[BPN 30 Day Blog Challenge 2018 - Day 16] Kota-kota Berjuta Kenangan, Tak Akan Terlupakan

by - 7:27:00 PM



Aaah, tidak terasa sudah masuk hari ke-16 dalam BPN 30 Day Blog Challenge 2018 dan dihari ke 16 ini saya ingin mengangkat tema pengganti yang “kota-kota yang pernah kamu tinggali” karena tema di hari ke 16 hampir sama dengan tema di hari 9 tentang blogger favorit menurut saya.

Membahas kota-kota yang pernah saya tinggali, sepertinya selama 23 tahun saya ada di dunia saya sudah merasakan tinggal di enam kota yang berbeda. Semuanya masih di Indonesia kok, kenapa banyak? Bukan, bukan karena orang tua saya pindah kerja tapi karena saya merantau semenjak kuliah. Kota-kota yang akan saya sebutkan ini banyak sekali mengukir kennagan di kehidupan saya, enam kota berjuta kenangan yang tak akan saya lupakan itu diantaranya

Magetan, Kota Dimana Saya Dilahirkan


Saya adalah gadis keturunan Jawa aseli dan lahir di Jawa pula. Kota dimana saya dilahirkan adalah Magetan. Sebenernya bukan kota sih, tapi kabupaten. Salah satu kabupaten yang berada di Jawa Timur ini banyak sekali mengukir kenangan untuk saya. Selain Magetan adalah kota kelahiran saya, di Magetan juga pertama kalinya saya merasakan bangku pendidikan di umur 3 tahun. Masih teringat saya gak jadi nerusin TK karena saya ngompol waktu itu, jadi Tknya diulang pas saya udah 5 tahun. Di Magetan banyak pengalaman pertama yang saya rasakan seperti pertama kali bisa jalan, pertama kali ngomong, pertama kali bisa baca dan nulis, dan pertama kali yang lainnya. Senang bisa lahir di desa indah di Kabupaten Magetan ini. Magetan selamanya akan menjadi kota pertama kalinya untuk saya.

Ngawi, Tempat Tumbuh dan Berkembang Serta Tempat Untuk Pulang


Sejak saya berumur lima tahun, pindahlah saya dari Magetan ke Ngawi karena bapak saya kerja di Ngawi. Selain itu memang orang tua saya merencanakan untuk tinggal dan berumah tangga di Ngawi. Yah, Ngawi menemaniku tumbuh dan berkembang selama 12 tahun dari TK sampai dengan SMA. Tempat dimana saya belajar banyak mengenai kehidupan seperti sosialisasi, cinta-cintaan, dll. Kemanapun saya pergi nanti, Ngawi akan tetap menjadi tempat saya pulang. Semoga Ngawi akan seperti dulu, sepi dan damai.

Malang, Semoga Kau Selalu Menyenangkan


Dulu kalo ke Malang cuma pikinik, tapi siapa sangka saya bisa tinggal di kota ini selama 4 tahun. Yah, bukan waktu yang sebentar sampai akhirnya saya jatuh cinta ke kota ini. Kotanya gak besar, tapi gak kecil, pas-pasan saja tapi di Malang semua ada. Dari orang-orang hebat dan kreatif, makanan enak dan murah, wahana rekreasi, pantai, gunung, semua ada di Malang. Mana bisa saya move on dengan Kota Malang semudah itu. Kemanapun saya pergi rasanya pengen nengok Malang walau hanya sebentar. Semoga ada banyak rezeki biar bisa sering-sering main ke Malang.

Sidoarjo, Walau Hanya Sebentar Tetapi Tetap Mengena di Hati


Waktu itu sempat tinggal di Sidoarjo tiga bulan karena magang kerja. Emang di kampus dan jurusan saya, magang kerjanya harus tiga bulan. Yah, selama tiga bulan di Sidoarjo lumayan hafallah jalan-jalan disana karena saya bawa motor. Saya tau jalan untuk ke mall, ke pasar, ke tempat-tempat makan enak, rasanya tiga bulan disana kaya udah setahun. Meskipun Sidoarjo panas, tapi tetap ada hal-hal yang saya kangenin dari sana seperti Mie Gajah Madanya, Lalapan Sambel Ikan Asinnya, Pasar malem di jalan apa ya itu lupa pokoknya di sepanjang jalan banyak yang jualan aja. Dari Sidoarjo juga saya mengenal Pok-Pok, dan jadi jatuh cinta sama snack itu. Tapi sayang banget dulu pas di Sidoarjo saya belum pernah mampir ke Lapindo, semoga ada rezeki biar bisa kapan-kapan ke Sidoarjo lagi.

Jakarta, Ibu Kotanya Gak Sekejam Ibu Tiri Kok


Dulu, saya bener-bener menolak untuk kerja di Jakarta, bahkan daftar kerjapun saya enggak pernah yang di Jakarta. Kaya sayang aja waktu saya untuk bermancet-mancet ria. Belom lagi kalo yang naik KRL terus desek-desekan, aduuuh saya mending ngekos aja di deket kantor. Belom lagi harga kosan disana selangit, mana kuat saya. Eh tapi semakin dihindari saya malah dapet kerja pertama di Jakarta, di SHOPEE. Nyari kosan saja saya harus survei dulu, pernah dapet kosan 800rb tapi gak layak banget dihuni. Tapi ditempat lain saya nemu 800rb udah bagus dan kasurnya springbed terus lemarinya besar dan luas. Memang harus pinter-pinter sih untuk tinggal di Jakarta, nyari makan juga gitu. Kalo salah beli bisa dapet yang mahal banget. Tapi saya bersyukur sekali bisa merasakan tinggal di Jakarta walau hanya sebentar, yang penting bisa merasakan hiruk pikuk ibu kota. Ternyata ibu kota gak kejam-kejam banget sih, gimana kita aja nyikapinnya. Ngomong-ngomong Jakarta tiba-tiba saya jadi keinget Gultik di Blok M, hmm ngidam Gultik banget right now. Sedih sekali pas mau pindah dari Jakarta gak sempet mampir kesana.

Banjarmasin, Sebentar atauuu...?


Gak ada pernah terpikir oleh saya bisa kerja dan tinggal di Kota Banjarmasin. Bahkan sudah hampir lima bulan saya disini selalu ada rasa ingin kembali ke Jawa. Kaya belom percaya gitu loh saya bisa disini. Gak punya keluarga dan benar-benar baru pertama kalinya saya menginjakkan kaki di kota ini. Apalagi dengan budaya yang berbeda jauh dengan Jawa, bahkan bahasanyapun berbeda. Tapi saya bersyukur sih dikasih sama Tuhan pengalaman buat kerja disini. Benar-benar saya kelaur dari zona nyaman saya dan banyak-banyak belajar hal-hal baru. Dimanapun nanti saya berada, saya akan tetap mengenang kota ini, dimana saya benar-benar strugle dengan hal-hal baru. Mau nanti disini atau bakalan pindah, harapan saya satu aja yaitu saya bahagia tinggal disini.

Nanti kedepannya saya tinggal di kota mana lagi ya? Sayapun kalo berencana pengen tinggalnya di Malang, Jogja, atau Bali. Kalo kalian pengen menghabiskan waktu kalian di kota mana?

Sampai jumpa
Semoga bahagia

You May Also Like

0 comments

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)