#Greattobeingabuddy Beginning and ending

by - 16.33.00


5 Maret 2014
Oke, mungkin ini cerita udah basi banget. Tapi, karena saya udah pernah janji nyelesaiin cerita buddy saya, saya mau gak mau harus ngeposting cerita akhir dari pengalaman ngebuddy saya.
Sebelum melanjutkan cerita, yang belum ngebaca atau mungkin lupa cerita buddy saya bisa baca dulu yang ada tulisannya #Greattobeingabuddy

Itu gambar dari Critian yang di ambil di LOMBOK :)
Jadi, setelah dua mingguan Cristian ninggalin saya ke Bali dan Lombok, akhirnya tanggal 5 Maret 2014 dia balik juga ke Malang. Kangen, iya kangen banget saya sama dia. Bayangin aja dua minggu yang biasanya saya sama dia kemana – mana bareng ini saya jadi sendirian, berasa lagi LDRan gitu deh, hahaha. Inget banget saya tanggal 5 maret itu paginya saya lagi ada praktikum suatu mata kuliah, tapi gak tau kenapa waktu itu saya lagi males banget dengerin kakaknya ngomong, jadi saya main hape aja. Nah, gak tau juga kenapa saya iseng buka facebook, dan ternyata ada pesan dari cristian yang isinya ngabarin saya kalau dia udah nyampai di Malang. Langsung aja saya teriak – teriak gak jelas kaya udah dapet undian mobil gitu, dan parahnya saya teriak ditengah – tengah lagi ada praktikum, ya bayangin aja gimana kagetnya teman – teman saya dan gimana marahnya kakak asistennya. Bodoh amat dah sama itu, yang penting Cristian udah pulang dan saya bisa ketemu dia. 
Langsung aja saya bilang kalau nanti jam 1 saya main ke rumah housefam dia dan dia setuju, yay :D

Hari itu saya bener – bener ngaret, janjian jam 1 dan saya baru datang sekitar jam 2. Ini kali pertamanya saya telat, malu dan merasa bersalah gitu. Apalagi pas saya nyampe di hostfamnya dia, dia tu udah siap gitu mau keluar sama saya. Dan yang membuat saya merasa bersalah lagi, dia bilang dia udah laper banget dan gak makan karena mau makan sama saya dan rela lapar demi nungguin saya, duuuh Cristian ini u,u

Kita sepakat buat makan di WSS, kata Cristian di tempat itu makanannya murah dan enak. Dasar bule, makanan semahal apapun di Indonesia tetep aja dianggap murah. Oke, gak pake lama kita langsung pesen makan. Awalnya saya gak mau pesen, Karena saya dipaksa dan katanya mau ditraktir mau gak mau ya saya pesen, hahaha. Ditengah – tengah nunggu makanan datang saya minta dia 
cerita tentang liburan dia ke Bali. Ini percakapan kita yang telah ditranslate apa adanya oleh saya:

Cristian   :               Bali itu indah, tapi saya tidak suka dengan keramaian kuta. Akhirnya saya putuskan untuk pergi ke desa ubud saja untuk 3 hari dan sisanya saya habiskan di Lombok. Sungguh indah sekali Lombok, bla  la bla…..
Kiki         :               Suatu hari nanti kamu harus mengajak keluargamu ke Indonesi dan melihat indahnya Lombok.
C             :               Oh, pasti. Saya akan mengajak keluarga saya kesini suatu hari nanti.
K             :               Di Indonesia ada juga Raja Ampat, itu tempatnya indah banget, kamu harus pergi kesana.
C             :               Mungkin saya pergi kesana sewaktu saya bulan madu, hahaha
K             :               Hahaha, ide yang bagus. Dan jangan lupa, kalau kamu menikah undang saya. Belikan saya tiket ke Chile, hahaha
C             :               Oke, tenang saja. saya akan selalu mengingat buddy saya, jangan khawatir. Tapi saya ragu, ketika saya kembali lagi ke Indonesia apakah mungkin akan sama seperti ini? Pasti semuanya beda, tidak ada lagi buddy seperti kamu, OC, dan teman – teman yang lain. Pasti semua akan beda.

Ketika Cristian bilang gitu, gak tau kenapa saya merasa sedih banget, ada Sesutu yang menyesakkan dada ini, dan kemudian mutiara indah keluar dari mata, saya nangis u,u

K             :               Meskipun berbeda, tetapi keindahan Indonesia akan tetap sama, hehehe. Dan kamu dua hari lagi akan pulang ke Chile ya? itu yang pasti akan membuat hari saya berbeda, jauh berbeda.
C             :               Saya pasti juga akan merasa seperti itu. Tidak ada lagi seseorang yang dengan senang hati menemani saya jalan – jalan, makan, dan membicarakan hal – hal aneh, hehehe. Yah, mau tidak mau saya harus kembali ke Chile. Saya harus meneruskan hidup saya di sana. Saya sudah kangen dengan orang tua saya.

Yah, yah, yah, sifat melankolis saya keluar deh. Gak semakin  berhenti tapi saya malah nangis semakin menjadi jadi sampai semua orang ngeliatin saya dan Cristianpun bingung.

K             :               IYa, kamu harus pulang ke Chile. Kehidupanmu telah menunggumu disana *nangissemakinkeras*
C             :               Ashya, kamu baik – baik saja? Kamu kuat Ashya, kamu bisa. Ashyaaaa?
K             :               Iya, saya baik – baik saja. saya Cuma sedih saja kita harus berpisah. Rasanya dua bulan itu sebentar sekali.
C             :               Kita tidak berpisah Ashya. Mungkin jarak dan waktu kita yang tak sama, tetapi kita masih bisa facebookan.
K             :               Iya, saya tau tapi ….. *tambahnangis*
C             :               Ashya, kamu gak apa – apa? Kamu mau es krim? Sepertinya kamu butuh banyak es krim. Ayo, habis ini keMATOS, aku beliin kamu banyak es krim. Ayo,hari ini kita luangin waktu berdua. Soalnya besok saya harus ngajar .
K             :               Gak usah tian, aku gak …. Huhuhuhu…
C             :               Ayo ke Matos, aku beliin kamu banyaaak es krim

Oke, karena di paksa akhirnya saya nemenin dia ke Matos dengan mata sembab dan air mata yan masih mengalir di pipi. 

Ketika di Matos dia ngajakin saya buat beli batik untuk adiknya. Kata dia oleh – oleh buat adiknya ketinggalan di Bali. Setelah dapet batik itu, akhirnya kita pergi ke Gramed. Dia beli tas baru, kata dia tasnya gak muat lagi buat nampung barang – barangnya. Dan sewaktu di gramed saya lagi ngeliat novel bagus dia bilang ambil aja kalau saya mau. Tapi saya nolak, takut aja dibilang matre gitu, hahaha. Pas keluar dari gramedpun saya ditawari beli es krim lagi, tapi saya nolak lagi, saya gak enak sudah nyusahin dan buat malu dia, hahaha

 Oke, setelah puas jalan – jalan di Matos, akhirnya kita pulang juga. capek ajah gitu muter-muter matos naik turun gak ngapa – ngapain, hehehe. Karena saya parkir motor di MX jadi kita pulang lewat MX. Dan untuk kesekian kalinya, ketika kita lewat MX dia mampir ke toko CD. Seperti kata dia dulu kalo toko itu sudah murah dan barang – barangnya asli. Dia ngebeliin beberapa CD buat temannya dan satu CD 1D buat adiknya. Dan ketika mau beli CD buat adiknya di meminta saya untuk memilihnya, katanya saya sama – sama suka 1D, pinter banget dah Cristian ini
Yah, meskipun diperjalanan pulang rasa nyesek itu masih ada, tapi karena dia gak henti – hentinya ngehibur saya, saya ngehargain dia buat tersenyum dan gak ngelihatin kesedihan saya.

You May Also Like

0 komentar

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)