi biar lebih jago ya siapa tau bisa ikutan Master Chef atau buka restoran hehe.

Kalo pada nanya, kenapa ikutan lomba masak?

Pertama, saya emang suka masak. Yah, meskipun kadang keasinan atau zonk.

Kedua, coba keberuntungan mumpung ada kesempatan gak boleh dilewatin.

Ketiga, pengen nyobain pengalaman baru biar hidupnya lebih berwarna gak gitu-gitu aja.

Keempat, mengisi kekosongan. Yah kan saya masih jobseeker gak ada kesibukan kecuali tes, aksi bareng Earth Hour Malang, masak, dan baca novel. Jadi dari pada nganggur cobain pengalaman lain siapa tau pas nanti kerja sibuk gak sempet hehe

Kelima, biar blog ini gak kosong hehe

Wajah abis ngadep kompor dan kena bau bau bumbu haha

Kayanya sih ini piala pertama yang saya bawa pulang ke rumah nantinya. Dulu-dulu kalo ikutan lomba gak dapet piala Cuma hadiah doang, kalo adapun pialanya ditaruh di sekolahan. Sedih yaa, huhu... Udah umur 22 tahun baru pertama kali bawa pulang piala ke rumah, gapapa deh, gak ada kata terlambat kok kata orang-orang, lebih baik terlambat daripada gak sama sekali kan?

Oh iya, postingan ini saya beri judul ada Diary Jobseekernya kenapa? Soalnya ada pesan buat teman-teman Jobseeker diluar sana yang masih belom dapet kerjaan kita tuh masih disuruh sabar dan belajar lagi. Coba lakuin kegiatan-kegiatan positif misal nekunin hobi, bantu-bantu orang tua, travelling dll. Ya pokoknya jangan di bawa pusying, rezeki gak akan lari kemana. Pokoknya jangan berhenti aja ngejar dan nyarinya. Sambil menyelam minum airlah, sambil nyari kerja juga nekunin hobi. Ya siapa tau sih hobimu itu rezekimu? Ehehehe

Ya udah gitu aja, sok-sokan sih saya mau ngasih pesen buat orang lain padahal sendirinya sering galau gundah gulana pas liat temen-temennya dah kerja dah punya uang sendiri. Kadang nyalahin diri sendiri, kadang mikir dosa apa ya kok susah banget sampe rezekinya gak deket-deket, kadang jadi banding-bandingin sama orang lain padahal anak itu blablabla tp kok blablabla saya kok blablabla. Maka dari itu, biar dijauhkan dari begitu-begituan alangkah lebih baiknya saya memberi pesan ke orang lain biar sayanya inget dan juga bisa ngelakuin gak Cuma ngomong doang, kan malu yah udah sok-sokan nasehatin tapi sendirinya masih begitu. Ya, biar saya malu kalo saya khilaf hehe.

Oke segitu aja, kalo mau nanya resep bisalah ya email atau dm instagram.
Ku tidak pelit kok, ehehe

Ini salah satu masakan saya, Cumi Tepung Saos Lada Hitam :p

Nb : 
- aku gak kampanye ya, emang ceritanya pas disana itu sobatnya si Mimi yg kampanye, ku nulis apa adanya haha. 
- Fotonya gak terlalu bagus soalnya modal hape doang itu aja dah untung ada masnya si Fatin yang bisa fotoin, dan gak ada foto sama Mimi KD soalnya gak sempet haha

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

2 comments

  1. Wah asik banget nih, aku belum pernah datangi langsung kalau acara-acara masak gini. Lihat ini belum mmakan jadi laper..hehe
    Sekilas kayak bukan cumi aku lihat, bentuknya beda..he
    Tapi penasaran kalau cumi di kasih tepung saos lada hitam gimana ya rasanya :)

    ReplyDelete
  2. beakakakka emang agak freak ya punya temen yang ga bisa gabung di beberapa situasi. bingung jadinya.
    dann yaaaa, masalah permuntahan ituu ntahlahhh, jadi ingat ibuk kalau saya lagi sakit pasti ampe nangis mikirin anaknya, hiks.

    dan selamat buat kamu :)

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)