Ramadan Penuh Berkah bersama Waroeng Djanda

by - 13.10.00


“ Kita tidak ada yang tahu akan jadi apa kita 3,4,5 tahun kedepan. Akankah takdir membawa kita mengenang setiap detik kenangan masa lalu, ataukah takdir membawa kita melupakan setiap detik kenangan itu “

Manusia makhluk yang tak sempurna, begitu pula saya yang hanya butiran jas jus jauh dari kata sempurna. Kadang bisa inget semua dari A-Z tapi kadang juga bisa lupa semua dari A-Z. Maka dari itu suatu pengalaman berharga harus diabadikan dalam tulisan di blog ini. Siapa tahu lima tahun kedepan senyum-senyum sendiri baca cerita ini.

Kalo Mas Galih baca pasti bilang “Apa sih sia, kalo cerita pasti muter-muter”, ya maaf mas, lagu yang bagus aja ada intronya, tulisan juga dong, hehe

Atur posisimu sebaik mungkin dan mari kita mulai ceritanya...

Ramadan kali ini bisa dibilang jadi Ramadan berkah buat saya, dan mungkin ke sembilan teman saya. Di Ramadan ini kita mencoba usaha untuk berjualan takjil yaitu Nasi Uduk, Pisang Cokelat, dan Tahu Jeletot. Saya tidak tau sejarah yang melatarbelakangi mereka ingin berjualan, taunya saya di line sama temen saya malem-malem di tengah hectic ngerjain tugas deadline besok pagi yang belum saya kerjakan karena paginya sibuk ngurusin photoshoot sixtyplus projectnya EHM. Isi line itu kurang lebih ngajak saya gabung buat ikut jualan itu. Firasat saya diajak gabung karena sewaktu photoshoot itu saya bawa makan hasil masakan saya dan dibilang enak, ya gak sih? Padahal saya juga baru-baruan belajar masak semenjak di Malang. Awalnya saya mau nolak, kalo dipikir-pikir saya bakalan ninggalin Malang buat pulang takut gak bisa bantu banyak. Tapi di lain sisi pengen nyoba usaha dan pengen lebih kenal deket sama mereka. Akhirnya saya iyain aja ajakan itu.

Nasi Uduk

Kita memberi nama usaha kita “Waroeng Djanda” yang merupakan singkatang dari Djajanan Ramadan. Seperti yang saya tuliskan diatas Waroeng Djanda menyediakan Nasi Uduk, Pisang Cokelat, dan Tahu Jeletot. Awalnya ada es juga, tapi karena suatu alasan kita gak jadi jual es. Diawali dengan Trial and Eror yang belum apa-apa saya sudah pesimis soalnya baru pertama nyoba masak nasi uduk dan teman-temannya, tapi ternyata enak. Wuih, dibilang masakan saya enak rasanya pengen terbang tapi gak bisa. Untung enak, kalo gak enak saya merasa gagal jadi perempuan dan langsung mengundurkan diri dari Wardjan, hehe

Pisang Cokelat

Hari yang ditunggu-tunggu tiba, kita akhirnya jualan juga. Wardjan buka setiap hari depan SDN Ketawanggede 2 atau kalau anak UB nyebutnya belakang Fapet. Hari pertama kita hanya menjual 10 Nasi Uduk dan 15 Piscok dan semuanya ludeeeesssss. Esok harinya porsi jualanpun ditingkatkan, namun sayang banget di hari ke dua sampai seminggu kedepannya saya gak bisa ikut bantu-bantu. Saya harus pulang, ada urusan yang bener-bener gak bisa ditinggalin. Ashya dijodohin trus mau ada lamaran gitu, tapi sayangnya boongan. Gak deng, waktu itu sebenernya Cuma mau kontrol ke dokter tulang, ngecek tempurung lutut yang suka geser-geser sendiri semenjak jatuh SD dulu. Maaf gak ngomong jujur, malu soalnya dan ribet jelasinnya pasti bosen juga sih dengernya. Kalau mau cerita lengkapnya ada kok di blog ini.

Suasana di tempat jualan

Hari berganti hari, susah seneng udah dirasain bareng-bareng. Mulai jualan yang kehujanan, jualan yang gak habis, harus belanja ke pasar becek-becekan, udah khatamlah istilahnya buat kita hal-hal yang seperti itu. Sampai akhirnya ada dua teman yang tiba-tiba mengundurkan diri karena kesibukan akademisnya. Jujur, saya sebenernya juga malu sih udah seminggu ninggalin trus suka gak bisa bantu jualan karena rapatlah, ngurus maganglah, tapi karena saya berpikir ini usaha dibangun awal bareng-bareng harus diselesaiin bareng-bareng juga. Masalah kedepannya setelah ini kita lihat saja apa kata yang nentuin jalan. Ada yang keluar juga ada yang masuk, berawal dari keseringan main di wardjan trus betah dan akhirnya di recrut deh sama teman-teman yang lain. Saya juga sempet ribut kecil sama yang lain padahal masalahnya sepele, kadang saya ngerasa bego banget masalah kecil diperdebatkan. Tapi, sampai akhir kita baik-baik saja kok. Ya mudah-mudahan bener-bener baik-baik saja ya. Gak ada dusta diantara kita kan rek?

Penasaran gak sih siapa sih orang-orang setrong di balik Waroeng Djanda? Ini dia mereka...

IRA, dia yang katanya sering PMS


Dulu awal-awal, ceweknya di wardjan hanya ada saya dan Ira. Mau gak mau sebagai seorang calon ibu-ibu kita harus bisa masak, dan bareng Ira inilah saya bereksperimen membuat nasi uduk. Sampai kedepan-depannya si Ira lancar banget bikin Nasi Uduk dan lauknya, sampe saya kalah cepet. Si Ira ini sering ngomel, kalo kata Mas Galih cewek PMS. Wajar sih, cewek kalo ngelihat apa-apa gak rapi siapa yang gak ngomel coba?

FIKRI, sabarnya bikin iri


Pertama kenal Fikri emang udah keliatan doi sabar banget, sabar juga kan fik sama Ira? Hehe. Doi patner juga buat bikin nasi uduk. Diantara seluruh cowok yang ada di wardjan, Fikri inilah yang bisa masak. Dulu ketika ditinggal saya sama Ira, dia yang masak nasi uduknya. Dia juga nih yang sering bantu ngulekin sambel buat tahu jeletot, maklum saya lemah sekali buat ngulek sampe halus dan cepet. Sabar ya fik matanya sering kepedesan gara-gara cabe :p

MAS GALIH, capek mas kita beda pendapat terus


Mas Galih ini yang saya ceritain pernah berantem sama saya. Mas ada dendam apa sih sama Ashya? Gak capek apa beda pendapat terus? Huuuf... Tapi gitu-gitu doi pejuangnya wardjan loh, sering DOin orang pas piscoknya gak habis. Doi terbaik deh kalau buat piscok. Katanya nanti mau bikin proposal ke calon mertuanya kalau doi pandai bikin piscok. Semoga proposalmu di acc ya mas, hehe

FACHRI, ganteng-ganteng tapi ...


Ini nih makhluk yang ngeline malem-malem ngajakin gabung ke wardjan. Kalo kata temen-temen di EHM sih ganteng, iya sih ganteng tapi apa ya kadang ogebnya gak ketulungan. Diminta beli cengkeh baru lima meter lupa apa yang dibeli. Hari pertama aja udah numpahin mie. Trus kalo ngasih kembalian ke pembeli suka bingung sendiri. Doi tim piscok sama Mas Galih tapi sering kena marah Ira soalnya kalo bikin piscok berantakan dan suka ngecengin ira gojek-gojek gitu deh. Banyak-banyakin minum aqua ya ri biar fokus.

OGIX, baru dua hari yang lalu


Saya gak tau pas kejadian percakapan dua hari yang lalu, pokoknya dua hari yang lalu aja ya gix? Hehe. Dia juga paling sibuk diantara kita soalnya kerja jadi ojek online “KEJO MALANG”, sukses gixxx. Sering kena marah saya soalnya kalo motong wortel kegedean dan wortelnya sering loncat kesana kemari. Dan doi ini paling parah sering berantem dan ngegas waktu ada pembeli, kan malu ya masalah internal di bawa-bawa, haha. Eh, ogix punya blog loh kalau mau mapir bisa kesini: blogogix.

FADHIL, hobi banget tidur


Fadhil nih anggota yang paling susah bangun. Katanya sih doi baru tidur jam 5an, eh berapa sih? Pokoknya tidurnya pagi aja. Jadi susah kalau bangun pagi. Coba atur jam tidurmu dhil, gak baik bagi kesehatanmu. Sempet beberapa hari bantuin tapi tiba-tiba doi resign katanya banyak tugas dan take home kuliahnya, hiksss sedih. Semoga dilain kesempatan bisa gabung lagi ya dhil

FRIDO, jangan sering ketiduran dong


Frido ini adalah anggota baru di wardjan, gak tau nih kenapa ikut-ikutan gabung wardjan. Hmm, mau ngelihatin itukah do? Eh, sebenernya aku mau nulis itu tapi nanti pasti mbok marahi, yaudah gini aja deskripsinya. Pernah beli kulit lumpia di Sukun gara-gara kehabisan di Pasar Belimbing, maaf ya do hapeku mati-matian jadi gak sempet ngabarin. Trus, jangan ketiduran mulu dong kalau diajak sahur bareng, parah nih udah ditungguin padahal.

MBAK GIA, akhir yang berkesan


Mbak Gia ini gabung di dua hari atau tiga hari terakhir wardjan buka. Awalnya gara-gara disuruh si Ogix dateng, trus jadi keseringan ke wardjan. Nyaman ya mbak? Sama siapa sih? haha. Suka banget ngeliat kalo si Ogix sama Mbak Gia ini berantem beda pendapat atau apalah, lucu kaya orang pacaran. Tapi sih katanya mereka gak bakalan pacaran, hmm tapi ya gak tau sih ya kedepannya, heheu. Semoga Mbak Gia berkesan di akhir wardjan tutup. Mbak Gia juga punya blog, nih kalo mau mampir : blog Mbak Gia

OJAN, belum terlalu mengenalmu
Sebenernya Ojan juga gabung sama wardjan. Tapi Ojannya sibuk, jadi belum apa-apa udah resign. Belum kenal doi lebih dekat dan banyak. Setau aku dia sebenernya jago ngulek sambel sama kaya Fikri. Sayang banget Ojan resign, next ya jan gabung sama wardjan.

Apa lagi yah? Udah sih sepertinya itu udah cukup buat bantu ngingetin pengalaman jualan sama wardjan. Maaf banget kalo Ashyanya suka baper dan kadang cerewet, gak bisa diajak bercandaan. Mungkin selera humornya lagi gak sama, mungkin lagi gak mood buat guyon, atau mungkin jatah ketawanya udah habis buat nonton Warkop DKI dulu. Tapi Ashya lope lope di udara sama kalian, kalo kalian enggak sih ya gapapa, bebas kok, hahaha

Terimakasih ya udah ngajarin banyak hal. Masak, jualan, sabar, adaptasi sama orang-orang baru, dan tidur sejam. Sebenernya ada yang belum ketulis tapi gak tau itu apa, yah mudah-mudahan apa yang jadi unek-unekku udah tersampaikan disini. Bakalan kangen sama kalian buat 3 bulan kedepan, kangen bukber bareng, kangen gibah bareng, kangeeeeen semuanya deh. Kapan – kapan beneran maen yak, tapi tunggu Ashyanya balik Malang dulu.


Sampai Jumpa

Semoga Bahagia

You May Also Like

16 komentar

  1. Seru juga kelihatannya. Bergumul Bersama 9 orang cees-cees

    Hoyong ngiring lah.. Ajakan abi, plis.. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo kalo mau diajakin ke Malang kak, hehe

      Hapus
  2. Hihihihi anaaaak hiiiiits semua ituuu :D kereen Warung Djandanya :D nasi uduknya menggoda -_- jam dua siang nih aku bacanya ._. bisa dibayangin kan, jam-jam dimana perut mulai minta asupan gizi :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. bacanya pas puasaan kemarin ya? hehe
      waah, kita mah anak biasa biasa aja kak :p

      Hapus
  3. Semoga bahagiaaaaaa.


    Asik deh ngisi Ramadhan dengan jualan sama temen--temen. Senengnya bisa ngasih pengalaman baru buat masa depan. Btw nama warungnya lucuk. Hihihi ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo, ramadan tahun depan bikin pengalaman menarik :)

      Hapus
  4. Waah beneran berkah ya. Btw itu hasil dagang sampe saat ini banyak untungnya apa ruginya? Semoga banyak untungnya ye..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah untung, yah meskipun gak banyak hehe

      Hapus
  5. Wah, asik ya jual jajanan ramadhan di bulan puasa, kirain tadi djanda disini maksudnya apaan haha.. Kalo gue liat, kalian kompak-kompak ya walopun kadang beda pendapat, salut karena bisa tetep solid, semoga kedepannya makin solid lagi dah :v

    Btw, nasi uduk sama piscoknya menggoda tuh, jadi drooling :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini kak ke malang, cobain nasdduk sama piscoknya hehe

      Hapus
  6. Wiiih... banyaknya cowok yang ikut gabung. Aku kira cewek2 aja yang gabung.

    Anyway, gimana hasilnya? Untung/rugi? Semoga untung ya. Next pasti jualan lagi ngga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cowok mendominasi nih, wkkwk

      untung dong, biar bisa beli baju lebaran :p

      Hapus
  7. wahahah, kreaqtip. gue kira namanya warung djanda karena yang jualan djanda.. tapi ternyata lebih ke djanda itu singkatan ya. nasi uduknya juga kreatip gitu, nggak pake bungkusan tapi pake gelas. kesannya jadi kayak jajanan taiwan gitu nggak sih. wah, bahaya tuh kayaknya temen lo yang sering pms..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa, masa belom nikah udah jadi djanda? hehe

      Hapus
  8. Wiiddddiiih itu foto nasi uduknya bagus bener yak..
    jadi laper...padahal baru sahur.
    Wih di malang ada ojek online juga toh..

    njiiiir,,, gue juga pernah beberapa kali dislokasi tempurung lutut.
    Hampir mau dioperasi, mau dipasang pin. Tapi gue gak mau.
    Soalnya kalo dipasang pin itu, jadi gak bebas gerak.
    So sekarang ke mana-mana pake deker aja dah dan tiap pagi latihan beban buat nguatin otot lutut gue. Sakitnya ampe bikin paru-paru gue sesak. Dan itu kejadian sama gue beberapa kali jadi bikin gue trauma. Kadang-kadang kalo jalan, gue suka jongkok sendiri tiba-tiba peluk lutut kiri gue. Di pikiran gue, lutut gue dislokasi, padahal gak kenapa-kenapa. Ya itu kata dokter trauma. Dan gue gak pede keluar rumah tanpa deker. Deker ilang, gue bakalan kalut banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, terimakasih kak sharing tentang dislokasi tempurungnya.
      Alhamdulillah akhir-akhir ini gak kambuh. tapi emang kurang olahraga :(

      Hapus

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)