[DIARY JOBSEEKER] Civil Society Forum 2018, bersama Kita Wujudkan Indonesia Bebas Sampah 2020

by - 4:00:00 PM



Waktu itu ketika saya sedang sibuk kirim lamaran kerja online, tiba-tiba notifikasi line di laptop bunyi. Saya intip, “Oh Frido”, gumam saya. Biasanya saya kalo lagi sibuk sama satu urusan gini, saya rada kesampingkan itu obrolan di grup. Tapi karena isinya menarik, saya bukalah itu chatnya. Ternyata Frido ngirim semacam jarkom gitu di grup tentang pendaftaran Civil Society Forum 2018.

Boro-boro saya tau apa itu Civil Society Forum, kalo gak dikasih jarkoman Frido saya gak akan tau kalo ada acara itu. Karena penasaran, akhirnya saya buka instagramnya. Saya baca, saya pahami, dan saya masih belum ngerti ini nanti acara kegiatannya ngapain dah. Kemudian saya iseng aja buat daftar, kan mayan tuh ngisi waktu nganggur saya. Saya pencet deh itu link pendaftarannya, kemudian saya baca-baca lagi dan akhirnya saya baru ngeh ini acara tuh ngapain. Karena acaranya cocok dengan saya yaitu membahas isu lingkungan dan persampahan, akhirnya keisengan saya tadi berubah menjadi tekad yang kuat dan berharap lolos seleksi. Jadi ceritanya kita nanti ngisi formulir gitu online terus diseleksi sama panitianya siapa aja yang lolos ke acara itu. Gak semua yang daftar bakalan lolos say, soalnya quotanya terbatas.

Pada penasaran gak sih apa itu Civil Society Forum?

Kak Dwi, Bams, Saya di Balai Kota mau ke Cibunut

Civil Society Forum (CSF) itu merupakan bagian dari rangkaian kegiatan International Zero Waste City Conference (IZWCC) 2018 yang merupakan konferensi yang melibatkan para pemangku kepentingan dibidang persampahan, dengan menghadirkan berbagai narasumber, baik dalam dan luar negri. Khusus untu CSF sendiri itu pesertanya dari teman-teman pribadi atau komunitas/organisasi di seluruh Indonesia yang fokus pada isu persampahan. Pas kemarin di CSF 2018 ada yang dari komunitas Earth Hour, Bank Sampah, KOPHI (Komunitas Pemuda Hijau Indonesia), dan banyak lainnya sampai saya gak hafal dari mana saja mereka. Pesertanya gak hanya seumuran saya aja, tapi dari yang muda sampai tuapun ada, dari anak SMA, Dosen, sampai pengangguran seperti saya.

Kemarin pas daftar berharap banget bisa lolos, tapi ngerti pendaftarnya banyak saya rada minder dan pesimis gitu. Sampai pas pengumumannya pun saya ketiduran, pagi-pagi dah di mensyen-mensyen aja sama Mas Mo kalo kita lolos. Iya, saya dan Mas Mo lolos jadi perwakilan Earth Hour Malang. Langsung deh saya hubungi Ibu Bapak buat minta izin soalnya kegiatannya di Bandung jadi otomatis saya bakalan minta uang saku sama uang beli tiket ke Bandung. Pas diizinin saya langsung cari-cari tiket termurah dari Malang ke Bandung. Saya sadar dirilah wong saya belum kerja dan ikut ginian masih pake uang orang tua jadi saya nyari tiket termurah dan akhirnya dapet. Saya dapet tiket ke Bandung 86.000 atau 84.000 naik Kahuripan tapi dari stasiun Kediri. Karena waktu itu sekalian saya pindahan dari Malang ke Ngawi akhirnya saya ke Kedirinya dianterin keluarga. Untungnya ya kegiatan ini untuk makan, souvenir, dan penginapan sudah ditanggung jadi saya gak banyak-banyak minta uang ke orang tua saya. Oh iya, diakhir acara uang transportasinya diganti sama panitia tapi gak semua peserta diganti, khusus buat yang hadir lengkap tiga hari dan penilaian panitia lain yang saya juga tidak tau apa itu. Digantinya menurut saya lebih dari cukup karena modal saya kalo diitung-itung pp-pun gak ada 400 ribu. Ya Alhamdulillah, bisa buat ke rumah temen yang bakalan saya ceritain di postingan berikutnya.

Emang bener kata orang-orang, kalo kita gak berani keluar dari zona nyaman, kita bakalan disitu-situ aja. Kita bakalan gak berani buat ambil tantangan dan pengalaman hidup kita bakalan gitu-gitu aja, MONOTON, gak ada yang seru yang bisa diceritain ke anak nanti haha. Eh tapi, semua juga tergantung dari kita dan lingkungannya sih. Ada orang yang tiap hidupnya haus akan pengalaman baru, tapi ada juga orang yang udah puas dengan hidupnya yang gitu-gitu aja. Ada juga orang yang mau keluar dari zona nyaman tapi orang tuanya khawatir, ya gimana lagi kalo orang tua gak ngerestui  mah kita bisa apa, dari pada nanti gimana-gimana kan. Semua kembali ke tujuan hidup kita, bagaimana kita mau mengisi hidup yang sebentar ini dan bagaimana kita mau dikenang orang nantinya setelah kita mati. Semua pilihan gak ada yang salah atau bener, ya apapun pilihan itu intinya jangan sampai nyusahin orang aja, kalo bisa bermanfaatlah buat orang lain. Hmm, deep ya tulisan ini entah kenapa jadi merembet kesini. Padahal tadi Cuma mau cerita kalo ke Bandung ini adalah pengalaman pertama saya pergi jauh naik kereta ekonomi pula dan sendirian. Belom lagi nyampe stasiunpun sebelum subuh gak tau harus kemana haha. Tapi saya percaya Allah selalu ada disamping saya dan menjaga saya, jadi kemanapun saya pergi saya gak akan takut. Mau distasiun nunggu matahari sampai ngantuk-ngantuk saya juga gak takut. Saya juga orangnya gak mikir macem-macem sih, jadi tenang gak khawatiran.

Oke, kembali ke Civil Society Forum. Jadi kegiatan CSF ini dilakukan di Eco Camp Learning di daerah Dago Atas dari 4 – 6 Maret 2018. Kegiatannya ngapain aja? Sabar, saya akan ceritakan satu persatu secara lengkap, jadi simak baik-baik yaa...

Day 1 : 4 Maret 2018

Tea ceremony

Hari pertama ini kegiatannya adalah penyambutan peserta. Setelah semua peserta datang dari 32 kota dari 15 provinsi, sekitar abis Ashar kita dikumpulkan untuk Tea Ceremony. Jadi di tempat kita menginap di Eco Camp Learning ada tradisi penyambutan tamu yang mereka sebut “Tea Ceremony”. Sebelum dilakukan Tea Ceremony terlebih dahulu kita dikenalkan apa dan bagaimana aturan menginap di Eco Camp Learning. Eco Camp Learning ini mengusung tema go green dalam pelayanannya dan benar-benar menerapkannya. Seperti sudah adanya sumur penyerapan, panel surya, kloset yang hemat air, sampai sabun dan cara cuci piringnya pun sudah go green dan tidak menggunakan sabun kimia tapi menggunakan lerak. Oh iya, makanannyapun gak ada yang dari hewan, semua serba tumbuhan sampe satepun berubah jadi sate jamur dan ini enak banget sih saya gak bohong haha. Aturan menginap di Eco Camp ini salah staunya kita wajib mengikuti hening setiap jam 12.00 sama jam 15.00, jadi di hening itu kita diminta tidak melakukan kegiatan apapun dan menikmati keindahan alam dan bersyukur atas nikmat Tuhan yang diberikan. Kita juga sehabis makan harus mencuci sendiri piring kita, memasang seprei sendiri, dan tidak boleh makan di kamar. Tiga hari di Eco Camp Learning buat saya banyak bersyukur dan menjadikan saya mandiri serta melatih juga jadi vegetarian haha.

Setelah dijelaskan mengenai Eco Camp Learning, kemudian dimulailah Tea Ceremony. Jadi kita bakalan dikasih teh satu orang satu dari para petugas di Eco Camp, kita minum, dan kita diminta buat bersyukur. Intinya sih di Eco Camp kita jadi banyak-banyak bersyukur atas nikmat ini. Dan waktu Tea Ceremony ini saya rada culture shock ya, soalnya saya baru pertama kali ke Bandung semenjak entah tahun kapan itu, dan baru tau kalo orang Bandung suka nyajiin teh tawar. Saya rada kaget aja sih pas minum ternyata teh tawar, ya mon maap saya gak pernah kalo bertamu disediain teh tawar biasanya teh maniskan kalo di daerah saya haha. Kalo gak gini saya gak akan ngerti kan. Setelah Tea Ceremony kita sholat dan makan malam, kemudian dilanjutkan dengan pengenalan apa itu CSF dan apa itu Greeneration Foundation.

Day 2 : 5 Maret 2018

Nah, dihari kedua ini pagi harinya peserta Civil society forum datang ke Hotel Papandayan untuk menghadiri pembukaan dan Plenary Event International Zero waste City Conference. Disana selain pembukaan juga ada beberapa materi mengenai bagaimana penanganan sampah di berbagai dunia, kalo tidak salah waktu itu ada yang dari Perancis, India, dan saya lupa apa yang lainnya. Mereka menyampaikan bahwa di negara mereka sudah ada peraturan yang jelas mengenai sampah seperti kalo ada yang buang sampah sembarangan di denda, 3R (Reduce, Reuse, Recycle) udah ada yang berubah menjadi 4R (Reduce, Reuse, Recycle, Redesign), dan ada juga yang menjelaskan mengenai Circular City (cari aja di google banyaak ya say).

Serius banget nulis apa sih? haha

Setelah itu siangnya kita kembali ke Eco Camp untuk mendengarkan materi dan berdiskusi bersama pemateri dari dalam dan luar negri seperti dari GAIA India, ICEL, Mother Earth Foundation, Association of Pennag Zero Waste school, T20 India, dan Eco Waste Coalition Philippine. Disini kita banyak sekali mendiskusikan tentang bahayanya menggunakan incenerator buat penanganan sampah, bagaimana menangani sampah menggunakan metode yang lebih aman, bagaimana menanamkan kepada anak TK-SD agar mecintai lingkungan dll. Kemudian malam harinya setelah makan malam peserta CSF dibagi menjadi beberapa kelompok dan kita berdiskusi mengenai bagaimana caranya agar peraturan pemerintah tentang persampahan yaitu UU no. 18 tahun 2008 dan PP. No 81 tahun 2012 lebih ditegakkan lagi.

Day 3 : 6 Maret 2018

persiapan mau ke Cibunut

Dihari ketiga kami peserta CSF diajak untuk mengunjungi Kampung Cibunut dimana kampung tersebut sudah menerapkan gaya hidup hijau kaya udah daur ulang sampah anorganik mereka jadi barang bernilai guna dan udah ngolah sampah organik jadi pupuk dll. Tapi sayang banget waktunya kaya mepet-mepet gitu gais jadi gak bisa lama-lama di Cibunutnya. Dari Cibunut kita kembali ke Eco Camp dan meneruskan diskusi bersama pemateri. Diskusi dihari kedua ini yang paling masuk diingatan saya itu tentang Microbeads. Jadi Microbeads itu semacam plastik kecil gitu gais, bahaya banget sebenernya. Nah, ternyata si Microbeads ini tuh sering banget kita pake di lulur, sabun mandi, sabun muka. Iya, microbeads itu butiran kecil-kecil kasar itu loh, ternyata itu plastik dan berbahaya. Apalagi kalo sampai ke laut dimakan hewan laut terus dimakan kita, hiii sereeem.

Suasana di Cibunut

Malam harinya ini menjadi malam yang panjang bagi saya, karena kita bener-bener diskusi macam-macam. Dari cara penegakkan peraturan sampah sampai dengan bagaimana kita mencari dana untuk kegiatan kita. Udah ngantuk, capek, disuruh mikir rasanya kepala mau meledak. Untungnya kelompoknya enak jadi gak berasa mikir-mikir banget. Diakhir sesi kita diminta buat ttd petisi gitu deh buat nandain kalo kita setuju agar pemerintah menegakkan peraturan pemerintah tentang persampahan yaitu UU no. 18 tahun 2008 dan PP. No 81 tahun 2012 tentang pengelolaan sampah.

suasana diskusi

Penandatanganan petisi

Day 4 : 7 Maret 2018

Maafkan saya baby dollan ke Tahura haha

Hari terakhir di Eco Camp, karena sudah gak ada kegiatan akhirnya paginya saya, Iffah,dan Leony sepakat buat jalan-jalan ke atas ke Taman Hutan Raya Ir Djuanda yang letaknya gak jauh dari Eco Camp Learning tempat kita menginap. Tiket masuk di Tahura Rp 12.000 per orang, disana kita bisa jalan-jalan ngelihatin hutan, ke museum, ke goa Jepang, goa Belanda, ke taman Kelinci, atau kalo kuat jalan jauh bisa ke Air Terjun dan penangkaran rusa. Ya karena saya dan yang lainnya gak berminat buat jalan jauh-jauh akhirnya kita sampai ke goa Jepang sama Goa Belanda aja, itu aja saya dah mayan ngos-ngosan say, keliatan banget gak pernah olah raga.

Setelah ttd petisi

Perpisahanpun tiba, duh saya sebenernya paling males deh. Tapi ya gimana lagi, kan gak mungkin mau bareng-bareng teruskan? Pada punya kegiatan dan urusan masing-masing. Ya semoga bisalah ya bertemu dikesempatan lain. Saya tuh merasa beruntung banget bisa jadi bagian di acara kece ini. Udah dapet ilmuu banyaak, dapet sodara baru, dapet pengalaman yang gak terlupakan, dapet oleh-oleh, dapet jodoh, haha. Orang-orang yang ikut CSF 2018 adalah orang-orang terkeren yang pernah saya temui. Bayangkan ada yang penganggas sekolah gratis bayarnya Cuma pake sampah, ada yang dari bank sampah dan keren-keren hasil karyanya, ada yang dari mana-mana pokoknya semua keren dan saya udah gak bisa nulis apa-apa lagi selain keren dan kece. Yah, kalo dibandingin saya mah apa Cuma sarjana pengangguran yang belum ngapa-ngapain. Semoga dari kegiatan itu saya bisa terus diingatkan ada banyak orang-orang yang peduli lingkungan dan kamu gak sendiri Shya, jadi tetep terus dimanapun dan kapanpun harus ngingetin diri sendiri dan ngajak orang lain buat cinta lingkungan.

Kalo gak dari sekarang, kapan lagi?
Kalo gak diri kita, siapa lagi?

Bonus ya foto saya udah ngantuk tp tetep presentasi haha

nb : foto dari panitia CSF 2018, dari kamera Kak Dwi, dan dari kamera Leony, terima kasih foto-foto kecenya. Saya lumayan banyak candid jadi bahagyaa haha

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

3 comments

  1. Wah keren sekali acaranya. semoga bisa terwujud tujuan dari acaranya :)

    ReplyDelete
  2. Wah, acara kayak gini pasti seru banget. Dulu pernah zaman SMA jadi fasilitator buat acara forum anak yang isinya dari SD sampai SMA, seru banget acaranya. Sekarang waktu kuliah sebenarnya juga pengen ikut, tapi apa daya sekolah kedinasan yang absennya sangat ketat jadi mesti nyari yang emang libur atau gak ada jadwal kuliah kalau ada kegiatan kayak forum yang ampe nginep gitu. Tapi kalau volunteer yang cuma sehari atau setengah hari sih pernah, seru memang keluar dari zona nyaman bagiku :)

    ReplyDelete
  3. emang acara kaak gini wajib bagi diikuti ya sis, apalagi kalau ada seleksinya dan kita terpilih. Jangan sampai terlwatkan. Kebukti sendiri kamu jadi dapat banyak hal seru dan juga pengalaman. Ditambah ditulis di sin juga. Ini juga bisa buat portofolio ngelamar kerja juga khan, makin makin deh manfaatnya. Selagi muda sis, keep moving on!

    ReplyDelete

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)