5 Hikmah Menonton Film “A Quiet Place”

by - 10:12:00 AM

a quiet place : if they hear you they hunt you (pict : tirto.id)

Hmm, entah kenapa jadi sering nulis sesuatu yang basi. Sebel aja sih sama kemalesan yang hqq ini. Padahal tulisan ini bisa saya tulis setelah nulis yang aplikasi Anterin. Tapi karena saya ada tes kerja, kerja, dan pindahan jadi baru deh ketulis. Hmm, emang alasan sih tapi ya emang juga kenyataannya begitu, mon maap ya.

Lihat trailer film A Quiet Place itu pas nonton film Teman Tapi Menikah. Gila, nonton trailernya aja saya kaya udah nahan napas. Si Artha temen saya bilang “Seru shya kaya e”, karena saya abis nonton setan-setan aka Danur, saya masih belum siap sih buat nonton fim horor gitu. Eh tapi beberapa hari setelah itu, pas film A Quiet Place tayang perdana, hebohlah itu twitter yang ngebahas film itu katanya keren dan bla bla bla. Oke, saya jadi penasaran buat nonton.

Ceritanya nih saya lagi di Jakarta ada tes kerja, pas ada hari nganggur saya bingung mau ngapain akhirnya saya memutuskan untuk nonton film A Quiet Place sendirian. Kenapa sendirian? Ya emang gak ada temen sih dan memang juga saya pengen nontonnya konsen dan ngerasain ketegangan film ini. Ya tau sendiri kadang kalo nonton bareng temen bawaannya pengen ngobrol, padahal judulnya quiet. Sama saya ngebela-belain nonton di bioskop karena kalo nonton di laptop atau HP saya rasa gak akan greget, soalnya film ini gak pake dialog jadi kalo nonton di bioskop kan seru tuh efek soundnya kenceng dan layarnya gedhe.

Saya adalah tipikal orang yang gak suka sama film-film monster, tembak-tembakan atau pembunuhan yang darahnya muncrat-muncrat, makanya pas abis beli tiket saya kaya “Duh ini nonton sendirian berani gak ya, apa pulang aja ya. Tapi kok sayang uangnya”. Dan pas waktu nontonpun saya memilih tempat duduk yang di tengah tapi deket papan, biar kalo ngeri banget bisa ngadep ke papan itu.

Dan memang baru aja film di mulai saya sudah pengen kabur keluar, saya gak tega kalo lihat darah. Tapi demi rasa penasaran saya akhirnya saya bertahan sampai selesai. Dan memang benar kata orang-orang di twitter, film ini baguuuus banget. Banyak pelajaran yang bisa diambil. Disini saya rangkum jadi 5 Hikmah menonton film A Quiet Place :

Tak ada orang tua yang tak sayang anaknya

Saya rasa sih film ini inti ceritanya bagaimana cara orang tua berjuang, bertahan dan menjaga anak-anaknya dari serangan monster. Ketika anak terakhir mereka mati karena monster, si orang tua dari film ini sangat menyesal dan berusaha mati-matian untuk bertahan hidup dan melindungi anak-anak mereka yang tersisa. Bisa kalian temukan beberapa percakapan si orang tua yang masih nyalahin diri sendiri atas kematian anak bungsunya, ada juga percakapan bahwa sang ayah meyakinkan akan menjaga si anak kedua ketika mereka menangkap ikan, ketika sang ibu menyalahkan ayahnya yang menyuruh anak kedua membunyikan kembang api seorang diri, dll.

Kalo saya sih terharunya pas sang ayah ini sebenernya sudah berkali-kali membuatkan alat bantu pendengaran untuk anak pertamanya yang tuli, tapi si anak pertama ini benci ayahnya karena ngira sang ayah nyalahin dia atas kematian adek bungsunya dan pas hampir ending sang ayah rela mati mati untuk ngejaga sang anak dari serangan monster, disitu si anak pertama baru tau kalo ayahnya itu sayang dia. Ya Rob, saya nangis dong pas ini. Orang tua tuh rela mati loh demi anaknya, gitu masih aja ada anak yang durhaka sama orang tuanya, malu sama orang tuanya.

adegan pas ibunya mau lahiran (pict : nerdist.com)

Yang terharu lagi pas si Ibunya kan itu hamil, wah gila sih doi udah ketusuk paku tapi masih bertahan dan rela mati biar anaknya lahir. Duh, kalian yang nonton pasti gemesh banget pas adegan ibunya mau lahiran ini. Kaya bener-bener perjuangan banget loh seorang ibu itu, saya jadi langsung keinget ibu saya di rumah terus kepikiran nanti kalo melahirkan itu antara hidup dan mati. Jadi jangan sampai ya kita durhaka sama ibu.

Komunikasi itu penting, jangan sampai menyesal diakhir

Nah, jadi semenjak anak bungsu dari keluarganya itu meninggal, si anak pertama ngerasa disalahin sama ayahnya atas meninggalnya adeknya itu karena pas jalan dia di depannya sang adek tapi gak denger pas monsternya nyerang adeknya karena dia tuli. Lalu sang ayah berusaha buat alat bantu pendengaran, nah dia ngerasa ayahnya buat alat bantu itu karena masih nyalahin dia atas kematian adek bungsunya, padahal sih ayahnya buat alat bantu itu biar si anak pertama ini bisa jaga diri dari monsternya.

Kemudian pas di air terjun, si anak kedua yang cowok bilang ke ayahnya kalo kakaknya itu ngerasa begini-begini semenjak kematian adeknya. Ayahnya baru sadar tuh, sama anak keduanya suruh bilang kalo memang ayahnya itu gak nyalahin dia dan sayang sama dia. Pas di tower yang isinya jagung si anak pertama bilang ke adeknya “Ayah kesini buat nolong kamu aja, ayah gak mungkin nolong aku”. Adeknya yang kedua bilang, “Ayah gak gitu ayah bakalan nolong kita berdua”. Si anak sulung belum percaya tuh sampai akhirnya ayahnya pas diserang monster baru bilang sayang tapi ayahnya mati diserang monster karena ngelindungi anaknya.

Si sulung ini juga baru sadar ayahnya sayang banget pas turun ke tempat bawah tanah yang awalnya sama ayahnya gak boleh turun. Awalnya si sulung ini juga sebel banget tuh pas gak boleh turun ke bawah sama ayahnya. Intinya sih banyak kesalahpahaman diantara mereka, eh pas udah tau baru deh menyesal. Intinya komunikasi itu penting, ya kalo salah bilang salah, sayang bilang sayang dan gak usah gengsi. Kalo gengsi nyesel deh diakhir.

Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh

Peribahasa ini sebenernya berlaku dimana-mana. Di film ini kalo aja si anak kedua egois gak mau nyalain kembang api, pasti deh ibunya meninggal pas ngelahirin adeknya. Ya gimana ya, orang ngelahirin itu kan teriak sambil ngeden gitu, hla monsternya aja disamping ibunya geser dikit monsternya ngerasa. Kalo teriak matilah si ibu dan adek bayinya itu. Untung aja di keluarga itu kerja samanya hebat banget jadi si monster bisa dikelabui.

Tuhan bersama dengan orang-orang sabar

Ngapain yak? (pict : slashfilm.com)

Kalo aja si keluarga itu gak sabaran, pasti udah mati gak sih? Bayangin aja mereka gak bisa teriak-teriak atau nyanyi. Duh jangankan itu, ngobrol aja pake bahasa isyarat untuk bertahan hidup. Kalo mereka gak sabar dan nyerah, mereka pasti milih buat teriak dan mati aja dari pada hidup kaya gitu. Tapi mereka sabar, nyari solusi dari semua masalah itu dan akhirnya ketemulah solusinya di akhir film.

Buat penonton yang sabar dan gak keluar dulu dari bioskop juga akhirnya tau ending dari cerita filmnya ya kan?

Menonton film ini dapat mendekatkan diri ke sang pencipta

Haha, kalo ini sih saya ya. Di setiap adegan film yang ngeri saya selalu istighfar soalnya gak kuat lihatnya. Sampai mas-mas samping saya tuh ngetawain saya karena nyebut terus gak berhenti-berhenti. Ya gimana ya, saya emang gak suka lihat darah, terus adegannya begituan semua. Apalagi pas ibunya ketusuk paku dengan keadaan kaya gitu ya saya istighfar terus sampai anaknya lahiran.

Film ini juga mengajarkan saya buat bersyukur, bersyukur karena di Indonesia gak ada kejadian itu dan bersyukur juga dilindungi sama Tuhan selama ini, dan bersyukur punya keluarga dan teman-teman yang sayang sama saya. Banyak-banyak berdoa deh di dunia ini gak ada monster yang nakutin kecuali dajjal. Semoga kita selalu dalam lindungannya ya.

Dan berakhirlah riview film yang ngalor-ngidul ini. Saya terima kasih sekali untuk John Krasinski yang udah bikin film sekeren dan sejenius ini meskipun saya masih bingung itu monster sebenernya mau nyari apa di bumi. Terima kasih juga untuk pelajaran-pelajaran hidupnya, saya jadi banyak bersyukur dan bekerja keras biar bisa bahagiain ibu bapak.

Oh iya, ini ada sedikit info tentang film A Quiet Place dari tirto.id. Kabarnya film ini juga mau dibikin sekuel, ih tapi sayang banget kalo dibikin sekuel bapaknya dah gak ada kurang greget.

pict : tirto.id

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

5 comments

  1. rata rata film genre horror/gore/thriller/ pokoknya yang sadis2 gini emang bnyak banget pesan moralnya, ktimbang nnton ftv rumah tangga berantakan

    sorry ane bacanya hati2, takut kena ranjau spoiler :v :D

    ReplyDelete
  2. Aku tim yg nangis pas bapaknya mati dan tim yg takut ngeliat pake mwehehehehe

    ReplyDelete
  3. Gue juga gitu, gak suka sama film2 pembunuhan sampe darahnya muncrat2, film horor pun gitu, gue gak suka. Film perang sih, perang yg fantasi kayak superhero gitu. Baru gue suka. HAHAHA

    Tapi salut kak, walaupun gak suka tetep aja dipantengin film beginian. Gue mah gak mau. Ngeri2 sedap gitu, walaupun booming. HAHHAA

    ReplyDelete
  4. Tapi ya gitu emang, terkadang tulisan yang udah terjadwal nulis suka ngaret ditulisnya dan ide dan tulisan lama bisa jadi pengganti disaat nggak ada ide..hehe

    Ngomongin soal film aku emang kalah dah, kurang terlalu update, nggak malah..hehe Lihat judul filmnya aja ini baru denger, jadi ya belum nonton :D

    Bisa dimanfaakan gitu ya waktunya..hehe
    Jadi penasaran kan sama filmnya. Bagus soalnya hikmah yang aku dapet dari artikel ini juga. Nanti kalau lagi slow pengen dah nonton ini film. Thank for sharing :)

    ReplyDelete
  5. Hahaha .. kok bentar2 ngadep papan tembok bioskop nontonnya 🤣 ?.
    Pasti pake jejeritan seru niih ...

    Film asing seperti ini memang rata2 penggarapannya maksimal.
    Akting pemainnya,tata suara dan pengambilan gambarnya jadi tontonan ngga ngecewain dompet buat beli tiket.

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)