Demi Idul Adha bareng keluarga {}

by - 16.58.00


Assalamualaikum Wr. Wb, sobat mata kodok..
Lama banget gak curhat di blog unyu ini. Sekalinya ngepost, postannya krik – krik gitu ... Yaudahlah ya, dari pada enggak sama sekali.


Oke, sekarang saya mau cerita tentang perjalanan saya pulang ke Ngawi demi idul adha bareng keluarga, sebelumnya saya mau ngucapin Selamat Idul Adha buat temen – temen yang ngerayainnya.
Eh, sebelumnya maaf banget belum bisa cerita banyak tentang kuliah saya. Ribet banget kalo nyeritain itu, sementara waktu di tahan dulu aja ya ceritanya tentang itu. Saya kasih bocoran nih, saya kuliah di Malang di Universitas Brawijaya :)

Jadi gini, waktu itu tanggal 12 Oktober 2013 ceritanya saya balik ke Ngawi dari tempat perantauan saya di Malang. Saya berangkat dari Malang sekitar jam 5 sore, soalnya paginya saya ada semacam ospek gitulah “sebut saja dia KRIMA :D Nah, saya pulang ke Ngawi itu bareng temen saya, panggil saja dia si “ IK “.
 
Kenapa saya nekat pulang padahal perjalanan Malang – Ngawi itu gak sebentar?
Selain itu saya juga baru selesai Ospek jam 3 sore yang dimulai dari jam 5 pagi?
 Pastikan saya capek?
Belum nanti macet? 

Jawabannya sih simple, karena saya gak pengen ngelewatin momen Idul Adha bareng KELUARGA SAYA di NGAWI, belum tentukan saya masih diberi kehidupan di Idul Adha tahun depan? Gak ada yang tau soal itu. Selain itu temen saya aja yang dari Jakarta dibelain pulang, kenapa saya yang Cuma Malang-Ngawi perjalanan 6 jam gak pulang? 

Perjalanan ke Ngawi kali ini bener – bener nguras tenaga sama kesabaran. Biasanya nih, perjalanan malang – surabaya itu maksimal 2 jam, nah waktu itu perjalanan sampai 3 jam. Sampainya di terminal bungurasih surabaya bus yang biasanya saya naikin ke Ngawi itu gak ada sama sekali. Eh, sekalinya ada tu udah penuh banget dan sesak, gak mungkin saya naik bus itu. Alasannya sih keamanan, kenyamanan, keselamatan dan kesehatan saya *maafalayituperlu*:D 

Sabar, sabar, sabar, akhirnya bus selanjutnya dateng nih. Si teman saya tadi IK udah ngejar – ngejar bus dari busnya belum berhenti sampai busnya udah penuh orang. Ampun, gak mungkin nih kita naik bus yang ini. Ngeliat orang berebut naik bus aja saya udah hampir pingsan, gimana saya berebut naik bus?
Bem, bem, bem, bus ketiga datang. Saya sama si IK bersikeras pokoknya harus dapet bus ini, setidaknya dapet tempat duduk. Mana mungkin mau berdiri 6 jam perjalanan, udah tadi sebelumnya ospek, pastikan capek u,u Tapi untuk yang ketiga ini saya beranikan dan tekatkan niat saya, pokoknya harus dapet, harus dapet, harus dapet

Awalnya saya bilang sama si IK begini,  “ Aku takut kalo nanti pas naik aku keinjek – injek. Liat aja orang – orangnya pada anarkis begitu “. 
Si Iknya jawab nih, “ Jangan takut, kalo takut kapan kita dapet busnya? Pegangan tangan aku sini, jangan di lepas, ntar kamu ilang “
  
Oh GOD, ini momen romantis banget. Tapi kenapa dalam situasi seperti ini >,< Oke fokus lagi ke permasalahan. Sesampainya di pintu bus bener banget dugaan saya, saya kedesek – desek, hampir keinjek, sampai kacamata saya nih copot. Pokoknya wajah saya abstrak banget pemirsa. Tau saya dalam situasi seperti itu, temen saya tadi bilang ke bapak – bapaknya yang resa yang hampir kardusnya kena ke kepala saya, “ pak ada cewek pak, tolong hati – hati “, sambil mapah saya naik ke atas. OH, supeeeeeer sekali dia, dan bener, pegangan tangan dia ke saya gak dilepas :D Fiuh, perjuangan banget deeeeh  #ngelapjidat. Bersyukur banget saya pulang bareng dia, kalo seumpama sendiri pasti saya jadinya nginep di terminal kalau gak gitu udah jadi iwak peyek keinjek orang – orang -__-

Rame si, tapi gak gini juga kali -__-

Pengorbanan saya untuk pulang gak sampai situ aja, sesudah saya berhasil naek ke bus ternyata saya harus duduk di bangku pinggir. Tau sendiri kalo duduk di bangku pinggir itu selalu kesenggol – senggol. Aih, demi bapak ibu dirumah nih, kalo gak demi mereka saya gak bakal balik deh u,u tapi ada serunya juga loh. Di bus kita nonton bola bareng stremingan pake hape orang, yang SMASH vs SUJU itu hlo :D Temen saya yang tadinya agak galau gak bisa nonton, tau mas disebelah dia streamingan langsung girang deh dia. Ini momen kocak banget, ditengah situasi penuh sesak orang, pak kondektur yang narikin karcis, macet terjadi dimana – mana, tapi kami bisa menyatu dalam nasionalisme, ajiiibbb banget broooo. Gak bakal saya lupain nih momen :D Parahnya lagi nih, gara – gara kecapekan saya ketiduran dan tidur saya itu nyenyak banget. Sampai temen saya turun itu saya gak tau, parahkan? Waktu pak kernetnya bilang NGAWI NGAWI NGAWI disaat itu saya  baru bangun dan agak sedikit bingung gitu deh. Untung aja saya bangun dan cepet sadar, kalo enggak pastinya saya kebablasan sampe SOLO :D 

Ampuuun, ini pengalaman bener – bener super banget. Pelajaran nih, kalo libur hari besar gini pulangnya awal, kalo gak bisa awal ya naek trevel, kalo gak gitu gak pulang sama sekali aja. Ah, kalo gak demi ibu bapak saya waktu itu pasti gak pulang...
Itu aja deh cerita saya, semoga bisa jadi pelajaran buat temen – temen :)

Wasalamualaikum Wr. Wb
Salam jebreeet :****

You May Also Like

17 komentar

  1. ibu bapaknya diajakin ke ngalam ae, ahaha.

    btw salam kenal dari kampus tetangga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kerjanya di ngawi kaka :D

      iya salam kenal.
      anak um ya?

      Hapus
  2. Oh asli ngawi ya... aku punya saudara di ngawi lho.. hehe
    Bagus nich ceritanya, perjalanan idul adha, sampai nggak nemu bus, desek-desekan.. serru..
    Asli, aku pernah berdiri dari surabaya-kediri, 3 jam.. bayangin... !! kakiku kriting banget...

    Sip, ceritanya serru.. salam kenal ya..
    Aku anggota baru BE... ini komentar perdanaku..
    Aku udah follow blogmu, follow back ya..
    Di (http://ngeblok-asyik.blogspot.com)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngawinya mana kak?
      kalo aku berdiri surabaya - ngawi perjalanan normal 6 jam kak, kalo macet? pasti berjam - jam u,u

      iya kaka, di follow kok :)

      Hapus
    2. oke, terimakasih...
      ngawi mana ya, aku lupa daerahnya... dekat gunung yang ada di sana itu..

      Hapus
  3. demi idul adha, cocok tuh di jadiin judul FTV haha

    emang nggak ada yng lebih baik, selain ngelewatin momen bareng keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa jadi FTV? hahaha

      ah, retweet favorite like share banget komentarnya :)

      Hapus
  4. aku arek suroboyo. Wah memang gitu kalo hari libur, apalagi hari raya. aku aja pernah tanggal merah dari nganjuk-surabaya bediri. desek2an, padahal aku bawa anak, umur setahunan. mampus, kapok wes.

    BalasHapus
  5. ih si IK pinter baca situasi nih pasti orangnya u,u
    lain kali kalo desek2an duduk diatap aja sambil tiduran cantik x))

    BalasHapus
  6. wuih..klo udh demi kluarga-apasih yang enggak...
    iya, emang klo gak lebih awal, pasti syusah gitu...
    salut deh sma prjuangan pulkamnya...ahaha

    BalasHapus
  7. owlaha ngawi toh , eit emangnya mananya gunung kawi haha #LOL :D
    ohya follow back yaa kakk :D

    BalasHapus
  8. wooow ada tetangga kampus :D jiahahahahaha salam kenal :D

    sekarang jadi naksir sama IK? huahahahahahahaha

    BalasHapus
  9. aaaa tulisannya kecil bgt, pusing bacanya :
    wow butuh perjuangan ya buat ngabisin momen lebara idul adha sama keluarga, :)
    rsiko duduk di pinggir bus, kesenggol2 terus euy hehee

    BalasHapus
  10. ik itu kepanjangan dari ikan ya ? hahahahahaha :D

    wuh males banget perjalanan desak2an gitu.

    BalasHapus
  11. waaah,,berdiri dr surabaya-ngawi??, jadi inget perjuanganku dulu pulang Idul Adha dari jakarta ke Solo naik KA Ekonomi, berdiri dari Jkarata sampe jogja total 11 jam,,itu pun berdirinya di sambungan gerbong..jd inget jaman2 kuliah :))
    ngawiinya mana mbak,,aku punya sodra deket museum Trinil,,aku masih sering ksana juga..:))


    salam EPICENTRUM
    mampir ya kakak :))

    BalasHapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  13. perjuangannya lumayan berat.
    tapi demi bisa berlebaran bareng bapak dan ibu dirumah perjuangan it memang gak seberapa... setidaknya jdi punya pengalaman sendiri kann.. oia maaf yahh baru sempat BW

    BalasHapus

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)