Hujan-hujanan di Gunung Kelud dan Indian Village Kediri

by - 9:02:00 PM


Waktu itu temen kosan saya di Malang, Riska, Mbak Firda, dan Artha ngajakin saya buat main sebelum saya kembali ke Ngawi. Rencananya sih kami mau main ke Blitar dua hari ke rumah Artha terus dua hari ke Kediri ke rumah Riska. Tapi kenyataannya kami hanya main ke rumah Riska di Kediri karena Artha ada tes kerja di Jogja. 

19 November 2017 saya berangkat ke Kediri dari Malang naik Kereta Dhoho Penataran sendiri karena Mbak Firda berangkat dari Sidoarjo dengan jalur kereta yang berbeda. Kereta Malang-Kediri cukup terjangkau dengan Rp 15.000 saya sudah bisa berpindah kota ke Kediri. Namun, perjalanan yang saya tempuh jauh lebih lama sekitar tiga jam karena jalurnya muter ke Tulungagung dulu, kalo naik motor atau mobil bisa langsung lewat Pujon terus ke Kediri. Tapi gapapa, meskipun lama dan saya sendirian, saya bisa menyibukkan diri nerusin drama korea yang waktu itu saya tonton yaitu While You Were Sleeping pake aplikasi Viu yang dramanya sudah saya download di kosan jadi tinggal muter versi offline. Alhasil, saya gak merasa sendirian dan perjalanan tiga jampun tidak terasa.

Ini kalo dilihat langsung lebih bagus lagi

Esok harinya, kami bangun pagi-pagi dan sekitar jam 8 kami sudah siap untuk berangkat. Perjalanan ini kami mulai dengan Gunung Kelud sebagai destinasi wisata pertama. Jarak rumah Riska ke Gunung Kelud memerlukan sekitar satu jam perjalanan dengan menggunakan motor.Tiket masuk Gunung Kelud Rp 5000 sudah sekalian parkir. Dari gerbang masuk ke parkiran Gunung Kelud lumayan jauh, nanti disebelah kiri ada taman-taman gitu yang bisa dikunjungi kalo gak salah sih ada Taman Hammock juga, karena kemarin pas kesana agak gerimis jadi saya belum sempat mampir. Parkir motor dan mobil berbeda, kalo parkir motor bisa agak lebih naik sedikit. Kemarin kami sempat jalan naik sedikit setelah parkir motor, eh tiba-tiba hujan deres banget jadinya gak kami terusin perjalanan kami dan kami turun ke warung deket parkiran mobil sambil nunggu hujan reda.

Pengabdi Hujan haha

Sedihnya kehujanan haha

Setelah menghabiskan mie kuah dan wedhang jahe, hujan sudah mulai reda. Kami berjalan sedikit untuk  mengambil beberapa foto karena pas kami naik ke atas belum sempat foto dan sudah hujan. Beberapa foto sudah kami ambil dan kamipun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Kampung Indian atau Indian Village. Indian Village ini letaknya kalo dari Kediri sebelum ke Gunung Kelud sejalan dengan Taman Anggrek. Nanti akan ada tulisan disebelah kiri jalan, dari kejauhan juga udah keliatan pondok-pondok Indian gitu. Tiket masuknya Rp 5000, parkir Rp 2000, dan kalo mau sewa topi ala-ala suku Indian yang ada bulu-bulu itu bayar Rp 5000 buat yang pendek dan Rp 15.000 (kalo gak salah) buat yang panjang, ada juga bajunya kalo mau sewa tapi gak tau harganya berapa. Sewanya berlaku untuk satu jam ya, jadi setelah satu jam sewa habis harus balikin barang-barang yang disewa.




Di Kampung Indian ini hampir mirip-mirip Apache Camp di Coban Talun, bedanya lebih luas aja sih dan berwarna-warni. Di Kampung Indian ini selain foto-foto, juga bisa berenang. Tapi kayanya sih kolam renangnya buat anak-anak aja. Kami sekitar satu jaman di Kampung Indian ini karena sudah capek foto-foto sampai mati gaya. Pas diparkiran nih lucu, pas saya mau ngasih karcis saya manggil mas-mas tukang parkir, eh mas-masnya bilang gini dong “Orang cewek dibilang mas”. Duh, Riska sama Mbak Fir langsung ketawa ngakak. Saya mau ketawa tapi sebel dulu, makanya toh kalau cewek ya pakai baju cewek. Ya jangan salahin yang manggil kalo salah manggil. Sedikit sebal sih sama orang-orang begini, huuuh


Hari itu kami Cuma ke dua tempat karena hujan yang sangat deras. Esok harinya kami menyempatkan mampir ke Taman Gumul. Bukan simpang limanya loh ya, tapi tamannya. Lumayan bagus sih, tapi masih panas. Ada taman kereta juga tapi masih dalam perbaikan. Di Taman Gumul ini kita bisa kasih makan ikan loh, terus kalo sore sepertinya seru buat piknik keluarga disini karena rumputnya hijau dan subur. Ada juga kolam pasir buat anak-anak main. Kalo kalian punya adek-adek balita bawa aja kesini, lumayan gak ada tiket masuk Cuma bayar parkir aja.

Dan itulah akhir destinasi saya di Kediri. Saya pulang ke Malang naik kereta lagi dan karena saya teledor untuk ketiga kalinya saya kehilangan helm di Malang, haha.

Kalo dikasih waktu dan rezeki sama Allah, saya mau balik lagi ke Kediri dan balik lagi ke Gunung Kelud soalnya kemarin belum dapet apa-apa dan kalo bisa pas udah kesana udah dibangun lagi biar bisa sampai ke kawah. Soalnya kalo sekarang ke Kelud belum bisa ke kawah karena goanya yang dulu buat kesana rusak akibat Gunung Kelud Meletus beberapa tahun silam.
Semoga ya bisa balik kesana lagi, ada yang mau kesana bareng saya?

Ini ya bonus dari Riska, Mbak fir, dan saya haha

Sampai Jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

12 comments

  1. pengen ke sana :((( kayaknya tempatnya keren. dan selama ini kalo liburan, daerah jawa timur kurang menjadi pilihan. padahal banyak tempat yang bagus-bagus ya. kapan-kapan lah, nabung dulu wkwkwk.

    kemarin aku juga salah manggil orang, cewek tak panggil mas, eh dimarahin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini gih, biar sekali-kali ke Jawa Timur.
      Destinasinya lumayan banyak loh dari pantai sampai gunung hehe

      Delete
  2. Wah, tempatnya kayaknya bagus juga, nih. Padahal kan belum lama meletus, ya, Gunung Kelud kalo gak salah. Sudah mulai menjadi lebih bagus. Oh iya, itu kayaknya yang Indian Village lucu deh tempatnya buat foto-foto. Harganya juga menurut gue sih masih terjangkau. Jadi mau kesana, deh. Tapi, jauh, dari rumah. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kumpulin uang dong biar bisa kesini hehe
      Di Kediri banyak banget loh destinasi wisatanya, kuuy ke kediri :D

      Delete
  3. Jadi inget dulu pas gunung kelud meletus, jogja hujan abu dan motorku yng ada di garasi kost ketutup abu sampe nggk keliatan motor hehe,tapi semoga aja gunung kelud nggk meletus lgi jadi nanti aku bisa maen kesana hehe

    ReplyDelete
  4. Dulu gunung kelud meletus efeknya lumayan besar di jogja, sampe semuanya hampir ketutup abu, semoga aja nggk ada hujan abu lgi dari gunung kelud, semoga aja dapet kesempatan buat maen kesana hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Ya Robalalamin. Mudah-mudahan Gunung Kelud gak marah lagi biar gak meletuh hehe
      Ayo main ke Kediri, wisatanya seru loh :D

      Delete
  5. Baguuuuusss! tapi terlalu jauh dari rumahkuuuu, aku belum cukup nekat untuk main ke sana sendirian. Kalo diculik gimana :(
    Dan apa cuma aku di sini yg kalo ada orang ngomong kediri bawaannya inget kampung inggris wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kediri khas banget emnag sama Kampung Inggrisnya. Dulu aku kalo denger kata Kediri inget itu juga sama Gunung Kelud hehe

      Delete
  6. Ya Allah.. Aku yg orang kediri belom pernah ke kampung indian 😂😂😂

    Kalau dari foto2mu kok mirip jatimpark gitu ya?
    Hm.. Kapan ya enaknya kesana? Hm.. Au' deh, kapan2 😂

    ReplyDelete
  7. Kok bagus tempatnya qi. Bisa lah masuk ke liat destinasi tujuan main 👍

    ReplyDelete
  8. Lumayan bagus ya tempatnya, kapan-kapan main kesini dah. Lagian juga deket sama Kota Blitar cuma sejam nyampek.

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)