Masih perlukah “ UJIAN NASIONAL “?

by - 17.21.00



pilih yang man hayo?

Halo semua..
Apa kabar? Lama tak bersua nih ..
Maafin ya, soalnya sayanya vakum ngeblog .
Maklumlah, anak kelas 3 SMA sibuk dengan segala macam ujian . Mulai dari ujian hidup sampai dengan ujian berumah tangga. Percaya? Hehehe, enggaklah. Ujian - ujian yang itu hlo, pasti taulah :D Apa? Enggak tau? Merana baget sih hidup lo men, muhehehe. Tenang – tenang, gak usah pada ribut, gak usah berantem, dan gak usah tanya Eyang subur aduh maksudnya eyang GOOGLE, nih saya kasih tau #simakbaikbaikya :D

Ujian – ujian yang saya maksud diatas tadi  itu ujian semester genap, ujian sekolah, ujian praktek, tryout sekolah, tryout mkks, tryout dinas dan ujian nasional. Yah, sebagai pelajar kelas 3SMA yang baik, saya harus mengikuti segala macam rangkaian ujian yang menyebalkan tadi untuk mencapai kelulusan. Jujur saya capek, benar – benar capek. Ngapain coba banyak ujian? Satu atau dua aja sebenernya udah cukup, toh nilai kelulusannya juga dari Ujian Sekolah dan Ujian Nasional. Banyak ujian berdampak kejenuhan dan ketidakmaksimalan nilai :D




Berbicara tentang Ujian Nasional, saya sebagai pelajar kelas 3 yang melaksanakan ujian sebenernya prihatin banget. Kenapa? Pasti udah pada tau alasannya. Ya, salah satunya kesemrawutan ujian nasional. Mulai dari pendistribusian soal yang telat, kertas lembar jawaban yang kualitasnya jelek, sampai penundaan ujian nasional dibeberapa provinsi di Indonesia. Bisa dikatakan ujian taun ini GAGAL.

Nah hlo, siapa disini yang patut disalahkan? Menteri Pendidikan? Pak Presiden? Perusahaan pencetak soal? Pak sopir yang ngangkut soal? Apa siapa? Udahlah, sekarang ini bukan waktunya untuk saling menyalahkan. Sekarang itu waktunya untuk instropeksi diri masing – masing.

Pak / bu pemerintah, saya mau tanya. Sebenernya apa sih Tujuan dilaksanakannya ujian nasional? Manfaatnya itu loh buat apa? Kalo tujuannya hanya sekedar untuk mengevaluasi kemampuan siswa, kan udah ada ulangan harian ulangan semester bahkan ujian sekolahpun juga ada. Terus kalo tujuannya untuk mengevaluasi kemampuan siswa secara nasional, apa kemampuan siswa di setiap daerah itu sama? Coba deh bapak atau ibu bayangin, *bukanuntukmeremehkan* kemampuan siswa dikota besar dan didaerah pelosok apalagi didaerah pedalaman itu beda, dari pengajar, sarana dan kualitas pendidikannya aja udah beda. Dikota besar segala sesuatu yang digunakan untuk menunjang pendidikan tersedia secara lengkap, tapi di daerah pelosok semuanya serba terbatas.  Apa iya bobot soal untuk anak yang tinggal di kota besar disamain sama anak yang tinggal didaerah pedalaman? Enggakkan, mana bisa lulus kalau caranya gitu. Gak usah mikir yang jauh – jauhlah, namanya ujian nasional, waktunyakan harus sama ya, nah ini? Waktunya aja udah beda, mana bisa dibilang ujian nasional coba? 

Nah, kalo manfaat ujian nasional itu yang dimaksud untuk melatih kejujuran siswa, apa iya semua siswa ngerjain ujian secara jujur? Namanya untuk melatihkan harusnya membuat siswa mencoba mengerjakan ujian secara jujur, tapi kenyataannya? Dikala ujian nasional banyak banget murid yang sebelum ujian ( misal ulangan harian ) jujur tapi pas waktu ujian malah enggak jujur. Satu alasan mereka kenapa tidak jujur adalah karena “ TAKUT TIDAK LULUS UJIAN NASIONAL “ . Yah, meskipun ada juga yang memberikan alasan karena ingin nilainya bagus. Apa ini yang dinamakan melatih kejujuran siswa? Herannya saya, di Indonesia itu kalo gak lulus ujian dianggap orang yang bodoh, tapi sebenernya gak semua gitu. Mungkin mereka waktu ngerjain sakit atau belum siap, who know? Kalo diluar negri ya, gak lulus ujian atau gak naik kelas itu bukan suatu hal yang memalukan, mereka berfikir bukan karena mereka bodoh melainkan mereka harus mematangkan materi yang belum mereka pahami. Jadi setelah mereka lulus, mereka jadi lulusan yang benar – benar berkualitas, bukan lulusan seperti di Indonesia, lulusan yang kualitasnya abal – abal.

eh, mau ngapain itu?

Kalo bukan untuk melatih kejujuran, mungkin manfaat Ujian Nasional lainnya untuk memperbaiki moral generasi muda. Helooooo, bukan tambah baik moral generasi muda tapi malah semakin bobrok aja moral – moral generasi sekarang. Bapak / ibu pernah dengerkan soal jual – beli kunci jawaban? Nah, seumpamanya gak ada ujian nasional apa ada orang jual kunci jawaban? Mentok – mentok yang ada jual kunci inggris. Bukannya untuk memperbaiki moral tapi ini malah jadi factor perusak moral. 

kunci jawaban?

FYI aja ya, gak hanya moral muridnya aja hlo yang rusak, moral gurunya aja juga ikutan rusak. Saya pernah baca postingan blog orang, beliau seorang guru yang menjadi pengawas ujian nasional tahun ini di salah satu sekolah, kagetnya saya waktu baca postingan itu disekolah yang beliau awasi ternyata panitia ujian nasional sekolah tersebut yang notabene juga seorang guru ternyata memberikan kunci jawaban kepada murid – muridnya. Gimana moral muridnya mau baik kalo gurunya aja udah gitu, rusak banget. Kalau pengen baca lengkap, ini alamatnya klik ! 

Oh iya, tentang paket soal yang jumlahnya 20 itu sebenernya buat apa sih? Apa buat ngelatih kejujuran murid? Atau meminimaliskan kecurangan? Dari situ aja loh kelitan banget kalo Indonesia itu orangnya gak jujur dan banyak banget kecuranggannya, sampai paket soal ujian aja ada 20. Kalo jujur dan gak curang mah satu atau dua  paket soal aja juga udah cukup kali. Ya gak?

Kalo menurut pendapat saya ya, sebenernya sih ujian nasional yang ngerjain soal – soal itu gak perlu, sebelum moral pendidik dan anak didik bagus. Kalo moral para pendidiknya aja ecekecek gimana sama muridnya? Kalo moral pendidiknya bagus insyaallah moral anak didiknya juga bagus. Mau diadain ujian nasional apa enggak itu gak masalah kalo moralnya bagus. Jadi, langkah pertama yang paling tepat itu ya memperbaiki moral para pendidik dulu.

Pendidikan moral itu pentingloh. Mempunyai generasi penerus yang moralnya bagus pasti Indonesia sekarang bukan lagi Negara berkembang mungkin udah jadi Negara yang maju mengalahkan Amerika dan Jepang :D. Gak bakal ada lagi tu korupsi – korupsi, penyalahgunaan wewenang, dan teman – temannya :D

O iya, buat teman – teman yang baca, pesen aku mulai sekarang yuk kita mencoba instropeksi diri kita masing – masing. Gak pengenkan kalo bangsa dan Negara kita jadi hancur gara – gara kita sang generasi penerus punya moral yang gak banget. Ya, kalau ujian usahainlah kerjain dengan jujur, gak usahlah memaksakan untuk mendapat nilai yang bagus banget, nilai yang sesuai kemampuan kita ajalah, yang penting gak jelek – jelek banget, bisa bagus ya Alhamdulillah. Kebanggaan itu bukan mendapat nilai bagus dari kecurangan, tapi mendapat nilai bagus dari usaha dan kerja keras kita sendiri. Semangat ya teman – teman, semangat untuk Indonesia !

ini ada beberapa foto kunci jawaban : 

buset, tulisannya kecil banget -___-

apa - apaan ini ada xxx? sensor?
males banget harus nyarinya -__-



 Source : 
nyunyu.com
http://ninokeyiz.wordpress.com/2013/04/19/oh-un-itu-begini/
klikedukasi.com

You May Also Like

35 komentar

  1. kalo menurutku sih perlu, cuma harus ada perubahan pada kelulusannya, semua siswa dijamin pasti lulus namun nilai kelulusan tidak berpengaruh pada kelulusan.... seperti yg aku kemarin tulis diblogku http://kaazima.blogspot.com/2013/04/un-proyek-buang-buang-duit.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. nilai uan yang tidak berpengaru kepada kelulusan gitu ya ?

      Hapus
  2. Kita sama2 habis melaksanakan UN kemarin.
    Setuju juga, tapi kemarin di sekolah saya tidak ada bocoran seperti itu dan tidak ada bantuan dari guru. Jadi masing2 mengerjakan dengan kemampuan sendiri.
    Ternyata ada juga ya yang dapat kunci saya kira tahun ini benar2 tidak ada bocoran. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. tosss /\
      semakin dipersulit semakin pintar juga orang yang mencari kesempatan :D

      Hapus
  3. ribet amat yak, angkatan kalian lagi apes nih, #pukpuk -_-
    semoga lulus yaa, amiin.

    salam kennal, jgn lupa balik mampir yahh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasii ya, amin :)

      oke, udah mampir :)

      Hapus
  4. klo ndak jujur serem banget hukumannya ..

    BalasHapus
  5. Kunci jawabannya oke tuh.
    daripada punya gue, abal x)

    dan akhirnya berujung murni sampai hari terakhir :')

    BalasHapus
  6. ajjee gilee kunci jawabannya rapi banget yak, hhmm kayaknya ada yg mestj diperbaiki, tapi sya gk punya saran, btul bnget tuh, klo smua ad kbohongan prcuma aja, hhmmm miris sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe
      nmaanya juga orang indonesia :)

      Hapus
  7. oke, tahun depan nggak usah UN tahun tahun berikutnya terserah #soalnyaTahunDepanAkuUn

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, semangat ya buat taun depannya kuh :)

      Hapus
  8. saya sepakat dengan pendapat si kodok #eh, Ujian nasional saat ini memang belum pas, apalagi dengan kualitas pendidikan yang berbeda, negara bisa saja mengadakan UN asalkan kualitas pendidikan, kualitas guru, kualitas infrastruktur di seluruh daerah sudah bagus dan semuanya merata.
    bayangkan ada sekolah yg sampe dengan saat ini belum punya listrik, sedangkan anak2 sekolah di jakarta saja, kemana2 bawa iPad.

    menurut gue sih, UN bisa dilaksanakan NANTI beberapa tahun kedepan setelah Negara sudah memperbaiki kualitas pendidikan di seluruh daerah, dan SEBENARNYA UJIAN NASIONAL sesuai keputusan pengadilan tinggi dan sejak Kasasi di tingkat Mahkamah agung. Ujian Nasional sudah ditiadakan, tapi pemerintah dengan bandelnya tetep aja ngelaksanainnya, yahh apalgi kalo bukan karena anggaran biayanya yg besar.

    ujian nasional tidak perlu dihapuskan selamanya, tapi mungkin hanya untuk sementara. tapi yang HARUS menjadi Perhatian Pemerintah adalah, UJIAN NASIONAL BUKAN SEBAGAI PARAMETER KELULUSAN. masaa belajar selama 3 tahun ditentukan dengan ujian selama 1 minggu.
    UN juga harusnya bisa benar2 digunakan untuk Pemetaan Pendidikan, sehingga bisa melihat, daerah yg mana yg tertinggal dalam pendidikannya.

    eh gue kebanyakan cerita... STOP ah,, ntar gue gak dibolehin sama si mata kodok buat coment di blognya. huhuhuhu :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mueheheh
      enggak papa, kalo masi mau komen komen aja, feel free :)

      Hapus
  9. memang kayaknya harus cari sistem penganti buat UN, tapi ya sekarang mau diapain lagi *tipe pasrah UN* :D

    BalasHapus
  10. WKWKKWWK ITU SERIUS KUNCI JAWABNNYA ???? -_- PERCUMA DONG YA DIBIKIN 20 PAKET :3


    HARUSNYA GAK PERLU .... BUANG2 DANA APBN AJA. MENDING DUITNYA DIPAKE BAYAR UTANG NEGARA . -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak tau, aku juga dapet info dari blog tetangga :D

      setuju tuh, dibuat UAN masi banyak juga yang curang :)

      Hapus
  11. weww...kirain 2o paket gak bisa bcor kunci jwabnny..
    ternyata..bisa jga..ckck

    BalasHapus
  12. Ujian ada, tapi ya nggak harus memberatkan semua pihak. Bahkan ada berita yang ngabarin siswa menenggak racun gara gara harus remed ujian matematika. Sistematika dan kurikulumny harus disesuaikan. UN juga tidak boleh 100 persen menentukan kelulusan. Contoh negara lain yang menghargai kemampuan siswanya tidak hanya dari UN saja.

    Smoga kamu lulus ya.:))

    BalasHapus
  13. Suka dengan kata2 ini " gak lulus ujian atau gak naik kelas itu bukan suatu hal yang memalukan, mereka berfikir bukan karena mereka bodoh melainkan mereka harus mematangkan materi yang belum mereka pahami".

    tapi banyak yg mengecap kalau tidak lulus ujian itu orang bodoh

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu yang tidak dipunyai Indonesia :)

      Hapus
  14. wkwkwk...memang keren ya. udah dibuat 20 versi tambah barcode pun, masih ada aja jalan untuk bocor. hebat Indonesia, HEBAT..

    ya bingung juga kalau ini pertanyaannya. kalau dibilang perlu, ya perlu UN. tapi kalau dibilang tidak juga tidak. soalnya ntar apa dong parameter untuk menentukan kelulusan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pasti yang bocorin juga orang atas :D

      Nah, itu yang harus kita fikirkan sebagai generasi penerus :)

      Hapus
  15. kagak tau, kodenya apaan sih itu?

    BalasHapus
  16. sampe tahun ini sih gue nyaranin masih perlu. tapi untuk tahun depan, karna gue yang bakal menghadapi UN. mending di hapuskan aja kali yaaa, wkwkwkwk

    BalasHapus

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)