[DIARY JOBSEEKER] Ningkatin Skor TOEFL di Balai Bahasa UM

by - 8:00:00 AM

pict : wikiindo.com


Selama jadi pengangguran, salah satu hal yang saya lakuin adalah les Bahasa Inggris tepatnya sih ikut kelas TOEFL Preparation. Sebenernya dulu dah pernah les di INBISnya UB tapi ya gitu, kemampuan Bahasa Inggris tepatnya TOEFL saya ya segitu-gitu aja. Entah karena sayanya, pengajarnya, atau emang susah. Ya yang pasti karena gak sering di praktekin sih jadinya gak kebiasaan dan kemampuannya segitu-gitu. Terus pas dulu les di INBIS itu barengan sama ngerjain skripsi jadi gak ada waktu buat praktek di rumah abis les. Mumpung nganggur dan gak ngapa-ngapain akhirnya saya putusin buat ikut kelas TOEFL Preparation di Balai Bahasa UM.

Kenapa saya pilih Balai Bahasa UM? Pertama karena di INBIS dah pernah dan di IDP menurut saya mahal dan pertemuannya singkat, sedangkan di Balai Bahasa ini dengan biaya segitu tapi pertemuannya banyak (nanti saya jelaskan). Kedua, kan UM sudah terkenal dengan kampus keguruannya jadi saya rasa pilihan tepat kalo saya ngambilnya disini. Dan ketiga karena saya gak perlu susah-susah cari temen buat buka kelas. Jadi emang di Balai Bahasa itu tiap bulannya sudah buka kelas minimal 10 orang, nanti siapa aja yang daftar bakal dimasukin ke salah satu kelas gak perlu kitanya yang cari temen sekelas buat buka kelas. Jadi temen kita bakalan dari bermacam-macam asal dna latang belakang pendidikan yang berbeda.

Waktu itu saya janjian sama temen saya Desi buat ikut kelas TOEFL Preparation yang satu bulan (4 weeks) di Bulan Januari. Untuk lesnya dari 8 Januari sampai 5 Februari. Jadi sebelum kita les bakalan di kasih pre tes dan post tes buat ngukur peningkatan kemampuan TOEFL kita. Waktu itu pre tesnya 5 Januari dan post tesnya 10 Februari 2018. Untuk soal pre tes dan pos tesnya sama gais, jadi bener-bener tau peningkatannya. Oh iya, sistemnya les di Balai Bahasa UM ini kita masuk dari hari Senin-Jumat dari jam 16.00 wib – 19.30 wib, kadang karena kitanya telat atau pembahasannya nanggung bisa pulang jam 20.00 wib. Kalo semisal kita gak masuk kita gak bisa ganti hari, jadi usahain aja sebulan itu masuk terus, sayang banget kalo gak masuk dan ketinggalan materinya. Selain TOEFL Peparation yang 4 weeks juga ada yang 8 weeks, IELTS Preparation, sama General English. Harganya? Beda-beda say setiap programnya. Kalo saya yang TOEFL Preparation 4 weeks (42 pertemuan) itu kalo gak salah inget 1.200.000 atau 1.300.000 gitu. Itu udah include pre-post test, materi, note book, sertifikat nilai dan sertifikat les, serta totebag.  

Awalnya saya kira saya akan mabuk setiap hari dicekokin Bahasa Inggris muluu dan empat jam lagi. Tapi ternyata tidak mabuk juga sih, soalnya pengajarnya tiap materi (listening, reading, structure, writing) beda-beda. Kadang malah pengajarnya satu materi ada dua pengajar gantian tiap harinya, jadi nggak bosen. Malahan menurut saya karena setiap hari dan empat jam itu jadi terlatih buat ngebiasain diri sama Bahasa Inggris dan menurut saya kunci berhasil TOEFL itu emang praktek setiap hari, sampe sering banget dikasih PR buat latihan di rumah. Saya ngerasa untuk structure sendiri sebenernya mudah, tinggal kita harus tau kapan tepatnya ngegunain ini dan itu kaya make rumus matematika atau fisika gitu deh gais, pas waktu kita udah tau rumusnya kita tinggal hitung aja. Nah, sama kaya di structure, pas kita analisis awalnya emang lama karena kita belum terbiasa, harus latihan dan praktek setiap hari biar cepet nganalisisnya. So, apapun itu kalo udah kebiasaan pasti bakalan cepet.

Alhamdulillah, pengajar di Balai Bahasa juga enak-enak dan seru-seru, temen-temennya juga gitu. Ya meskipun saya awalnya Cuma sama Desi dan baru dua minggu udah ditinggal Desi saya gak ngerasa kesepyaaan karena kita semua membaur, and i’m so happy.  

Duh, jadi kangen masa-masa les yang setiap istirahat jajannya ke Indomaret kalo gak gitu nangkring di mushola buat sholat maghrib terus pulangnya suka kehujanan soalnya Malang kala itu sedang syahdu-syahdunyaa. Rindu juga masa-masa ngerjain PR structure di depan TV kosan sambil nonton Indonesia Idol sampe jam 1 malem terus besoknya masuk angin, haha.

Ini temen sekelas saya dulu, hehe

Ya itu sedikit info dan curahan hati seorang Ashya yang gak mau satu kenanganpun terlewat sampe lespun harus diceritain di blognya. Mudah-mudahan informasinya bermanfaat ya, siapa tau ada yang pengen les TOEFL di Malang tapi bingung mau les dimana terus buka google dan nemunya blog ini, akhirnya tercerahkanlah dirinya. Kan mayan tuh blognya jadi bermanfaat hehe. Eh btw, ini saya bukan promosi yaa, Cuma berbagi informasi dan pengalaman hehe

Buat kalian yang mau les di Balai Bahasa Universitas Negri Malang atau mau tes ITP, IELTS dll bisa langsung datang ke Balai Bahasa UM di Jalan Salatiga No. 2A Penanggungan, Lowokwaru, Malang atau kunjungi webnya di bb.sastra.um.ac.id disana ada jadwal les dan tesnya kapan aja.

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

3 comments

  1. Asik ya bisa memanfaatkan waktu untuk kursus gini, selain bikin nggak jenuh lagi. Namba ilmu pasti dan nambah teman juga iya. Oh harga segitu udah sama sertifitas juga ya, nambah informasi nih. Ya siapa tahu aja ada yang mau kursus ditempat itu.

    Kalau pengajarnya bergantian gitu asik dong, jadi nggak bosen ya. Dan cara penyampaian materinya yang berbeda menjadi penyemangat tersendiri. Terimakasih sharingnya, Teh..

    ReplyDelete
  2. itu beneran cwonya yang ikutan tiga orang doang?
    gue pernah ikutan kelas ielts di pare buat tiga bulan, hasilnya dua minggu di bulan pertama udah cabut. enggak kuat. karena emang jadwalnya padat banget. dah gitu coachnya galak bget lagi. malah jdi curhat

    tapi emang serunya ikutan les kayak gini, selain dapet ilmu baru juga dapet temen-temen baru. setuju sih, semua hal itu harus butuh waktu untuk dijadikan suatu kebiasaan. tapi kalo disamain dengan rumus matematika atau fisika, kok gue lgsg ngeri yak. kayaknya ga seribet itu. kayaknya.
    ehe

    sbgai praktek hasil ikutan toefl, nulis pake bahasa inggris juga dong d blog

    ReplyDelete
  3. Haduh, kayaknya kemampuan bahasa inggris sekarang emang perlu banget ya kita punya. Aku jadi inget kalau kemampuan bahasa inggrisku masih dibawah banget. Padahal kalau mau mengajukan beasiswa ke luar negeri TOEFL/IELTS itu jadi dokumen wajib. Kayaknya perlu ikut les semacam ini deh sebelum terlambat.

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)