17 Agustusannya Anak Magang

by - 19.31.00


Hari kemerdekaan emang udah kelewat jauh, bisa dibilang bulan aja udah ganti jadi ya udah kelewat jauh. Tapi hal tersebut gak mematahkan semangat pegawai kantor dan pegawai lapang di UPT Pengembangan Agribisnis Tanaman Pangan dan Hortikultura Lebo untuk turut serta memperingati hari kemerdekaan Indonesia tersebut. Tempat itu, UPT PATPH adalah tempat dimana saya magang yang udah sempet saya ceritakan sedikit disini, kemarin tepatnya 2 September 2016 mengadakan rangkaian kegiatan untuk memperingati hari kemerdekaan. Rangkaian acaranya ada dua yaitu jalan sehat dan lomba-lomba. Pesertanya semua pegawai kantor, pegawai lapang, dan tentunya para peserta magang. 

Jalan Sehat Keliling Kebun

Tepat pukul 07.00 WIB kepala bagian hortikultura yaitu Ibu Suwartini membuka rangkaian acara dengan sepatah dua patah kata entah serius atau basa basi. Intinya yang saya tangkap adalah “Meskipun Hari Kemerdekaan itu di peringati 17 Agustus tapi kita harus tetap semangat untuk memperingati meskipun sudah terlambat. Tidak apa-apa terlambat dari pada tidak”. Sip sip Bu, kalau saya yang penting sih hari Jumat ceria karena gak kerja. Gak gak, itu bercanda. Saya setuju sama sambutannya Ibu, setidaknya dengan adanya kegiatan tersebut antar pegawai kantor, lapang dan mahasiswa magang bisa lebih mengenal satu dengan yang lain dan kompak biar kerjanya juga tambah semangat. Ya gak?

Hadiah jalan sehat

Jalan sehat kali ini beda dari biasanya, kalo biasanya keliling kampung, kalau ini kami hanya keliling kebun dengan total perjalanan yang kami tempuh hampir 1 Kilometer. Rute yang kami lalui yaitu dari halaman kantor lalu menuju kebun barat dilanjutkan menuju kebun tengah dan timur dan kembali lagi ke halaman kantor. Oh iya, sehari sebelum jalan sehat kami diberi kupon undian yang di akhir rute dimasukkan ke kotak pengundian. Tapi karena memang nomer saya gak dijampi-jampi jadi gak tembus deh. Eh, maksudnya karena emang lagi gak beruntung jadi gak dapet hadiah. Padahal saya udah ngincer kotak makannya. Mayan kan buat bontotin calon pacar #eeeh

Lomba ala-ala 17 Agustus

Setelah hadiah sukses di bagikan, rangkaian selanjutnya adalah lomba ala-ala 17 Agustus seperti makan kerupuk, cantol caping, dan balap karung. Karena emang udah gak pernah lomba gituan dari SD, jadi saya excited banget buat ikut semua lombanya. Lomba pertama adalah makan kerupuk, ketika nama saya dipanggil, saya langsung maju dengan penuh semangat karena inget jaman dulu saya pernah jadi juara dua lomba makan kerupuk di RW, saya yakin aja kalau saya bakalan menang. Tapi saya salah, saya lupa kalau saya bukan lomba ngelawan anak-anak sepantaran saya atau dibawah saya tapi kali ini saya ngelawan para pegawai yang udah berumur dan pasti makannya banyak. Tuh bener, awalnya aja nih saya makannya cepet tapi di tengah-tengah para pegawai usil narik-narik talinya jadi udah gak fokus lagi dan berakhirlah saya kalah baru sampai babak penyisihan :’

ayo ayo ayo

Setelah gagal di lomba pertama, saya mencoba keberuntungan saya di lomba kedua. Tapi belum apa-apa saya udah hopless aja di lomba kedua ini. Lombanya menurut saya sih emnag susah, nyantolin kawat di caping. Tau kan bentuk caping kaya gimana? Lebar gitu jadi mau lihat atas tuh susah. Alhasil saya gagal lagi di babak penyisihan :’

cantol caping

Lomba ketiga adalah lomba balap karung yang juga menjadi lomba terakhir dan harapan terakhir saya buat bisa menang. Tapi saya gak berharap banyak sih dari lomba ini mengingat saya jarang olah raga dan kondisi tempurung lutut saya yang suka-sukanya dia buat geser. Jadi saya gak terlalu ngoyo di lomba ini. ketika nama saya dipanggil saya agak seneng sih soalnya lawan saya ibu-ibu. Tapi saya gak boleh lengah, siapa tau ibu-ibu lebih roso daripada saya. Ketika dimulai ternyata saya memimpin pertandingan dan saya menang. Meskipun di tengah jalan saya udah mau jatoh dan pengen berhenti karena capek dan napas tinggal satu dua. Untung aja ada temen-temen nyorakin “ Ayo shya, mau disusul Bu Nur”, ya saya malu lah nanti kalau kalah sama ibu-ibu ini. kan saya masih muda. Eh tapi nih, giliran udah masuk final lawan anak-anak seumuran saya, saya kalah. Yah, gagal deh jadi pemenang. Huhuhu

itu saya vs ibu ibu

Meskipun gagal dapet dorprize, gagal menang lomba, mudah-mudahan saya gak gagal dapetin  dia, haha. Bukan-bukan, maksudnya meskipun saya gagal saya gak sedih kok. Namanya juga lomba, namanya juga keberuntungan. Kan saya sudah mencoba semampu saya, kalau gagal itu urusan Tuhan. Tuhan mau saya menang atau Tuhan mau saya kalah. Semua ada hikmahnya, percaya deh. Yang penting kemarin saya bahagia. Saya bahagia bisa memperingati hari kemerdekaan. Saya bahagia bisa nostalgia masa kecil saya. Saya bahagia bisa lebih akrab dengan teman-teman saya. Dan saya bahagia bisa belajar lebih sabar dan lebih ikhlas. Duh kah, saya jadi sok nasihatin dan ngehibur diri sendiri gini, hmm

Yah intinya gitulah, mau menang mau kalah yang penting tujuannya kan untuk memperingati hari kemerdekaan. Bukan begitu sobat?

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

8 komentar

  1. Anjai ternyata suasana kemerdekaan masih anget ya.
    tapi ga apa apa sih Lebaru bikin perlombaan walau telat,
    lebih baik tekat dari pada telat banget.

    ga seru nih teteh ga dapet doorprize apa-apa.
    gimana kalo teteh dapetin aku aja.
    eh apa sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, yang penting memeriahkan hehe

      eh iyaa yg terakhir kok wkwkkw

      Hapus
  2. Ngga papa sih telat, Shya. Aku pas perayaan 17 di kampung tidur di rumah 😂

    Eh pas nonton 17 tipi suka ikut hormat nggak sih Shya pas hormat bendera itu? Aku kemarin jg ikut bediri dan hormat 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok tidur sih rul? wkwkkw

      kamu ngehormatin tipi rul? haha

      Hapus
  3. wah, hadiah jalan sehatnya banyak peralatan tempat makan ya..hee
    boleh lah klw dket ikutan. :D

    BalasHapus
  4. MERDEKA! eh gimana-gimana??

    salam kenal dr blogger ala2

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga dari blogger amatiran :p

      Hapus

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)