Film Keluarga Tak Kasat Mata, Wajib Ditonton atau Enggak?

by - 12:36:00 AM

Ini penampakan kaosnya di foto pas didalem bioskop

Buat temen-temen yang mungkin sudah pernah baca di Kaskus pasti sudah tau mengenai thread mengenai Keluarga Tak Kasat Mata. Pada thread tersebut Genta menceritakan pengalaman-pengalaman mistisnya di kantor ia bekerja dulu di Jogja dan cerita tersebut menjadi trending di Kaskus dan sudah dibagikan sebanyak lebih dari 15000 kali. Sukses menjadi trending di kaskus, cerita Keluarga Tak Kasat Mata juga sempat dijadikan buku dengan judul yang sama. Pada pertengahan 2017 cerita tersebut diangkat menjadi salah satu judul film layar lebar.

Diangkatnya cerita Keluarga Tak Kasat Mata ke layar lebar bebarengan dengan hangat-hangatnya dunia perfilman di indonesia yang mengangkat genre horor. Hampir setiap bulan pasti ada satu film horor yang tayang dibioskop. Ibaratnya nih semua PH di Indonesia berlomba-lomba membuat film horor dan mencoba membuktikan film horor mana yang layak dan benar-benar horor bagi pemirsa.

Apa mungkin alasan tersebut menjadikan film Keluarga Tak Kasat Mata ini terasa terburu-buru untuk dibuat tanpa persiapan yang matang sehingga hasilnya sedikit mengecewakan? Yah, saya tidak tau itu, yang saya tau adalah saya merasa kecewa dengan hasil dari film ini yang jauh dari ekspektasi saya.
Jauh dari ekspektasi? Apa mungkin karena sudah baca? Enggak kok, saya baru baca sampai episode 3 dan udah gak berani nerusin soalnya suka ngebayang-bayangin. Cuma awalnya saya kira kalo dijadiin film bakalan lebih bisa menceritakan ketimbang baca yang saya hanya mengira-ngira dengan imajinasi saya, eee taunyaa...

Penukaran tiket kaskus

Jadi nih ya, ceritanya tadi malem saya itu nobar Keluarga Tak Kasat Mata bersama kaskus gitu. Beli tiketnya lewat kaskus. Untung saya punya akun kaskus, ya meskipun baru saya buka tiga kali ini setelah daftar dari jaman SMP kelas 9. Nobarnya ini sama cast juga dan dengan bayar 25 ribu kita sudah dapet tiket, kaos, popcorn, dan soft drink. Ya karena memang saya suka film horor dan saya kira bagus, saya sok-sokan ikutan nobar itu.

ini sampe popcornnya sisa saking serius dan sebentarnya film

Seperti kata Mbak Aura Kasih sebelum acara nobar dimulai doi bilang, “Kalo filmnya bagus tolong beritahu teman anda, kalo ada yang kurang simpan saja dan akan kami jadikan pembelajaran untuk kedepannya”. Nah, karena menurut saya film ini ada kurangnya saya mau kasih beberapa pendapat saya mengenai film ini. Dari pada saya simpen sendiri buat apa ya, toh nanti mau dijadikan pembelajaran dari mana kalo gak tau pendapat penonton, hehe

Penggambaran Tokoh Kurang

Ada tokoh-tokoh dalam cerita yang menurut saya kurang jelas penggambarannya. Seperti Pak Hao itu sebenernya siapa sih? Paranormal, dukun, atau apa? Kok ada adegan doi sama Aura Kasih yang di hutan berhantu itu. Aura Kasih ini juga siapa? Maksudnya pekerjaannya itu loh apa? Doi diceritain temennya si Rudi, tapi kita gak tau apa pekerjaannya. Apa doi juga dukun? Atau hanya orang biasa tapi punya keahlian bisa ngelihat-lihat gitu? Itu yang membuat saya bingung di sepanjang film.

Perpindahan yang Terlalu Kasar dan Terasa Mendadak

Ada beberapa adegan yang membuat saya cerewet pas nonton seperti
“ Eh tadi si Andreanya kemana?”
“ Hlo kok udah disini aja sih?”
Seperti adegan si Ibu model pemotretan yang di kamar mandi ada yang aneh eh tiba-tiba udah diatas, lah saya kira bakal ada apa-apa di kamar mandi. Juga adegan si Andrea yang habis nyisirin hantunya tiba-tiba hantunya jadi wajah serem gak ngerti kejadian lanjutnya tiba-tiba udah di depan gudang. Kalo ini runtut sih gapapa, masalahnya kaya abis adegan ini kudunya ini eh udah keganti aja ama itu.

Sound yang Terlalu Dipaksakan

Oke, ada beberapa suara-suara yang menurut saya mengganggu dan itu gak pas banget. Contohnya pas Andrea lagi merenung atau pas ngelihat foto adeknya tiba-tiba ada lagu, harusnya itu efek suara saja sudah cukup sih menurut saya. Sama suara hantu pas Andrea dicekik itu juga annoying. Apalagi suara hantu yang bunyinya kaya bunyi nada dering nokia yang “aaaaa iiiii aaaaa eem” yang kaya suara anak kecil pokoknya. Kenapa gak cari suara lain yang gak familiar biar dengernya juga gak aneh gitu.

Entah ini gambar apa, tapi fenemonal banget di kaskus jadi ilustrasi keluarga tak aksat mata

Alur Cerita yang Loncat-Loncat Sehingga Membuat Cerita Tidak Menarik

Pas awal itu sudah agak janggal yang keluarga dibunuh sesuatu hitam di padang pasir, saya masih memaklumi sih karena saya berfikir akan ada penjelasannya di akhir. Tapi ternyata tidak bung. Jadi saya masih bertanya-tanya, apa keluarga yang dibunuh itu yang di pasir itukah? Atau mereka itu siapa? Soalnya diakhir tidak dijelaskan keluarganya itu yang mana dan kenapa di bunuh.

Kasus Andrea yang kesurupan itu juga gak tau kan apa salah doi sampe jiwanya di bawa dari raganya, dan kenapa juga harus Andrea? Cermin yang tiba-tiba dipecahkan, maksud dari hantu yang katanya Rudi jahat juga tidak dijelaskan kenapa doi jahat dan apa tujuannya. Terus setelah itu semua gimana nasih keluarga itu apa mereka masih disana atau gimana?

Banyak sesuatu yang belum selesai terungkap tapi tiba-tiba sudah selesai. Kalo orang awam yang lihat, maksudnya orang yang sama sekali tidak tau cerita ini sebelumnya pasti akan menyangka jalan cerita dari film ini adalah sekelompok orang yang baru pindah kantor di hantui karena tidak melakukan syukuran pindah kantor. Apa bakalan tau mereka sebenernya ada masalah mengenai keluarga itu yang dulunya pesugihan dan mati disitu.

Pesan Film yang Kurang Tersampaikan Dengan Baik

Sebenernya ada sebuah pesan yang seharusnya disampaikan dari film ini mengenai keluarga tersebut yang dulunya melakukan pesugihan kemudian mati dan tidak mendapatkan apa-apa dari pesugihan tersebut sampai nyawa dan ragapun mereka tidak memiliki. Si keluarga ini melalui Genta ingin menyampaikan bahwa kalau ingin kaya jangan melakukan hal-hal yang praktis dan membahayakan yang pada akhirnya tidak membuat bahagia namum malah menjadi malapetaka.

Banyak sekali Jump Scarenya bikin Jantung Mau Copot

Sebenernya film ini tuh gak nakutin. Tapi yang bikin kesel itu banyak banget Jump Scarenya. Tiba-tiba aja ada musik gitu dan peek a booo, hantunya tiba-tiba muncul dan kaya langsung ilang gitu dan banyak, haha. Mana ada si mbok bawa lilin aja jadi terasa ngagetin gara-gara efek suara dan kemunculan tiba-tibanya. Nih ya, kalo kalian jantungan coba deh nonton. Siap-siap aja abis itu nyari donor jantung, haha

Kalo Ditanya, Jadi Kesimpulannya Wajib Nonton Enggak?

Saya sih prefer gak usah nonton dan nunggu aja di TV. Selain alasan yang udah saya jelasin diatas, juga karena durasi waktunya yang bentar hanya 77 menit. Tadi aja pas udah selesai saya heran masih banyak yang ngeganjel tapi kok udahan. Tapi, kalo kalian penasaran mending nonton aja dan buktiin sendiri. Efek jump scarenya sih terbaik bikin jantungan.

Oh iya, saya bukan ahli perfilman kok. Saya riview jujur sesuai apa yang saya rasakan selama tadi menonton. Jika ada salah-salah atau beda pendapat ya moon maap, sejatinya kita semua memang dilahirkan berbeda dan perbedaan itu yang membuat kita indah kan. Jadi, berbeda bukan suatu masalah ya tooo?

Gimana nih gais, udah nentuin pilihan bakalan nonton atau enggak hayoo???

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

5 comments

  1. Bener banget sya, nih aku numpang mampir di blog kamu hahaha. aku juga tergolong reader yang kecewa sama film nya. aku malah lebih ngerasa serem pas baca kaskusnya dibandingin nonton film nya kwkwk. but karna udah penasaran banget akhirnya nonton deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Dit, aku seneng banget ada temenku mampir kesini haha

      Mungkin karena baca kita sudah berimajinasi kali ya, terus pas lihat filmnya si filmnya ini gak sesuai sama imajinasi kita jadi kecewa huhu

      Delete
  2. Kemarin sempat ke bioskop tapi gak pilih film ini, karena sempat baca reviewnya juga klu filmnya ternyata gak sehoror yg ditulis di kaskus (belum baca juga sih yg di kaskus) hehe tp emang sy belum pernah nonton film horror di bioskop jd milih nonton film yg lain aj😄

    ReplyDelete
  3. Setiap orang pasti beda2 pendapatnya, ada yang masih kurang, ada yang bilang keren, dsb. Apapun itu aku tetep pesaran pengen nonton langsung euy..hehe

    ReplyDelete
  4. untung aja kemaren mengurungkan niat buat nonton keluarga tak kasat mata, dan milih gati ke Justice League, nyatanya nonton ke Justice League juga kecewa hehe. Aku udag ngikutin cerita keluarga tak kasat mata di kaskus, kalo yang di kaskus tuh emang bagus ceritanya, si penulis cerita bisa banget buat mainin emosi pembaca, pas liat siapa pemainnya juga udah ketebak bakal kurang menarik, ya iyalah menang artisnya doang yang terkenal

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)