Diary

#GreattobeingaBuddy: Gong Xi Fa Cai

17.23.00 Rizky Ashyanita 9 Comments

Wah, udah lama gak nulis lagi tentang buddy, hehehe
yang belum baca cerita sebelumnya, ini linknya 1 2  3  4  5 
Dan ini cerita selanjutnya, enjoy :D


Malang, 30 Januari 2014

Gong Xi Fa Cai =)
Jadwal untuk hari Kamis adalah pergi ke pabrik Kripik. Kami semua janjian di bunderan UB, biar gampang gitu kesananya. Tapi, akhirnya saya nyasar pemirsah. Mana saya gak tau dimana letak itu pabrik. Tapi, selama masih bisa ngomong, sejauh apapun saya nyasar, dan sebuta apapun tempat saya berada, itu bukanlah suatu problem. Saya tanya sana sini orang yang saya temui, dan akhirnya nyampe juga saya di pabrik itu. Gila, ternyata pabrik itu udah famous. Banyak artis yang udah kesana, bahkan pabrik itu juga udah masuk tv, dan parahnya saya baru tau tempat itu dan paling parah saya lupa nama tempat itu -__-

Pas buat keripik nangka

Malam harinya Trio Cina ( Becky, Tony, dan Tim ) sudah berjanji untuk memasakkan kita – kita sebuah masakan Cina untuk memperingati Tahun Baru Cina. Asal kalian tau, mereka bertiga menghabiskan hampir 600ribu untuk berbelanja bahan makanan yang akan mereka masak. Untuk memasaknya kami meminjam rumah mbak Elsa ( salah satu panitia ). Di rumah mbak Elsa kami diwanti – wanti sama ketiga bule Cina untuk diam dan jangan membantu ketiga cina masak. Jadi,kami ya hanya main game, ngelihat dvd, dan bercanda sedangkan trio cina sibuk masak. Lucunya mereka tuh masak seolah – olah sudah professional gitu dan berantem tentang bumbu masakannya dengan bahasa cina yang hanya merekalah yang tau. Jadi, kami orang – orang Indo dan bule lain hanya bisa diem, bengong, dan sekali  - kali ketawa ngelihat tingkah polah mereka memasak. Tapi guys, masakan mereka bener – bener enak. Ada kurang lebih 5 jenis masakan mereka masak dan kelimanya itu enak banget :D ada sih satu masakan yang kami rasa itu rasanya hancur, apa mungkin lidah kami yang gak cocok atau gimana kami gak tau :D

Tim dan Tony lagi masak :D

Nih, hasil masakan trio Cina

Ini masakan yang ngracunin kita :D

Malang, 31 Januari 2014

Gong Xi Fa Cai

Gong Xi Fa Cai, Happy Chinese New Year, Selamat Tahun Baru Cina.
Udah bisa ditebakkan kami mau kemana hari ini? Yap, kami mau ke klenteng ngerayain tahun baru cina atau yang biasa disebut Imlek. Seperti biasa, kita memang janjian di bunderan UB. Tapi karena kelamaan akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke klenteng langsung. Eh, baru keluar dari UB saya sama si Cristian udah di cegat oleh serombongan barongsai, para pangeran dan puteri – puteri cina. Karena saya suka banget sama beginian, saya putuskan untuk berhenti dan mengambil beberapa foto. Ternyata gak saya aja yang suka, cristian juga suka banget smaa Carnival gini, hahaha. setelah dirasa cukup, saya melanjutkan perjalanan ke klenteng.


Ciaaa, with Cristian again :)
Rombongan Carnival :)
Rombongan Carnival :)



Di klenteng ternyata sedang dilaksanakan pertunjukkan barongsai. Demi apapun, para bule lainnya tuh pada terkesima ama yang namanya barongsai. Dan ketika saya tanyai mereka tentang tahun baru cina, di Negara mera tuh gak merayakan tahun baru cina. Mereka ngelihat barongsai aja juga baru ini. Bersyukur banget deh saya anak Indonesia, banyak banget budaya yang asli Indonesia dan budaya lain yang tumbuh dan berkembang di Indonesia, jadi saya ngerti budaya – budaya luar, gak ndesooo banget gitulaah..


Orang yang lagi doa :)
 
Tapi yang saya certain itu beda banget sama yang di alami para bule cina. Mereka selalu ngerayain tahun baru cina di Negara asal mereka dan baru tahun ini mereka ngerayainn di luar Negara mereka. Bak tourguide, para trio cina terutama Tim menjelaskan semua hal yang berhubungan dengan Tahun Baru Cina. Mengapa mereka memakai dominan warna merah, mengapa memakai lilin, dan kembang api, mengapa membakar kertas, dan lain – lain. Nih saya jelaskan sedikit,

Ketika Tim lagi ngejelasin tentang tahun baru cina :)
 
-          Warna Merah, lilin, kembang api itu menunjukkan nenek moyang mereka yang berperang melawan penjahat, setan, demit, yah itulah pokoknya.
-          Membakar kertas itu dimaksudkan untuk mengirim uang kepada nenek moyang
-          Sesajen buah untuk menghidangi para dewa
-          Palangan depan pintu itu dimaksudkan jika wanita itu melangkah diawali dari kaki kanannya yang berarti wanita itu selalu benar dan lelaki melangkah diawali dari kaki kirinya yang artinya lelaki itu tempatnya salah jadi harus nurut para wanita.

Setelah itu kami pulang deeeeh, soalnya semua pada minta pulang dan itu adalah hal yang terbaik karena saya mau hibernaaasiiii, yaayyyy….

Mungkin cerita ini akan saya sambung kembali di hari rabu, soalnya saya hari sabtu – selasa ijin pulang, udah gak kuat banget nih kangennya ke emak. Bye, bye, samapai ketemu di next postingan. Salam sayang dari si Mata Kodok, mumumu

You Might Also Like

9 komentar:

  1. wah foto dgn begron gong xi fa cai nya bagus^^
    kostum utk carnivalnya khas bgt tuh.

    dimasakin masakan ala china? wuih pasti rasanya unik ya.
    jd pgn nyoba.


    owh..jadi itu sebabnya knapa wrna merah dominan dlm perayaan imlek.
    menarik juga infonya.

    come on, besok lanjutin ceritanya di next posting yaa ^^

    BalasHapus
  2. mau juga dong kak foto di klenteng gitu, bener kata kak ina, bagus backgroundnya :D

    Masakan china itu kayak apa rasanya ya? sesuai sama lidah org indonesia nggak ya ^^

    BalasHapus
  3. Seru banget kayaknya itu pertunjukan carnivalnya.. Udah pernah nyoba masakan korea tapi Masakan china itu kayak apa sih? pedes gak? asin gak? asam gak? #kepo

    BalasHapus
  4. aaakk kereeen kereeen sumpah nuansa carnivalnya gue sukak :)))

    BalasHapus
  5. aaakkk seru banget bisa jalan2 sama bule gituu... iri banget :(
    wah asyik dimasakin masakan china langsung sama orang chinanya, aku suka banget tuh masakan china, tapi belum pernah dimasaki sama orang china asli -_-

    BalasHapus
  6. Seru banget acaranya, foto fotonya, dan ceritanya. Pasti banyak ilmu dan pengalaman nih, Mata Kodok. Seneng melihat kalian membaur jadi satu. Indah dalam beda:)

    Semoga bisa terus berbagi ilmu dan foto foto keren ke kami yak. Ditunggu^^

    BalasHapus
  7. Nah, ternyata bener yang ada di buku ernest karena jikalau perayaan hari besar. Orang cina pasti rela mengeluarkan kroscek yang begitu besar demi mendapatkan makanan cukup mewah. Hehe.

    Pengen deh foto-foto ke klenteng gitu. Tapi masalahnya gue nggak teman akrab banget yang berdarah cina. -_-

    BalasHapus
  8. jadi itu alasan kenapa merah.
    Bos aku di tempat kerja di tanyain gitu jawabnya "simpel sih. Kalo hitem ya jelek jadinya"
    wes kalem

    BalasHapus
  9. Ngiler banget tuh ngeliatin makanan segitunya..
    Mau benget dong... sini satu untukku..

    BalasHapus

Seperti didengarkan jika kamu memberi komentar :)