Nonton Teman Tapi Menikah apa Danur: Maddah Ya?

by - 2:41:00 PM



Pas tau kalo novel Kak Ayu sama Kak Ditto mau dijadiin film, saya udah berniat buat nonton. Soalnya waktu itu sempet baca novelnya juga, ikutan bedah buku #temantapimenikah yang kuning di Malang, dan tentunya follow instagram Kak Ditto dan Kak Ayu. Bahkan saya juga jadi subscriber youtube mereka. Awalnya sih saya gak tau kalo Kak Ditto sama Kak Ayu ini tu yang sering disebut-sebut #temantapimenikah di instagram, saya taunyapun pas mereka sudah punya anak. Soalnya memang saya baru ngefollow mereka karena Sekalanya, maklum saya suka gemesh sama foto-foto bayi kaya Sekala, Gempi, El, Bebel, dll.

Beda cerita pas tau kalo Danur bakalan ada yang kedua, hmm masih mikir-mikir sih buat nonton. Kenapa? Soalnya pas nonton yang pertama kecewa. Saya sudah berekspetasi lebih sih waktu itu Danur 1 bakalan keren dan nakutin. Weladalaa pas nonton saya gak takut sama sekali, nutupin matapun enggak. Entah ini saya sok-sokan apa emang gak serem, tapi penontonnya banyak juga sih dan dari Danur 1 ini dunia film horor di Indonesia jadi bangkit gak nyuguhin horor dalam artian lain tapi bener-bener nyuguhin horor sebenernya. Terima kasih Danur 1 telah jadi proklamator.

Siangnya ketemu lengkap, malemnya ketemu sama papi dido di post ketan batu haha

Jadi pas tau kalo Teman Tapi Menikah sama Danur 2 tayang barengan saya gak bingung mau pilih mana yang mau ditonton karena emang dari awal mau nonton Teman Tapi Menikah. Tapi takdir bicara lain beb, niat mau nonton Teman Tapi Menikah malah jadinya nonton Danur 2 karena kehabisan tiket. Ya udahlah ya daripada tidak nonton, let me see apakah saya akan kecewa atau tidak untuk Danur yang kedua ini.

Sebelumnya saya akan minta maaf terlebih dahulu dengan riviewan saya yang ala-ala penikmat film pada umumnya bukan riviewan seseorang yang paham betul dengan dunia perfilman atau sinematografi atau apalah itu. Maaf jikalau ada spoiler dan maaf jika ada yang tidak berkenan di hati para pembaca. Dan mari kita mulai :

DANUR 2 : MADDAH


Kalo menurut saya yang memang tidak berekspektasi lebih dengan film ini, saya rasa film ini cukup berhasil menakuti saya ketimbang film pertamanya. Sempat beberapa kali saya kaget, nutupin mata, sampai bertingkah bingung harus gimana pas hantunya muncul. Ceritanya juga bagus dan runtut. Herannya kok hantunya pelakor ya, saya kira pelakor hanya tranding di dunia manusia tapi dunia hantu juga haha. Tapi tetep ada beberapa kekurangan yang harus diperbaiki untuk film kedepannya. Kaya adegan mengganjal di awal film yang Risa mimpi adeknya di pohon besar, itu kaya gak perlu juga gapapa sih, apa emang sengaja ada untuk mengingatkan para penonton film yang terdahulu? Adegan yang menurut saya juga tidak perlu pas Risa mimpi yang hampir 2 kali diulang-ulang, ini maksudnya apa sih? Biar greget gitu tah diulang? Malah buang-buang waktu sih menurut saya. Sama adegan sholat subuh live dari niat sampai salam, ini juga buang-buang waktu toh juga pas sholat subuh gak ada kejadian apa-apa kecuali Om Ahmadnya ngilang.

Yang buat saya aneh juga adegan si hantu ngikutin Tante Tina dzikir, awalnya saya mikir hantu jaman sekarang gak takut ya sama baca-bacaan gitu. Lak gawat kalo saya ketemu hantu terus saya baca ayat kursi gak mempan. Ternyata emang adegan ini tu buat pembeda aja sih si hantu A sama hantu B, si hantu baik sama si hantu jahat (nonton dulu aja biar paham). Sama pas adegan ini tu lucunya si hantu gak nakutin tantenya malah muncul nakutin penontonnya, lah ini ceritanya si penonton masuk film apa gimana ya? Sama yang saya sebelin akhir penyelesaian filmnya yang gak greget banget. Kalo emang dengan nyobekin bukunya masalah selesai kenapa gak dari lama-lama aja ya kan? Terus kenapa hantunya tau bukunya di colong gak dihantui atau diambil bukunya biar rencana dia bisa berhasil? I dunno.

Kalo masalah akting sih gak ada yang mengecewakan dari akting Risa, Riri, atau hantu atau yang lainnya. Soalnya saya gak tau gimana tokoh aslinya di real life, jadi so far so good. Penampilan hantunya gak terlalu menyeramkan, apalagi si teman-temannya Risa ini pengen tak bawa pulang aja gemesh banget Peter Cs. Tetep sih yang nyeremin dari film ini ya jumpscare jumpscare itu, percaya deh hantunya biasa aja Cuma kagetnya itu loh haha. Oh iya, ketawanya Ivanna juga ngeri sih menurutku, berhasil banget.

Ya setidaknya saya gak terlalu kecewa untuk film ke dua Danur ini dibandingkan yang pertama, semoga di film berikutnya lebih baik lagi dari yang sekarang. Buat kalian yang bingung nonton atau gak Danur 2 ini, saya saranin sih nonton aja worth to watch meskipun ada beberapa yang perlu dibenahi.

Kemudian, keesokan harinya saya pergi main ke Surabaya nemuin temen saya yang kerja disana. Pas malemnya saya udah bilang sih kalo saya pengen nonton Teman Tapi Menikah yang gak jadi ditonton karena kehabisan tiket. Untung pas di Surabaya saya gak lagi-lagi kehabisan tiket dan akhirnya jadi juga saya buat nonton film Teman Tapi Menikah, jadi menurut saya begini...

#TemanTapiMenikah


Entah kenapa pas nonton film ini tuh malah ngebayangin Ditto sama Ayudia dimasa lalu padahal didepan udah disajiin si Vanesha sama Adipati tapi otak tetep gak bisa buat gak ngebayangin si Ayu sama Ditto. Ceritanya ringan, ya memang ini film ringan yang menceritakan perjuangan Ditto bisa memiliki Ayu yang notabene adalah sahabatnya sendiri. Memang endingnya semua udah tau kalo Ayu dan Ditto nikah, tapi yang harus digaris bawahi disini gimana perjuangan Ditto bisa dapetin Ayu dengan segala macem bentuk pertimbangan kaya coba buat ngelupain Ayu, coba buat suka sama orang lain, tapi tetep Ditto bertahan sama cinta pertamanya.

Memang gak ada yang spesial sih di film ini kecuali fakta bahwa sahabatan juga bisa kok nikah nantinya. Tapi kalo saya pribadi sepanjang film mikirnya gimana perasaan Ditto sama Ayu perjalanan kisah cinta mereka diangkat film, kaya sedih terharu gitu gak sih. Pasti gak ada yang nyangka kan kalo kisah perjalanan cinta mereka bakalan banyak yang suka. Terus gimana nanti Sekala kalo besar tau kalo perjalanan ornag tua mereka kaya gitu, pasti gemesh gemesh sendiri haha.

Akting Adipati buat jadi Ditto saya acungi jempol, dibeberapa scene gilak sih si Adipati gayanya bisa banget mirip Ditto tengil tengil kocak gimana gitu, tapi sayang kenapa saya belum dapet buat Ayu-nya. Mungkin memang Vanesha sudah keluar dari peran Mileanya, tapi untuk jadi Ayu masih ada sesuatu yang kurang. Entah kurang galak apa kurang gaya ngomong kaya Ayunya, ya gimana ya saya penonton setia vlog Ayu Ditto dan sempet ketemu juga kaya ngerasa aja ada yang kurang. Yah meskipun ada juga yang bilang kalo Vanesha udah berhasil meranin Ayu. Oke, semua kembali ke penilaian masing-masing.

Yang saya sayangkan dari film ini tuh kurang ada “eeeh”nya, apa ya, klimaksnya film ini tuh kurang yaudah gitu aja. Ditto mutusin pacarnya, nyatain ke Ayu, Ayu bingung, Ayu nyamperin Ditto, Ditto ngelamar, dan udah gitu aja. Ya mungkin karena cerita kehidupan asli emang gak seribet sinetron jadi klimaksnya emang segitu doang. Jadi saya udah mulai terharu kaya nanggung gitu gak sampai nangis. Kan sebel ya, kurang dikit lagi biar sampai orang awam yang gak tau kisah mereka bisa nangis sesenggukan entah karena perjuangan Ditto sampai mati atau romantismenya yang sweet parah.

Tapi over all baguslah buat dijadiin tontonan di malam minggu. Hebatnya film ini ada komedinya juga jadi gak disuguhin romantis-romantisan ala anak SMA aja. Oh iya, film ini juga nyuguhin arsitektur keren kaya kamarnya Ayu dan rumah Ditto aseli keren parah sih itu.

Kalo pada banyak punya duit wajib sih menurut saya buat nonton kedua film itu. Ya memang belom sebagus film hollywood tapi worth to watch banget. Ya kalo kita gak dukung film sendiri kapan majunya film Indonesia. Sadar gak sih kalo antusiasme kita buat nonton film Indonesia meningkat para produser dan sutradara juga semakin tertantang buat bikin film Indonesia yang lebih bagus lagi.

Sudah segitu aja, jikalau ada yang mau ditambahkan aku kurang berkenan silakan loh ditulis di kolom komentar jangan sungkan-sungkan. 

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

9 comments

  1. Pengen nonton yang teman tapi menikah, tapi apa daya sekarang terdampar di luar negeri. Nanti saya tunggu DVD nya aja deh. Udah baca novelnya juga, tapi radanya so-so banget, kurang spesial. Semoga filmnya lebih bagus, kan Vanessa yang mainnya hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah tercyduuk nih fans Vanesha hehe
      Selamat menonton nanti ya, masih tayang di bioskop jadi kayanya bakalan nunggu sedikit lama hehe

      Delete
  2. Udah nonton TTM dan aseli sih diluar dari ekspektasi. Jatuh cinta dengan scene pembuka, lalu dibuat hanyut dengan chemistry kedua leading role-nya.

    Hanya yah itu, balik lagi, ini kisah nyata, dan tidak bisa berharap lebih dengan klimaks yg wah. Cukup nikmati prosesnya~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah setuju banget, scene pas awal keren banget yang di cafe sampe aku bengong liatnyaa haha

      iya dinikmati prosesnya, namanya juga film ringan buat ditonton ketika penat wkkw

      Delete
  3. Jadi penasaran, nonton dua-duanaya aja kalau gitu. Gantian mana dulu ..he
    Aku sendiri lebih penasaran sama teman tapi menikah itu..

    ReplyDelete
  4. emang sih film Indonesia bakalan maju kalau kita mau nonton langsung di bioskop. tapi kenyataannya beda karena disini gak ada bioskop, kalau mau nonton harus ke Pekanbaru dulu deh haha, kalau baca review film Danur 2 kayaknya ceritanya lumayan seru ya, lebih penasaran lagi sama yang teman tapi menikah soalnya udah liat trailernya pengen banget nonton tapi ya gimana ya, haha

    ReplyDelete
  5. Lom nonton keduanya apalagi baca bukunya. Malah gak tahu apa-apa. Haha, ini mamah paling kuper di group Blogger Energy.
    Beneran gak paham karena selain gak punya TV (hiburan satu-satunya cuma netbook usia 8 tahun), saya juga gak kepo pada berita seleb.
    Ulasannya membantu saya untuk tahu kayak apa. Tapi jangan suruh saya nonton Danur atau yang selanjutnya, gak suka film horor! Hihi, mamah-mamah baperan lebih suka drakor romantis ketimbang ditakut-takutin.
    Soal Teman tapi Nikah, itu adalah hal yang menarik dan uraian di atas bisa ngasi gambaran pada saya soal hubungan persahabatan kayak gimana.
    Kalau bicara yang real, sih, memang ada banyak yang tak romantis ala sinetron. Saya juga pernah ngarep banget pada seorang teman untuk nikah tapi tak kesampaian. Hihi, maaf, kebanyakan curcol.
    Alasan saya tak nonton film Indonesia bukan karena anti melainkan karena tak bisa dengar jadi tak paham. Kecuali kalau filmnya ada subtitel English tak masalah. Untuk kalimat sulit yang jarang diperhatiin jadi gak tahu artinya tinggal buka kamus. Namun semoga film Indonesia tambah maju.
    Eh, napa Mbak Rizky gak masuk dunia sineas saja? Serius! Belajar skenario atau apa.

    ReplyDelete
  6. Belum nonton keduanya, tapi Danur, nggak deh kyknya. Gak suka horror haha.
    Barusan baca komen mak Rohyati Sofjan tentang gak terlalu suka film Indo, trnyata aku baru ngeh skrg kalo emang gak bisa dan gak biasa dengerin. Kalo ada film indonesia (atau film luar bahasa indo) di tv paling aku matiin soalnya gak kedengeran dengan jelas. Gak kayak film yg ada sub nya. Dikerasin volume malah ganggu emak tidur :(

    ReplyDelete
  7. teman tapi menikah sih kayaknya apik banget.. sering muncul di youtube ads, dan bukuny a juga banyak yang beli. Salah satu pemikat penonton hawa itu ya.. si adipati dolken, wahahaha

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)